Sepenggal surat untuk papa

Dear papa,

Apa kabar pah? Aku kangen.

Tiap hari sih kangennya tapi hari ini Jakarta lagi ujan banget dan aku liat foto si bontot senyum lepas dihari bebas pada rangkaian tugas keluar negrinya

Jadi aku double kangennya.

Double pengen ceritanya.

Double cengengnya

Pah, aku liat foto si adek ada rasa bangga dan bahagia yang tak terkira 

Bangga karena dia telah beranjak dari anak bawang yang pendiam, apa apa takut, depresi sering dibully, apa apa ngga bisa menjadi seorang wanita yang bisa menangani kerjaannya di negeri orang dengan sukses, tertawa bersama teman kerjanya dan tidak lupa berbagi rejekinya dengan yang lain

Bahagia karena aku liat dia yang dulu harus merengek, dibully setiap orang hanya untuk dibawa keluar negri sekarang diluar negri dari skillnya, kerja sampai keluar negri

Aku yakin papa lihat cuma tiba tiba aku mewek karena semua rasa bangga dan bahagia ini tidak bisa papa rasakan

Kayaknya cuma ini pah yang bikin aku mewek pol polan disepanjang jalan sudirman yang lagi diguyur tangisan langit

Karena papa tidak bisa melihat kita menjadi wanita yang papa ajarkan

Karena papa tidak bisa merasa bangga atas semua hal yang kita raih dengan keringat kita sendiri tanpa meminta orang lain

Papa jangan sedih ya, ini cuma aku yang cengeng 

Cengeng karena papa ngga disini, nge bir sama aku sambil melihat adik adik menjadi wanita luarbiasa dengan cara mereka masing masing, dimana kita bisa saling nyengir dan ngomong

‘Well done inang’

‘Well done pah’

I miss you kinda so much pah

I am you, You are me

Akhir akhir ini Bangkok dingin banget, semacam winter in summer.

kemarin sudah pakai jaket masih aja dingin, jadi hari ini kuputuskan untuk memakai turtleneck didalam sweater tebal dan docmart hitam

kuparkir mobil digang belakang, dekat pintu keluar  ada Ohm dan Nino lagi ngerokok

‘P’boss’ Ohm nyengir, kulihat dia juga memakai jaket tebal

‘boss apaan’ aku mendengus ,’ siapa yang jaga didalam?’ kutarik pintu

‘Per’ jawaban nino kudengar sayup sebelum pintu tertutup

kutaruh tas di ruanganku dan keluar

‘P, baru sampe?’ Per menjabat tanganku

‘udah berapa lama 2 idiot itu diluar?’ kubuka mesin kasir dan menghitung uang didalamnya

‘hahahaha baru banget kok P, ini laporannya aku taruh di kantor ya’ Per melambaikan buku laporan harian

‘ok’ aku mengangguk sambil tetap menghitung uang

‘P’ aku langsung jalan ya, thank you’ kami berjabatan tangan lagi

Minimartku tampak lengang pada pukul 11 malam, aku udah bosan mainan di hape, berdiri dan mulai merapikan barang barang di rak

Minimart ini kubuat dari hasil tabunganku kerja di rig bertahun tahun, kenapa minimart? karena setiap orang butuh belanja kan?

Harusnya malam ini giliran Ohm dan Per night shift sampai jam 8 pagi, tapi band mereka ada pertunjukan malam ini di sky lounge

ohya minimartku 24 jam

kriett

kutegakkan badan mendengar pintu masuk terdorong

‘Selamat ma…lam..selamat datang’ langkahku ke meja kasir terhenti

‘jual buah segar?’ pembeli yang baru masuk itu bertanya sambil menuju rak

‘dirak pendingin belakang’ jawabku cepat dan masuk ke kaunter kasir

kucuri pandangan ke si pembeli yang sedang berjongkok didepan rak pendingin

buru buru kupalingkan pandanganku ketika pembeli tersebut berdiri dan jalan ke kaunter kasir

‘ngga mau isi pulsanya sekalian P?’ ku scanner pisang dan apel

‘kenapa? oh pulsa? ngga usah, itu aja’ selembar uang terulur kearahku

‘ada 100 baht aja P?’ kuangkat wajahku, bertanya

Pembeli tersebut menggelengkan kepala

‘ini kembaliannya P’, terimakasih dan selamat malam’ kuulurkan kembalian dan plastik belanjaannya

‘eh, iya. terimakasih’ dan dia berjalan keluar

Pembeli tersebut mengenakan sweater tebal yang sama persis denganku.

diatas jeans hitam dan docmart hitam.

sama seperti yang kukenakan.

***************************************************************

‘ngga pulang loe?’ Win menepuk bahuku

‘Bentaran lagi deh, tinggal dikit lagi nih’ mataku tertuju pada aplikasi brush di komputer

‘loe itu bisa jadi model tau, gue ngga ngerti kenapa loe jadi photographer’ Win membungkuk dibelakangku

‘kare..na..gue lebih suka moto daripada dipoto. kelar!’ aku tersenyum puas melihat wajahku sendiri dilayar komputer cuma versi yang lebih mulus

‘halah! ikutan ngebir ngga loe? anak anak udah duluan’ Win mengambil tasnya dimeja

‘ngebir dimana? Thor ikut? kalo dia ikut pasti fancy deh tempatnya, gue cuma pake kaos belel gini’ kumatikan komputer

‘bener juga sih.. mau pake jaket gue? gue udah pake blazer’ Win nunjuk jaket kulitnya di bangku

‘boleh! let’s go’ aku tersenyum lebar

dilift aku teringat kalau rokokku habis

‘Win, loe duluan deh, gue beli rokok dulu’ kulambaikan tangan sebelum menyebrang ke minimart dibelokan jalan

kudorong pintu minimart langsung menuju kasir

‘Ada marlboro blac…’ aku tertegun melihat cowok dibalik meja kasir

dia memakai jaket kulit sama sepertiku cuma kaosnya putih sementara kaosku hitam

‘Marlboro black? ada. satu?’ penjaga minimart itu berbalik mengambil rokokku dari kaunter

entah karena tengsin jaketnya samaan atau entahlah, kubuka jaketku

‘rokok aja atau mau isi pul…’ sekarang penjaga minimart itu yang tertegun melihat kaosku

‘iya marlboro aja, berapa?’ buru buru kuambil uang dari saku celana jeans hitamku

’55 baht’

tanganku terulur dan menggantung diudara

Penjaga minmart sudah menurunkan ritsleting jaketnya dan tampak mengenakan kaos putih dengan tulisan Ramones hitam, sama seperti kaos hitamku yang bertuliskan Ramones warna putih.

kuambil rokok buru buru dan jalan ke pintu, badanku menghantam pintu dengan keras

‘Ah, maaf P’! ini pintu kadang kadang suka kekunci sendiri kalau dibuka terlalu keras’

tergopoh penjaga minimart itu keluar dari meja kasir dan membungkuk di pintu masuk, membuka engsel yang sepertinya terkunci

mataku terpaku ke sepatu converse hitamnya, tali sepatu sebelah kirinya terlepas

sama persis seperti converse hitamku yang tali sepatu kanannya terlepas.

‘Silahkan P’

Aku keluar tanpa basa basi lagi

*****************************************************************

Besoknya dikantor aku udah kaya tentara jalan ke cubicle Win

‘Capt! kemaren loe ngga jadi nyusul ke club?’ celetukan thor cuma kubalas lambaian tangan

‘Win, ini jaket loe beli dipasar?’ kulempar jaket kulitnya ke meja

‘Maksud loe? ini Karl Lagerfield winter 2015 gilak!’ win melotot galak

‘Apaan kemaren kasir minimart pake mirip banget. KWnya ya?’ aku mencibir

‘MAKSUD LOE?’ kali ini Win beneran berdiri kesel

‘minimart mana? yang dibelokan?’ Phuen nimbrung,’dia emang modis’

‘modis gimana? bukannya pegawai minimart pake seragam ya?’ Win heran

‘nah! kemaren yang gue liat ngga pake seragam, dia pake kaos ramones sama jaket kulit trus sepatunya converse’ punggung win kutepuk semangat

‘kenapa loe hapal banget?’ mata win memicing curiga

‘he eh P’Capt kok hapal banget? eh tunggu. bukannya kemarin P’Capt pake kaos ramones ya?’ Phuen ikutan curiga

‘trus kenapa n’phuen hapal banget sama baju captain?’ sekarang Phuen yang diliatin Win

Aku menjauh begitu rona merah tampak dipipi Phuen.

bukan rahasia lagi Win suka Phuen. Tapi Phuen suka aku.

hahahaha

*******************************************************************

‘Mungkin loe ngantuk saat itu boss’ Ohm menjejerkan buah kalengan

aku cuma diam, duduk diatas kaunter

‘daaaan kenapa ini orang cuma datang pas loe jaga sendirian? dari semua hari kita yang jaga, ngga pernah ada yang kayak loe ceritain’ Nino ikutan duduk dikaunter

‘Mungkin kalo kalian semua ngga sering sering ijin, mungkin bisa ketemu’ Aku mencibir, judes

‘Nah…nah..jadi melebar khan bahasannya’ Ohm diri sambil nendang kaki Nino

‘Ntar khan kita ngeband lagi nih, trus loe khan pake nih sweater bulu kuning sekong loe in..ADUH!’ tanganku sudah melayang nabok Ohm

‘White! loe harus mengakui sweater loe ini banci banget! dibayar juga gue ngga mau pake sweater kaya loe’ Ohm meringis, aku mendengus

‘tapi sidongo ini ada benernya juga White, perbandingan cowok pake sweater bulu bulu kayak loe ini diseantero bangkok itu satu berbanding nol’ Nino menimpali

‘Jadi kalo ntar tu cowok dateng kembaran lagi, kawinin aja. udah pasti jodoh loe’

‘lama lama aku bisa ikutan gila kayak kalian. sana pergi! Ntar telat lagi’ menghela napas aku turun dari kaunter

dan duo sableng itu keluar minimart sambil cekikikan

Emang banci banget? 

Kulihat bayanganku di lemarin pendingin

kriettt

‘Ada yang ketinggalan?’ Aku menoleh kearah pintu

‘Marlboro Black ada?’ Bukan Nino ataupun Ohm tapi cowok yang kemarin, berdiri didepan kaunter kasir mengenakan sweater bulu bulu warna kuning

‘ada P’, sebentar’ setengah lari aku balik ke kaunter kasir, tempat jejeran rokok berada

‘Itu merknya apa?’

Wajahku mendongak,’Marlboro’

Dia terdiam lalu nyengir

‘Maksud gue, sweater loe merk apa?’

‘Ini? Stretsis’ kuulurkan rokok Marlboro

‘Punya gue juga Stretsis. Dan cincin gue Vortex. Ambil kembaliannya’

Cowok itu berlalu dan aku terpaku melihar cincin perak di telunjukku

Kubeli di Flagstore Vortex.

Bermotif sama dengan cincin perak di telunjuk cowok yang tadi

******************************
‘Kalo kejadiannya sekali, namanya kebetulan kan? Kalo berkali kali?’ Aku memutar rubic ditanganku

‘Namanya jodoh’ Win menjawab asal asalan

‘Gue serius, cumi!’ Kesal kulempar rubic ke kubikelnya yang mana Win menghindar dengan gesit

‘Capt! Model udah diruang foto’ Khom mengetuk kubikelku

‘Ok’ kuraih kamera dan tas ransel, sesuatu yang tajam mengiris jari tengahku

‘Fak! Ini siapa yang narok silet dimeja gue?!’

‘Silet? Itu cutter tauukk dan yang pake juga elo kemaren pas motong motong moodboard’ Win mencibir

‘Ada yang punya band aid ngga?’ semua kepala menggeleng

‘Win, nitip kamera sama tas gue bawain ke studio. Gue beli band aid dulu dibawah’ kuhisap jari berdarahku biar ngga makin berceceran

Sebenarnya bisa aja sih aku tanya ke anak bawah ada yang bawa band aid ngga tapi entah kenapa kaki malah melangkah keluar dan berjalan cepat ke minimart dipojokan

‘band aid ada?’ kulepaskan jariku dari bibir

Penjaga tersebut mengangguk dan mengambil band aid dari rak dibelakangnya

‘2o baht’ tangannya mengulurkan kotak bandaid, dengan jari tengah dibungkus band-aid

Alisku naik tapi kuterima juga kotak band aid tersebut dan mengambil isinya

‘Jarinya luka juga?’ kuulurkan uang 20 baht setelah jariku terbalut band-aid

‘Iya P’, tadi kena cutter. kalo P’ kenapa?’ Dia mengulurkan receipt belanja

‘Kena cutter’

Dia terdiam lalu tersenyum,’ Kemejanya Comme des garcons P’?

Reflek aku menunduk dan melihat kemeja denimku dengan logo heart warna merah

Kuangkat wajahku setelah terlebih dahulu melihat jeans hitamnya

‘7forallmankind jeans?’ dan kuulurkan tanganku berbarengan dengan anggukannya

‘Captain Chonlatorn’

‘White Wo’

*****************************************************************

‘Trus? udah gitu aja?’ Ohm melotot ngga percaya mendengar ceritaku tadi siang

‘ya emang gitu aja, emangnya harus gimana?’ Kuletakan krat minuman kaleng dipojokan

‘ya apa kek..kenapa baju bisa samaan, beli dimana, atau cipokan, atau apalah gitu’ Ohm menggelengkan kepalanya

Kutoyor kepala Ohm pake botol milk tea,’ Dia straight tau!’

‘Masih diperdebatkan! karena ngga ada cowok straight pake sweater kuning kaya yang kemaren loe pake’ Ohm mencibir

‘Ahem! Boss ada yang cari’ muka Nino nongol dari balik pintu

Rasa heranku terpancar di wajah Ohm, ‘Siapa?’ kami berbarengan bertanya

‘Gue. Lagi sibuk ya?’ wajah Captain terlihat dari balik bahu Nino

‘Engga!’ spontan aku berdiri dari box supply makanan

Nino dan Ohm menatapku seakan akan aku baru saja ngomong porno

‘Eh .. maksudnya sekarang aku lagi ngga sibuk’ wajahku padam mengingat antusiasmeku yang terlalu tinggi

‘Oh..udah makan malam? gue tadinya mau ngajakin makan malam kalo loe ngga sibuk’ Captain tersenyum

‘Makan malam? oh, boleh.  Engga kok ngga sibuk, ini cuma lagi beberes’ Aku tersenyum sambil melepas sarung tangan

Nino yang sekarang berdiri disamping Ohm bolak balik melihat aku dan Captain dengan raut bengong yang sama dengan Ohm

‘gue tunggu di depan ya’Captain tersenyum lagi dan masuk ke dalam

‘Aku keluar dulu ya, nanti kal -… kenapa kalian begitu tampangnya?’ dahiku berkerut melihat ekspresi Nino dan Ohm

‘tampang gue? loe harus liat tampang loe tadi. najis.’ Ohm melotot

seketika wajahku terasa panas, ‘Apaan sih?’

‘What the fuck man?! loe ngomong kaya cewek gue kalo gue bilang dandannya cantik’ Nino mendengus

‘guys seriously. apaan sih. Udah, aku jalan dulu’ kuambil kunci mobil digantungan sebelum komentar komentar mereka lebih gila lagi

‘Be safe! pake proteksi!’ Ohm teriak begitu kubuka pintu, Per yang lagi di kaunter kasir sampai nganga

okay, mental note. Bunuh Ohm begitu ada waktu

‘Pasti Bro!’Captain nyahut sambil melambaikan tangan, senyumnya lebar banget

‘Kalian kembaran?’ Per menunjuk aku dan Captain

‘Bye Per’ kudorong Captain yang sudah mau menjawab

‘Loh kenapa gue ngga boleh jawab?’ Captain ketawa

‘Bukan ngga boleh jawab cuma aku tau yang akan kamu omongin P’ kumatikan alarm mobilku

‘Oh iya, gue lupa bilang. malam ini loe naik motor gue’ dan langkahku menuju mobil terparkir berhenti

‘Hah?’

‘Iya. malam ini loe naik motor sama gue’ Captain mengambil kunci ditanganku dan melambaikan tangan ke arah minimart

Ajaibnya Nino langsung nongol disamping Captain, nyengir.

‘Tenang boss, nanti gue drop mobil diapartemen. have fun you guys’ dan dia langsung berbalik ke minimart

‘Emang kamu tau parki- woy!’ Ucapan terputus karena Nino langsung berbalik

‘Santai. gue rasa dia tau’ Captain mengulurkan helm kearahku

‘P’ ..aku..’

‘Gue 28, loe berapa?’ Captain memotong ucapanku

’28. Kenapa?’ dahiku berkerut

‘So panggil Captain ngga usah pake P’ Captain memakaikan helm ke kepalaku lalu memberikan jaketnya

Aku udah mau menolak tapi Captain sudah langsung menyalakan mesin, jadilah kupakai jaket kulitnya yang sama persis seperti punyaku

*********************************************************************

 

‘ Ini dimana?’ white menyerahkan helm ketanganku setelah mengibaskan rambutnya

‘tempat makan, ayo masuk’ kuusap poninya dan melangkah masuk

‘aku juga tau ini tempat makan, kalo tempat ngubur namanya pemakaman’ White cemberut yang menurutku malah membuat wajahnya semakin menarik

‘hahaha, bisa juga ya loe bercanda, silahkan duduk dan ini menunya. pesan aja bebas’

aku mencoba sesantai mungkin padahal jantungku seperti lomba gong berantai

‘so, kamu ngajak makan tiba tiba kenapa?’ white bertanya setelah pelayan pergi dengan pesanan kami

‘hah? maksudnya kenapa tiba tiba gue ngajak makan loe, gitu?’ senyumku terkulum

‘iya, hahaha maaf..aku cenderung blibet kalo gugup’ white jengah

‘ngga papa, gue juga gugup kok cuma gue leih pinter acting aja dibanding elo’ aku tersenyum simpul

‘ok. kenapa gue tiba tiba ngajak loe makan? hem..’ kuusap tanganku dan melirik white

‘mungkin karena hampir sebulanan ini baju kita sama semua, mungkin karena loe terlalu lucu buat jadi penjaga minimart, mungkin juga gue gila sendiri karena lama lama suka liat elo, mungkin gue ngga tau kalo habis ngomong ini gue ditabok, mungkin karena gue ngga tau loe straight apa ngga, mungkin.’ kuucapkan semua dalam satu napas cem Eminem lagi lomba syalawat

‘so, mungkin ngga kita?’ kuulangi lagi dgn wajah white yang kini tampak cengo, bengong.

‘erm…ehm…sorry bisa diulang? aku cuma denger mungkin’ white tampak ngga enakan

‘intinya cuma itu kok, mungkin ngga?’ kuulangi lagi pertanyaanku

White diam. sejuta perasaan terbaca diwajahnya. yang paling dominan tentunya rasa ngga enakan karena ngga mendengar apa yang kukatakan

”ehm…mungkin kali ya? sorry, aku beneran ngga dengar kamu tadi ngomong apa’ white mengusap dahinya

‘selebihnya ngga penting kok. yang penting, kita mungkin khan?’ aku tersenyum lebar

‘kenapa aku ngerasa ada yang miss ya?’ white masih berusaha mencerna, untung pelayan datang membawa pesanan kita

‘met makan white’ aku tersenyum.

*********************************************************************

‘trus abis makan loe balik?’ Ohm melotot dari balik mesin kasir

‘ya iyalah. emang mau ngapain lagi? check in?’ aku balas melotot

‘ya kalo otak loe bener. Loe tau ngga? kalo loe terus begini, nanti cucu gue punya cucu baru loe punya pacar!’ Ohm mencibir

‘Loh white punya pacar?’ Captain berdiri didepan meja kasir entah kapan masuknya

Jawaban yang sudah diujung lidahku tertelan melihat Captain memakai kemeja hitam dengan kaos biru tosaca dan chino coklat.

Sama seperti yang kupakai.

‘Udah. makanya hari ini dia pake baju samaan’ Ohm mencibir

‘Ohya? gue dong pacarnya’ captain ketawa

‘please deh becandaannya ngga lucu’ kesal aku masuk ke ruangan belakang

‘Kemaren loe bilang kita mungkin’ captain mengejarku ke ruangan belakang

‘kemaren aku ngga tau kamu ngo..’ucapanku terhenti. wajahku serasa deket kompor

‘jadi maksudnya kita mungkin..itu..kamu..aku..’

Captain tersenyum menatapku, ‘iya itu maksud gue’

‘oh.’

‘yes. oh’ Captain maju, bibirnya menyapu bibirku lembut

dan semua gelap.

‘white?!white?! Ohm!! tolongin gue si white pingsan nih’

The end.

 

My version on zico’s song mv.

and it’s a mess i know. forgive me, am learning how to write again.

baby steps. baby steps.

 

 

Europe series: Volendam [AU]

Yesterday: Den Haag

Natt mendapati adiknya merenung di meja makan, jam belum menyentuh pukul 8 bahkan diluar masih gelap

‘Bengong kok pagi pagi’ Natt menyalakan lampu dapur

‘Masih jetlag P’ Captain beranjak dan memeluk kakaknya

‘Trus tumben amat meluk meluk?’ Natt berhenti mengambil frypan

‘Dia kesini buat bulan madu’ suara Captain tertutup gulungan rambut kakaknya

‘Siapa yang ngadu?’ Natt menjauhkan kepalanya dari Captain

Captain menghela napas, melepaskan kakaknya dan kembali ke sofa

‘P’white…dia kesini buat bulan madu’

Natt meletakkan frypan diatas kompor listrik lalu duduk disebelah adiknya

‘Dan kamu peduli karena?’

Captain mencoba tidak menatap wajah kakaknya karena dia tidak tahu harus menjawab apa

‘Just passed you the information P..’

‘You like him’

Sebuah pernyataan bukan pertanyaan

‘Who doesn’t? Straight guy is aphrodisiac’

Natt mengangkat alisnya

‘Aku balik tidur ya p’…. Hari ini mau ke volendam’

*******************

White keluar dari central dengan langkah langkah panjang

Selain dingin juga karena dia ngga sabar ketemu Captain

Ngga sampai lima menit dia sudah berdiri didepan pintu rumah Captain

Terrrrrrrrrrrt

White mengusap telapak tangannya sambil menunggu pintu dibuka

‘White! Pagi sekali kamu datang’ P’Natt tampak terkejut melihat dirinya

Baru saat itu White sadar…. Dia kepagian. Terlalu pagi malah.

‘er..saya ..tadi..’ White panik cari alasan masuk akal selain dia ngga sabar ketemu Captain

‘ayo masuk sebelum kamu beku’  P’natt ketawa dan menarik tangan White kedalam

‘Captain belum bangun P?’ White melepas jaketnya

‘Well hello’ Arthur suami P’natt menyapanya

‘ah..hello’ White menangkupkan tangannya, agak sungkan

‘udah…saya bikinin coklat panas mau?’ P’Natt jinjit mengambil gelas dilemari diatas kepalanya

‘udah bangun dari tadi subuh P’ tangan Captain terulur mengambil gelas diatas kepala kakaknya yang mungil lebih cepat dari Arthur yang sudah berdiri

‘you guys want to go somewhere far? since it’s still 10 am’ Arthur bercanda yang membuat White semakin menunduk

‘he wants to take me to Paris P’ Captain menimpali

‘stop it both of you. don’t mind them White, here is your choco” P’Natt menepuk tangan suaminya yang sekarang tertawa bersama Captain

‘today is volendam P’ White menjawab pelan

‘you can take my car if you want’ Arthur menawarkan

Captain langsung memeluk kakak iparnya, ‘I LOVE YOU!’

‘only for today! ONLY FOR TODAY’  Arthur mendorong badan Captain

White menatap keakraban mereka dengan senyum tipis

‘Mau dibuatkan makan siang atau kalian mau makan siang disana?’ Natt tersenyum

‘Ngga usah P’, biar White traktir aku hahaha’ Captain mengedipkan matanya

‘iya, nanti biar saya mentraktir Captain P’ white mengangguk polos

P’Natt tidak melewatkan tatapan yang diberikan Captain ke White

‘don’t play with fire’ P’Natt membelai punggung adiknya, lembut

Captain menatap kakaknya sebelum menarik napas, kembali melayangkan padangannya ke White dan P’Art yang sedang ngobrol, ‘aku cuma ingin apa yang P’ punya dengan P’Art’

‘kamu punya. Dengan aku’ P’Natt memeluk adiknya , ‘aku sayang kamu’

Captain tersenyum, mencium pucuk kepala kakaknya yang menempel didadanya

‘aku juga sayang kamu, i promise not to get burn’

Lewat sudut matanya White melihat kakak adik yang sedang berpelukan

‘they always close like that’ P’Arthur tersenyum

‘ha? oh…’ white tertawa canggung

‘ini coklat loe, gue ngambil tas dulu’ Captain menaruh gelas dan beranjak ke kamarnya

Ngga sampai 5 menit captain udah turun lagi menenteng ranselnya, memasukkan 2 botol air mineral dan kotak yang sudah disiapkan kakaknya  semua kedalam ranselnya

‘shall we?’ White berdiri melihat captain memakai ranselnya

‘drive safe’ P’Arthur memberikan kunci

‘I will!’ Captain cengengesan

Kunci diberikan ke white

‘heeeeeey’ captain cemberut

‘drive safe N’White’ P’Natt memeluk White lalu adiknya

‘ini semacam aku mau kemana ya.. padahal cuma ke volendam doang’  Captain ngomel

‘sana pergi!’ P’Natt mendorong badan adiknya keluar pintu yang sudah dibuka suaminya

‘daaaaaaaaaaaaaagh P’ Captain melambaikan tangan, lebay

************************************ **************

‘harusnya tuh elo parkir dulu P’, kalo ngga ni GPS ngga ngomong2′ Captain ngedumel sambil masukin alamat toko di volendam

‘dari centraal aku tau kalo mau ke highwaynya, atau ngga usah pake GPS aja?’ White tersenyum tipis

‘dih. ngobroool dong dari tadi, ini gue ampe ubanan cari alamat’ Captain melotot

‘hahahhahaha maaf..soalnya kamu keliatan serius banget’ White ketawa

‘ gue itu emang cuma punya 2 muka, serius sama ganteng’ Captain meletakkan GPS didashboard

‘sama dong’ White mengatur letak GPS untuk dia lebih mudah melihat

‘loe juga serius sama ganteng, gitu?’

‘Enggalah…aku ganteng dan ganteng banget’ White ketawa, Captain mendengus

‘itu, gue udah masukin alamat toko keju’

‘Iya, makasih ya’

‘tapi di Rotterdam’

‘Ngga papa kita jalan jalan’

Kesal, Captain memukul bahu White

‘Hey! bahaya tau kekerasan pada sopir’

‘Dih! lebay!’ Captain melotot, White menoleh

Mereka tertawa

‘Makasih ya mau nemenin aku ke Volendam’ White membuka jendela mobil dan menghirup udah segar akhir musim dingin

‘Gue sih selama gratis, ngga masyaaaaaaaaaaaaaalah’ Captain nyengir dan membuka bekal yang tadi dibuat P’Natt

‘Astaga, kamu udah lapar?’ White terperangah

‘ini breakfast. sa-ra-pan P’. jangan banyak protes, nyetir aja’ Captain ngunyah sandwich dengan bahagia

White melirik dan baru terasa perutnya agak perih

lebay banget sih ni perut, saat begini malah perih! kemaren kemaren engga.

White melirik lagi dan kaget melihat sandwich terulur disamping pipinya

‘loe nyetir P’, ngga bisa megang. mau ngga?’ captain masih mengulurkan tangannya

White menggigit sandwich tanpa melepaskan pandangan dari jalanan

‘Jangan nengok, ada saus dipipi loe’ Captain mengelap pipi White

‘erm..makasih’ White entah kenapa merasa jengah

Dalam hitungan menit sandwich lenyap diperut mereka masing masing, Captain merapikan box dan remahan sandwich sebelum menyalakan radio

Baru 2 lagu mereka dengar sudah tampak marka jalan bertuliskan: Volendam

‘Wah cepet juga ya?’ Captain menatap sekelilingnya dengan antusias

tampak deretan rumah seperti rumah liliput yang dipisahkan oleh kanal kanal kecil

‘bagus banget kanalnya, kaya di Venice’ Captain sibuk memotret dengan handphonenya

‘kamu udah pernah ke Venice?’ White bertanya, semangat

‘Belom’

PLAK! reflek tangan White memukul punggung Captain yang masih asyik memotret jalanan

‘Apaan sih pake mukul mukul?’ captain berbalik, kesal

‘aku kira kamu udah pernah ke Venice!’ White menjawab ngga kalah kesal

‘Ya emang gue ngga pernah baca? ngga pernah googling? ringan amat tangannya’ Captain ngedumel sambil menggesekkan punggungnya ke bangku untuk ngurangin rasa pedih

White melirik, rasa bersalah menghinggapi, ‘Maaf ya…sakit banget?’

‘ya menurut loe? coba loe dipukul kaya gitu’

‘sorry..’ tangan white terulur dan mengusap punggung Captain lembut, mukanya masih menatap lurus ke jalanan

‘masih sakit?’ White bertanya sambil terus mengusap punggung Captain

‘erhah..ehem…engga’ Captaint terbatuk sebelum menjawab, wajahnya berpaling melihat pemandangan jalan disampingnya

Mereka melanjutkan perjalanan dalam diam

‘Nah…Sampai’ white memecahkan keheningan, ‘kita cari parki…dapet!’ White memarkir mobilnya didepan toko souvenir, pas didepan gang menuju toko toko khas yang menjadi trademark Volendam

‘uwaaah’ Captain keluar sambil meluruskan badannya, dikutin oleh White

bird

‘eh itu apaan? kok banyak yang ngantri?’

White melihat arah pandangan Captain dan tertawa

‘kamu emang ngga bisa jauh jauh dari makanan ya? ayo’ White jalan mendahului

Captain tertawa senang dan ternyata tempat yang ditunjuk itu adalah snack bar yang menawarkan berbagai snack hangat dengan paduan keju

‘Mau asin apa manis?’ Captain yang memang lebih tinggi dari kumpulan pengantri bisa lebih leluasa melihat menu yang tertera dikaca

‘Manis!’ White menjawab cepat

‘Kalau manis itu gimana sih tulisan Belandanya?’ Captain menoleh bingung

‘halah, tau gitu aku aja yang baca. Gede badan doang’ White mendorong badan Captain dan membaca menu

‘my body is not the only thing big on me P’ Captain nyengir bandel

beberapa pria yang mengantri menatap Captain dengan tertarik

‘iya, satu lagi nafsu makan kamu’ White menjawab polos

Captain tertawa dan reflek memeluk white , ‘gue yang asin deh babe’

‘apaan sih’ White berkelit, jengah. Captain masih ketawa

White melihat beberapa pria terang terangan menatap Captain, entah kenapa ada rasa kesal melihat Captain yang bertingkah cari perhatian

‘Kamu aja yang ngantri!’ White melangkah keluar dari antrian

‘hey..khan gue ngga bisa bahasa Belanda’ Captain menahan tangan White

‘ok, sorry..gue berlebihan. tapi beneran gue ngga ngerti mesennya’ Captain melepas tangannya melihat ekspresi White

White melihat beberapa pria sudah tidak melihat Captain dengan terang terangan lagi

walau mereka masih mencuri pandang

kembali rasa bersalah menghinggapi White

‘kamu mau yang asin kan?’ white bertanya dicounter

‘he eh’ Captain berdiri disamping White yang fasih banget mesen

Keluar dari Snack Bar White mengajak Captain jalan jalan seputar Volendam

‘Ini apa sih? Enak banget’ Captain ngunyah dengan semangat

‘Keju goreng, aku mau cobain dong’ White mengambil dari tangan Captain

Mereka makan sambil melihat kanan kiri, sesekali White berhenti dan berbicara dengan penjaga toko

‘Loe belajar bahasa belanda ya P? Jago amat ngobrolnya’ Captain mengangguk ke arah penjaga toko souvenir yang baru aja diajak ngobrol White

‘Mamaku orang Belanda’ White melanjutkan jalan kali ini kearah dermaga

‘Woaaaa serius? Tapi berarti loe ngikut bokap ya? Soalnya ngga ada bule bulenya’ Captain nyengir

‘Hahahahahha sebenernya aku mirip banget mama, karenaaa mamaku Thai’s born Dutch’ White duduk disalah satu bangku kearah laut

‘Oh … Trus tunangan yang kemarin harusnya ikut orang Belanda?’ Captain sekasual mungkin menanyakan soal -tunangan-

White memasukkan tangannya ke jaket dan menatap jauh ke laut

‘Kalo ngga mau jawab juga ngga pa…’

‘Tunangan ya? Orang Thailand kok, cantik. Putih kaya kamu’ White masih menatap jauh

Captain udah mau membuka mulut tapi diam lagi

‘Tapi yang namanya belum berjodoh ya seperti itu’ White tersenyum, menatap Captain

‘Ngga papa … Bagus seperti sekarang sebelum terlanjur. Diluar sana pasti ada yang memang diciptakan buat elo, yang menerima loe seperti apa adanya loe’ Captain menepuk bahu White

‘Seperti apa adanya aku? Hahaha kamu bisa wise juga ya? Kamu sendiri, ada pacarnya?’ White mundur bersandar ke bangku

‘Gue? Belom hahahahaha’ Captain ketawa canggung

‘Masa? Cowok seganteng kamu?’

‘Masa gue ganteng?’ Captain balik menggoda

‘Loh emang kamu ngga tau kamu ganteng?’ White tertawa

‘Hahahahaha tau sih heniwei, gue belum punya pacar karena menurut gue pacaran itu semacam obligasi. Harus ada aturannya, malam minggu musti ngapel, tiap hari musti komunikasi, belum menye menyenya, obligasilah’ Captain meluruskan kakinya

‘Loh kok obligasi? Bukannya kalo pacaran itu karena saling suka? Dan karena suka kita melakukan segala sesuatu agar orang yang kita suka bahagia?’ White tampak heran

‘Itu dia, terkadang kalo pacaran yang tadinya dilakukan karena suka malah jadi keharusan, karena suka nelpon siang jadi harus nelpon setiap makan siang, karena suka ketemu pas weekend jadi harus ketemuan tiap weekend, akhirnya jadi rutinitas iya ngga?’ Captain menatap White

‘Engga’ White menggeleng

‘Ya susah sih ya jelasin sama orang yang suka pacaran’

Entah kenapa White ngga suka mendengar nada jawaban Captain

‘Kenapa kayaknya jelek banget buat kamu orang yang suka pacaran? Kalo dari hati kita menyukai, ngga ada namanya jadi kewajiban’

Captain menarik napas dan melihat kedepan

‘Oke, itu hak elo untuk seperti itu tapi kalo loe tanya gue, gue ngga cocok dengan pacaran. Buat gue kalo kita saling suka ya jalani aja seperti biasa tapi dengen beberapa kelebihan, contoh, kita masih bisa berteman tapi ditambah ciuman jadi bila salah satu pihak udah ngga merasa suka, ngga ada “kewajiban” untuk terus bertahan, jadi bisa balik ke berteman tanpa ada pihak yang disakiti’

Captain menoleh dan melihat raut bingung diwajah White

‘Kamu ngga pernah jatuh cinta ya?’ White bertanya heran

‘Loe ngga pernah friend with benefits-an?’ Captain balik nanya

‘Jadi maksud kamu friend with benefits ngga bakalan jatuh cinta?’ White memicing

Captain tersenyum,’engga’

Mata White melebar,’sama sekali?’

‘Kenapa? Loe mau nyobain?’

White mendelik,’ nyobain? Maksudnya sama kamu?’

Captain mengangguk

‘You’re crazy! Aku pria!’

‘And i’m gay, so?’

Mata White membulat sebesarnya, mata Captain lekat menantang

‘Kamu gila’ White berdiri, membuang bungkusan snack ke tong sampah

‘Loh kok gila? Gimana loe bisa menafikan teori gue kalo loe belum pernah nyobain?’ Captain ikutan berdiri

‘Dan kenapa harus aku yang nyobain kalo kamu sendiri ngga pernah jatuh cinta?’ White berjalan cepat

‘Then make me’

Ucapan Captain menghentikan langkah White

‘Make you what? Fall in love? That is absurd!’ White ngga peduli nada suaranya yang meninggi

‘How about this, selama dieropa let’s be friend with benefits, kalo loe ngga nyaman kita kembali jadi teman no hurt feelings, kalo gue jadi jatuh cinta let’s say sama elo, kita kembali jadi teman no hurt feelings juga, gimana?’ Captain bertanya perlahan

‘Aku pria’ White menjawab dingin

‘Makanya gue bilang no hurt feelings, gue janji’ Captain mengangkat tangannya seperti sumpah pramuka

White masih menatap Captain sangsi

‘I swear, cross my heart and hope to die’ Captain meletakkan tangannya didada

‘Trus benefitsnya seperti apa? Ciuman? Pegang pegang?’ White bertanya masih dengan nada tinggi

‘Pastinya, taaaapiii gue ngga akan melakukan apapun, APA PUN yang elo ngga mau atau ijinkan’ Captain memasang muka lempeng

‘Kenapa?’ Kali ini White bertanya dengan pelan

‘Kenapa? Karena loe pernah dan masih jatuh cinta. Gue pengen tau rasanya dijatuh cintai atau yah paling engga dekat dengan orang yang tau rasa jatuh cinta. Because i don’t think i’m capable of falling in love’ Captain tersenyum

Dan disana, pada saat itu White melihat kilatan sedih dimata Captain, sekilas tapi terlihat

‘Don’t falling in love with me’ White menatap Captain

‘Jangan ge er duluan’ Captain tertawa

‘Say it.’ White bersikeras

‘Okeee, gue ngga akan jatuh cinta sama elo. Deal?’ Captain mengulurkan tangannya

‘Oke then, Let’s be each other benefits’ White menarik napas sambil menjabat tangan Captain

‘Loe juga jangan jatuh cinta sama gue’ Captain nyengir

‘Please, you’re a man’ White mendengus dan lanjut jalan

Captain menatap punggung White yang menjauh

‘Exactly. I’m a man’ Captain berucap lirih sebelum menyusul langkah White

The Space between (AU|oneshots)

Pernah ngga kalian suka kepada seseorang tapi orang itu tidak tahu sama sekali, atau bahkan lebih parah orang tersebut bahkan tidak tau kalian bernapas di dunia yang sama?

Pernah?

well…sekarang coba bayangkan ada seseorang diluar sana juga melakukan hal yang sama dengan kalian, terhadap diri kalian.

Tidak bisa?

kenapa tidak? bahkan dia bernapas didunia yang sama saja kalian tidak tau.

Tidak mungkin?

apa sih yang tidak mungkin bila kalian melakukan hal yang sama?

percayalah apapun yang kalian rasakan terhadap orang lain apalagi itu cinta, diluar sana ada orang yang merasakan hal yang sama persis dengan kalian, terhadap kalian

cuma kalian tidak menyadarinya …..

*********************************

‘pagiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiii ‘ Captain tersenyum lebar kesemua teman sekantornya

‘insentif udah turun?’ Pham mendongak dari kubikelnya

‘hah?udah turun?? kapan? kok gue ngga tau?’ Captain melotot

‘trus loe kenapa pagi pagi, tanggal segini nyengir ngga jelas?’ Pham melotot ngga kalah ganas

‘Monyong!’ Captain memaki, kesal

‘Chonlatorn! udah dateng belum dia?’ Muka P’Satis nongol dari ruangannya

‘udaaaaaaaaaaaah’ Captain meraih buku meetingnya dan menghambur ke ruangan P’Satis

‘Kenapa kamu senyum senyum?’ P’Satis menatap heran

‘udah turun insentif?’ Khom yang sudah diruangan bertanya

‘apa sih? hubungannya apa gue senyum sama insentif? ngga bisa banget gue menyapa kalian dengan tulus, ceria dan penuh tawa?’ Captain mendengus kesal

‘loe bahagia kalo punya duit’ cela Ohm yang disambut tawa seruangan

‘udah, udah. Kita bahas proyek taman kota’ P’Satis duduk setelah terlebih dahulu menggetok kepala Captain yang sedang memukul bahu Ohm

Meeting mingguan baru berjalan sejam waktu Sherry mengetuk pintu ruangan

‘Makan siang ya sher?’ Captain ngomong barengan dengan Ohm

‘ngarep! ini ada paket buat P’Capt’ Sherry mendengus

‘bawa siniiiiii’ khom, per dan ohm koor

‘ok’ Sherry tersenyum manis ke arah Per sebelum keluar ruangan

‘ciyeeeee Per’ kali ini Captain, Khom dan Ohm yang koor

‘kampret’ Per mengumpat pelan pas banget Sherry masuk keruangan membawa kotak coklat

‘belanja sis?’ ledek Ohm yang dicuekin Captain ,’ makasih ya sher’

‘sama sama PCapt’ Sherry sekali lagi tersenyum, kearah Per.

‘beli apa kamu?’ bahkan P’Satis aja kepo

‘lupa P’.. saking kemaren pengen buang duit banget’ jawaban Captain membuahkan lemparan kertas dari P’Satis yang disambut ketawa yang lainnya

‘buka dong babe..’ Ohm membujuk manja, mata berkedip genit

Captain mau ngga mau ketawa dan membuka paket itu

dan matanya melotot. tangannya mengambil isi paket dengan horor

satu ruangan meledak. ngakak.

‘saya ngga tau kamu suka pake G-string’ P’Satis susah payah mengontrol suaranya.

dan gagal.

‘hahahahhahahahaha ini belalai gajah kan?’ Khon ngakak ngga berenti

‘babe kamu nakal~~ nakal~~’ Ohm memukul bahu Captain yang masih mematung, dengan centil, tawa seruangan makin membahana

Muka Captain masih terbelalak, horor.

*****************************************

‘Pagi’ Nawat menyapa Puen

“Pagi P’… tadi ada paket buat P’Nawat aku taruh dimeja sama proposal budget dari vendor ya’ Puen tersenyum

‘Ohya? thank you. anak anak AE udah pada datang? kalo udah nanti kita briefing events jam 10 ya’ Nawat tersenyum dan masuk keruangannya

dimejanya terdapat beberapa clear folder warna warni dan sebuah kotak coklat

tersenyum Nawat membuka kotak coklat tersebut dan alisnya bertaut

‘Puen? keruangan saya ‘ Nawat memencet interkom

‘Iya P’? Puen masuk membawa notes pink

‘ini paket buat saya?’ Nawat melambaikan kotak coklat yang tadi dimejanya

‘iya P… disitu ditulis: for Captain’ Puen menjawab bingung karena memang bossnya itu dikenal dengan sebutan Kapten soalnya kalo megang event galaknya kaya tentara

‘oh. ok. ‘Nawat masih menatap kotak itu dengan heran

‘ada yang lain P’?’ Puen bertanya ragu ragu

‘apa? oh. engga. jangan lupa untuk meeting nanti’ Nawat melambaikan tangannya

‘er..baik P…’ Puen keluar masih dengan raut muka bingung

Nawat mengeluarkan beberapa majalah dengan cover pria pria ganteng setengah telanjang

dia mengecek nama dan nomor telepon yang tertera dikotak tersebut dan meraih handphonenya

tut …..

tut ….

tut ….

dia mencoba sekali lagi

tut….

tut ….

tu.. ‘halo?’

Nawat agak sedikit terkejut mendengar suara cowok

‘halo?’ sekali lagi terdengar suara dari seberang sana

‘er..halo? ini …. captain chonlatorn?’ Nawat membaca nama yang tertera dikotak

‘iya saya sendiri, ini siapa?’

‘saya Nawat. saya menerima paket dengan nama dan nomor telepon anda dikantor saya’

‘oh! saya juga menerima paket bukan milik saya atas nama … ‘ terdengar suara kresek kertas digeser. ‘Kap..ten white? itu anda bukan?’

‘iya! itu saya! Nawat menjawab cepat, terlalu antusias.

kemudian rasa dingin menyebar ditengkuknya

‘anda membuka paket saya?’ suara Nawat sedingin tengkuknya

‘hah?ya enggalah!ngapain gue buka barang bukan punya gue?’ suara Captain terdengar terlalu cepat

‘trus kok tau itu bukan punya anda?’ Nawat berkacak pinggang

‘kan nama dikotaknya beda! kok loe jadi nuduh gue?’ sekarang Captain terdengar defensif

‘Saya bukan menuduh anda, saya hanya bertanya. Lokasi anda dimana biar saya ambil nanti sore atau kalau anda keluar kita bisa ketemu dimana?’ Nawat masih berkacak pinggang

‘gue dikantor, The 101 Bangkok, lantai 17 suite 609’ kali ini Captain terdenger judes

dahi Nawat berkerut, ‘Saya juga di 101 lantai 17 suite 606’

‘oh Starevents? gue di ThisAndThat creative design. jam makan siang aja kita ketemu di Smoking area?’ Captain mengusulkan

‘Ok. Jangan buka paket saya’ Nawat melotot kehandphonenya sebelum memutuskan percakapan

Nawat menatap majalah yang tergeletak di mejanya berpikir

Cowok apa yang suka baca majalah isinya gambar cowok cowok setengah telanjang?

********************************************

Belum jam 12 Captain udah melesat keluar kantor, tangannya menjinjing kotak yang tadi pagi sukses bikin malu setengah mati

Sejujurnya Captain ngga merokok cuma yang kepikiran tadi ya cuma smoking area, terpaksa deh sekarang dia celingukan di lautan asap rokok (lebayyy)

Hasil pantauan panoramic 360derajat matanya tidak berhasil menemukan pria yang juga menjinjing kotak dengan ukuran yang seperti dia jinjing

‘Captain Chonlatorn?’

Captain menoleh cepat dan hampir kejengkang

Ini manusia apa porcelain? Putih amat.

‘Kapten White?’

‘Mana punya saya?’ Nawat mengacuhkan pertanyaan Captain dan mengulurkan kotak yang mirip dengan yang dipegang Captain

‘Tapi gue ngga yakin ini punya loe’ kepala Captain menggeleng ragu ragu

‘Kenapa? Namanya bukan nama saya?’ Nawat jadi khawatir juga, jangan jangan dia salah lagi

‘Namanya sih bener, Kapten White … Tapi …’ Mata Captain turun kebawah pinggang Nawat

Reflek Nawat nunduk mengikuti arah pandangan Captain

Deg!

Darah Nawat seperti beku

‘Brengsek! Manusia ngga sopan!’ mata Nawat membesar, sedikit kalap dia mengayunkan kotak ditangannya ke Captain

‘Eh … aduh! Aduh, eh … Apaan si ..ADUH!’ Captain sebisa mungkin melindungi badannya, kotak ditangannya terjatuh ke lantai

‘Manusia brengsek!’ Nawat melempar kotak ditangannya sekuatnya ke Captain, mengambil kotak dilantai dan berjalan keluar tanpa sekalipun menoleh kebelakang

Captain terduduk memeluk kotak hasil lemparan Nawat

Apaan sih tadi? KELAINAN JIWA BANGET?

****************************

‘Kenapa loe? Abis quickie?’ Khom heran melihat Captain masuk memeluk kotak coklat, raut muka kosong tapi pipi dan lehernya parut merah dimana mana

Captain mengacuhkan Khom, duduk dikubikelnya masih dengan memeluk kotak coklat

‘Heh sinting! Mau sampai kapan loe melukin box? Nih hitungan baudelaire yang loe minta’ Ohm memukul kepala Captain dengan kertas sebelum ditaruh di meja

‘BISA NGGA SIH LOE NGGA MUKULIN GUE? HARI APA SIH INI? HARI GEBUKIN CAPTAIN SEDUNIA?’ Captain sontak berdiri, emosi.

Ohm mundur saking kagetnya dibentak Captain.

Satu kantor terdiam melihat Captain ngebentak Ohm

‘Sorry man, gue bercanda … Masa loe ngga tau sih?’ Ohm nyengir, pelan pelan

Captain menatap Ohm, menarik napas lalu mengusap mukanya

‘Gue juga sorry, it’s a weird day’

‘Iya gue ngerti, pms emang kaya gini’ Ohm menepuk bahu Captain, simpati

‘Sialan’ Mau ngga mau Captain ketawa, Ohm balik ke kubikelnya setelah menepuk bahu Captain

**************************

Udah 3 hari Captain ngga ngantor karena harus site visit di Chon buri dan tadinya dia udah mau bablas aja  masuk Senin, tapi ada kiriman yang mau dia ambil dikantor

Jadi disinilah dia, hari Jumat jam 11 pagi.

Masuk lift, dia baru sadar musti telpon P’Satis untuk info hari ini dia ngga ke site

‘Shit.’ Captain melihat hpnya mati, dia lupa ngecharge tadi malam

‘Pagi P’Capt, hari ini ngga ke site?’ Sherry menyapa dia dari meja reception

‘Pagi, Sher ada paket buat aku ngga?’ Captain melepas kacamata hitamnya

‘Paket pos? Ngga ada P’..’ Sherry menggeleng

Muka Captain terlihat bingung,’Sekarang Jumat kan? harusnya dari kemarin udah sampe .. Tapi ntar kalo dateng tolong ya sher, hari ini ngga ke site’ Captain tersenyum

Dikubikelnya dia menarik kabel chargeran dari bawah meja, menyambungkan ke hpnya dan menyalakan komputer, cek email

Baru 5 email dia baca waktu hpnya bergetar, masih membaca email dihadapannya Captain meraih hpnya

‘Halo?’

‘Ada kiriman buat anda ditempat saya’

‘Oh, bawa ke meja aku aja ya Sher lagi mau bales email nih. Thanks babe’ Captain meletakkan hpnya lagi

Baru Captain mau membalas email, hpnya bergetar lagi

‘Ha-‘

‘EMANG ANDA SIAPA NYURUH NYURUH SAYA NGANTERIN PAKET PUNYA ANDA? HAH?’

Kontan Captain menjauhkan hp dari kupingnya, dari sudut matanya dia melihat Sherry lagi ngobrol dengan Per

‘Halo? Ini siapa ya?’ Captain bertanya hati hati

‘Nawat. Ambil paket anda sekarang!’ Dan telepon terputus

Captain menatap hpnya, menggelengkan kepalanya lalu kembali mengetik email balasan

***************************

Nawat melihat jam kotak dimejanya

12.47

Tangannya terulur meraih telpon, setengah jalan ditarik kembali

‘Jam satu. Lewat jam satu aku tinggal’ Nawat ngomel

‘P’ ada tamu yang mau ketemu. Aku  taruh diruang meeting?’ Suara Puen terdengar dari interkom

‘Siapa?’

‘Captain Chonlatorn’

Tiba tiba Nawat merasa gugup

‘Jangan! Ehem. Maksudnya, langsung keruangan saya aja’ Nawat terbatuk

‘Oke P’

Tanpa sadar Nawat merapikan rambutnya dan melirik kaca, memastikan bajunya rapi

‘Ah P’Capt bisa aja, silahkan P’… P’Nawat ini tamunya’ Puen masuk dengan senyum terlebar yang pernah dilihat Nawat. Saking lebarnya Nawat takut bibirnya robek

‘Terimakasih Puen!’ Nawat sedikit kencang karena Puen hanya diri disitu pandangan ngga lepas dari Captain

‘Ah iya … Maaf P…. Ohiya P’Capt mau minum apa?’ Puen membuka pintu dengan pandangan masih ke Captain

‘Apa aja boleh, makasih ya’ Captain tersenyum

‘Iya sama sama P’ Puen tersipu dan keluar

‘Udah geganjenannya?’ Nawat terdengar sinis, tapi dia tidak perduli.

‘Kok ganjen sih? Itu namanya ramah tamah. Sopan santun, ganjen tuh kalo gue ngedip ngedip, megang megang … Dan kenapa juga gue harus jelasin ke elo sih?’Captain membantah

‘Ngapain juga kamu ngedip ngedip? Sawan?’ Nawat masih bersikeras nyinyir

‘Sorry gue ngga sawan, cuma tampan’ kali ini Captain mengedipkan matanya

Saking shoknya Nawat ngga bisa ngejawab cuma ‘tsk!’ yang terdengar

Narsis banget! Tampan kok ngaku!

‘Permisi P’….. Ini minumannya’ Puen masuk dengan membawa gelas berisi es batu dan kaleng fanta

‘Makasih ya’ Captain menjawab sambil mengedipkan mata tanpa henti

‘Eh … I..ya sama sama P’ Puen cengo sebentar sebelum keluar

Nawat setengah mati menahan ketawanya

‘Itu baru ganjen!’ Captain hampir kaya bersorak

‘Nih paket kamu’ Nawat mengambil bungkusan dimejanya

‘Oh, thank you ya’ sambil berdiri Captain mengambil paketnya

‘Ohya, soal kemarin dan tadi maaf ya.. Yang kemarin cuma becanda dan tadi Gue lagi baca email ngga ngeliat hp makanya gue kira loe Sherry reception kantor… Uhm ..Well .. Uhm … Thank you, gue balik kantor dulu tadi ijinnya mau pipis soalnya’

Nawat mengangkat alisnya

‘Too much information? Ok. I thought so too. Bye’ Captain keluar

Begitu pintu tertutup Nawat ketawa

****************************

‘Ok, ada lagi yang lain? Kalo ngga ada, Prim laporan keuangan hari ini. Thank you’ Nawat berdiri mengakhiri Monday internal meeting berbarengan dengan staffnya yang keluar ruangan meeting

‘Puen, ada kiriman dokumen buat aku?’

‘Ngga ada P’.. Tapi ada telpon dari P’Capt minta ditelepon balik kalau meetingnya selesai’

Dahi Nawat tampak berkerut

‘Ok, makasih ya’

Sampai diruangan Nawat membuka directory gedungnya sambil menarik gagang telepon

‘Thisandthat creative design selamat siang’ suara renyah perempuan menjawab

‘Halo Sherry, bisa bicara dengan Captain?’ Nawat menjawab ramah

‘Eh hallo, dari siapa?’

‘Nawat Starevents’

‘Khun Nawat? Sebentar ya Khun’ dan bunyi piano terdengar

‘Halo? Kok ngga ke hape?’ Terdengar suara Captain

Nawat reflek duduk tegak

‘Kamu juga nelpon ke kantor. Ada apa?’ Entah kenapa nada yang terlontar malah judes

‘Ada paket buat elo nih dikantor gue. Galak amat, belum makan?’ Suara Captain terdengar tenang

‘Lain kali bilang aja salah alamat, biar dianter kemari’

‘Iya ntar dibilangin, gue ada site visit jadi ngga bisa nganter kesana. Mau nyuruh ob kemari apa gue titip di satpam depan lift?’

‘Nanti orang aku ngambil kesana’

‘Sipooo, gue meeting dulu ya.. Jangan lupa makan, ntar loe tambah galak kaya herder. Ciao’

Captain sudah menutup telpon sebelum Nawat sempat ngebales

Nawat menutup telpon dengan gemas sambil meraih hpnya

Penuh emosi dia mengetik Line

– tolong ya ngga usah ngatain orang anjing kalo ngga suka –

– herder anjing favorit gw. Sana gih mam … Ntar sakit – 

Nawat mendelik

– tetep aja kamu nyamain aku sama anjing kan?? –

– ya udah maaf.  Galak kaya beruang deh .. Ngga tega kan tersinggung sama beruang? Gw meeting dulu ya. Makan.-

Nawat menatap layar hpnya, keheranan melanda dirinya.

Kenapa dari tadi dia tidak bisa menahan senyum yang terkembang.

****************************

‘Besok besok gue ngga mau site visit sama loe!’ Captain ngomel masuk ke kantor

‘Tapi aku ngga bisa terpisahkan darimu babe’ Ohm memeluk tasnya dengan wajah memelas, dramatik.

‘Lebay loe cumi!’ Captain melempar bantal bangku ke Ohm yang menghindar sambil ketawa

‘Ada cewek di site?’ Per ketawa nongkrongin kubikel Captain

‘Menurut loe? Gue suruh nanya arah pintu, Loe tau simonyed ini nanya apa? pintu hati nong ngarah kemana? Jadi aku gampang masuknya’ Captain sewot

Satu kantor ketawa, bahkan P’Krup yang paling senior (baca: tua) dan duduk paling ujung ketawa

‘Itu namanya usaha bro’ Ohm ngejawab dari kubikel tanpa nongolin mukanya

‘Usaha monyong loe!’

‘HAHAHAHAHAHAHAHA’ Khom ketawa kenceng banget, disambung anak kantor yang lain

‘Uhm … Sorry, Captain ada?’

Seketika suara tawa berhenti, semua mata memandang sosok di pintu masuk

‘Uhm sorry, tadi di reception ngga ada orang … Ah, ini Captainnya’

Captain berdiri dari kubikelnya, badannya tegang

Ohm menatap Captain lalu menatap tamu yang baru datang

Menatap Captain lagi

Lalu menatap tamu itu lagi

‘Iya maaf Sherry lagi didalam, ada apa? Paketnya udah?’ Captain menghampiri Nawat

‘Justru belum, aku tadi juga ada meeting jadi lupa’ Nawat tersenyum minta maaf

‘Oh berarti masih ada di Sher …. Kenapa loe?’ Captain mendelik liat Ohm berdiri dengan tangan terlipat didada, mata memicing

‘Ini mukanya familier banget’ Ohm berjalan mendekati Nawat

‘Ohm …’ Nada suara Captain seperti peringatan

‘Iya familier banget, halo.. Gue Ohm sahabat sipemarah itu dari SMP’ Ohm mengulurkan tangan

‘Nawat, kantor kita sebelahan. Maaf..’ Nawat mengulurkan tangan lalu kartu nama

‘Oh iya … Ini’ Ohm mengambil kartu nama juga dari sakunya

‘Jangan macem macem.’ Captain menepuk bahu Ohm dengan paket

‘Ini paketnya, kayaknya penting’ Captain mengulurkan paket buat Nawat

‘Ohiya makasih ya’

‘AHIYA!! GUE INGET!’ Ohm teriak

Captain kaget, Nawat apalagi

‘Muka loe familier, mirip banget sama jodohnya Captain! Hahahahhaahahah’ Ohm kabur keluar

Muka Captain tampak kesal

Muka Nawat tampak kaget dan memerah

****************************

Sejak hari itu, kehadiran Nawat di kantor Captain dan Captain dikantor Nawat bukan lagi hal yang aneh

Fee? staff dan sahabat Nawat pernah nanya, masa iya pos salah kirim terus?
Yang dijawab Nawat dengan jawaban paling judes yang pernah diterima Fee

‘Paket paket aku kok jadi kamu yang ngurusin? Kurang kerjaan? Biar aku tambahin.’

Sejak itu ngga ada satu orangpun di Starevents yang berani nanya

Hal yang sama juga dipertanyakan di kantor Captain

Cuma yang bertanya P’Satis

‘Itu kamu nganter nganter pos buat kantor sebelah terus, sengaja atau usaha?’

Yang dijawab Captain ngga kalah pinternya

‘Jawaban dari doa P’

Yang mengakibatkan satu ruangan meeting ngikik geli

***************************
Captain menarik napas untuk kesekian kalinya, menatap layar hp untuk kesekian kalinya juga

Tangannya memegang dadanya

Lalu mengetik di hapenya

– hey, ada paket nih tapi gue ngga bisa nganterin sekarang lagi site visit-

– titip aja di Sherry nanti aku ambil, kok sore amat site visitnya?-

Captain tersenyum, debaran didadanya sedikit berkurang.

Sedikit.

-iya tiba tiba nih, tadi mau ngasih sekalian keluar trus lupa jadi kebawa deh-

-oh..besok aja aku ambil. Sekalian lunch bareng?-

Captain cengo. stock alesan abis.

– Jumat gue masih di site, malam ini bisanya kalo mau ngambil. Atau ngga perlu perlu amat jadi Senin gue anterin?-

Dan debaran hebat itu balik lagi. Fak.

– malam balik lagi ke kantor? Aku bisa sih nunggu .. Atau mau dinner bareng? Atau aku ambil ke site?-

‘YES!’ Captain lompat, Per sampe kaget yang dikubikel sebelahnya

Captain menghembuskan napas sekali, dua kali, tiga kali baru ngetik lagi, sok cool

– Boleh juga sih, nanti gue kabari ya-

– Ok ^_^  sampai nanti –

Captain tersenyum lebar melihat hpnya, lalu mencium layar hpnya trus memeluk hpnya. Semua dengan senyum terkembang

‘Dia Kenapa sih? Gila?’ Per nyolek Khom kesel

‘Tergila gila lebih tepatnya’ Ohm nimbrung

‘Pecongan yes?’ Chanel, drafter freelancer kantor mereka ikutan komentar

‘Pecongan apa sih?’ Per menatap mereka bingung

‘Itu yang buat nangkep ikan’ Khom nyahut

‘Kail?’ muka Per tambah bingung

‘PANCINGAN DONGO’ satu kantor ngejawab, gemes

‘Salah loe semua, apa perlu kita kasih tau artinya babe?’ Captain diri dari kubikelnya menghampiri anak anak yang duduk dekat pantry

‘Boleh babe’Chanel menjawab manja

‘Pecongan itu Chanel kalo dibungkus kafan’

‘ITU POCONG P’CAPT!!!’ Chanel teriak sewot

**************************

Nawat membaca proposal sekali lagi sebelum mengklik upload

Pukul 18.00

Nawat mengambil hpnya, mengecek hpnya

1 missed call

Line message

Nawat membuka Linenya kaget melihat message dari pukul 17.15

– hey, gue udah kelar nih dari site langsung ketemu di Zutter atau mau bareng?-

Terburu buru Nawat memasukkan barang ke tasnya, hp sudah mendial hp Captain

Ngga diangkat.

Nawat makin panik, setengah lari dia keluar kantor mengabaikan sapaan Puen dan staff yang lain

Nawat keluar parkiran dalam waktu terkilat sepanjang dia mengendarai mobil

Dimesin pembayar parkir Nawat melihat sosok yang dia kenali berdiri dipalang pintu parkiran

Selesai membayar Nawat menepikan mobilnya

Seraut wajah tampak seiring kaca mobilnya turun

‘Hey, kirain lupa’ Captain tersenyum bertumpu di pintu mobil

‘Apaan sih, masuk’ rasa lega mengalir keseluruh tubuhnya mendapati senyum Captain

‘Ayo Khun ngebut, gue laper banget’ Captain memasang seatbeltnya

‘Capt maaf banget ya…tadi aku keasyikan bikin proposal’ Nawat melirik

‘Ngga papa gue juga bar-‘

‘Bohong!’ Nawat memotong

‘Iya deh boong tapi bener ngga papa, depan kiri ya’

Nawat membelokkan mobilnya ke kiri

‘Nah itu depan kiri’ Captain melepaskan seatbeltnya

‘Berapa khun?’

Nawat menoleh, ’emang aku taxi?’

Captain ketawa, Nawat ikutan ketawa

‘Nah gitu dong, dari tadi mukanya tegang banget kaya beruang belum gajian’

Mereka turun barengan

‘Emang beruang gajian?’ Nawat melihat tangan Captain terulur melindunginya saat mereka menyeberang

‘Engga sih tapi kalo bilang anjing ntar ada yang ngamuk’Captain nyengir

Nawat terperangah, malu banget Captain masih ingat tapi akhirnya ikutan nyengir

Karena senyumnya menular

****************************

‘Ohya dokumennya mana? Ntar aku lupa lagi’ Nawat menyerahkan menu ke pelayan setelah mereka selesai memesan

Captain menelan ludahnya, tiba tiba tangannya kaya kram, lidahnya kelu

‘Er … Soal itu ‘ Captain mengambil backpacknya, rasanya kaya kena demam mendadak

Nawat mengangkat wajahnya dari hp

‘Kenapa? Kamu ngga bawa? Ngga papa besok aku ambil aja disite’ Nawat melihat Captain gugup, tangannya memeluk ranselnya erat erat

‘Atau hilang? Ngga papa .. aku bisa minta lagi. Ngga papa beneran’ tangan Nawat terulur untuk menenangkan tapi Captain malah mundur, menghindar.

Dahi Nawat berkerut

‘Engga, dokumennya ada… udah sama Puen malah’ Captain berusaha senyum

‘Er … Ini’ Captain mengeluarkan dari tasnya amplop biru tua dan setangkai mawar biru gelap

Mata Nawat membesar

Debaran jantung Captain kaya lomba perkusi sekecamatan

‘Ini ….. kamu ..uhm…nembak?’ Nawat melihat kesemua arah kecuali muka Captain

‘Iya’

Mata Nawat membulat, bibirnya terbuka.

dan seketika seluruh sistem di tubuh Captain padam melihat ekspresi horor Nawat

Mungkin seperti ini rasanya mati …

****************************

‘Pelayan!’ Nawat setengah teriak melambaikan tangan, rasa panik seperti akan menelannya bulat bulat

‘Alkohol apa yang kamu punya?’ Nawat langsung bertanya saat pelayan mendekat

‘Kita ada whisky, jack daniel, grey goose, vod-‘

‘Whisky. Dengan es batu. Kamu minum khan?’ Nawat menoleh ke Captain

‘Ok’ Captain menjawab pendek

‘Ok! Itu dulu nong dibawa kemari’

Dan kembali tinggal berdua

Amplop dan mawar biru dimeja seperti mengolok olok dirinya

Rasa panas yang familier terasa dipelupuk matanya, Nawat langsung mendongak keatas seakan akan langit langit itu sangat menarik

‘Kalo loe ngga bis-‘

‘Udah berapa lama kamu erm …suka?’ Nawat langsung memotong ucapan Captain

‘Dari awal ki-‘

‘Whisky nya pak’ pelayang datang dan menuangkan kedua gelas yg sudah diberi es

‘Makasih’ Nawat memberikan tips

‘Cheers’ Nawat mengangkat gelasnya

‘Cheers’ Captain ikut mengangkat gelasnya

Nawat menghabiskan gelasnya dalam sekali teguk

‘Kok ngga abis, ayo oneshot!’ Nawat menuang ke gelasnya, langsung diteguk

‘Hey, pelan pelan …. Loe nyetir’ Captain menahan tangan Nawat yang udah mau nuang lagi

‘Engga lagi, aku tadi udah text sopir buat jemput. Ayo, oneshot!’ Nawat senyum

‘Ngga bagusnya kita makan dulu? Kalo perut kosong malah mabok nantinya’ Captain sudah meneguk habis gelasnya tapi menahan Nawat yang mau ngisi gelasnya

‘Justru itu intinya. Aku harus mabuk untuk bisa memberikan itu’ dagu Nawat menunjuk amplop dan mawar biru

Muka Captain tampak kosong

‘Oke.’ Captain mengambil botol dari tangan Nawat dan mengisi gelasnya

‘Cheers?’ Captain mengangkat gelasnya

‘Cheers’ Nawat tersenyum

Mereka menghabiskan gelasnya dalam sekali teguk dan keduanya mendongakkan kepala

****************************

Hari Jumat Captain masuk dengan kacamata hitam bertengger manis dihidung  kepala crewcut awut awutan

‘Ngga sekalian dateng minggu depan?’ sindir Ohm melihat Captain masuk jam 2 siang

‘Ohm jangan ngomong kepala gue kaya mau pecah’ Captain berbisik

‘Loe mabok ya?’ Per ikutan berbisik melihat Captain duduk dikubikelnya

‘Per mintain kopi item dong sama P’panor’ kepala Captain terasa kaya didudukin gajah hamil, anaknya kembar 3.

‘CAPTAIN CHONLATORN! UDAH DATANG BELUM DIA??’ Suara P’Satis menggelegar, Captain cuma sanggup mengangkat tangannya melewati partisi kubikel

‘RUANGAN SAYA! SEKARANG!’

Captain memeluk kepalanya yang kaya digebukin tronton staffnya megatron

‘CAPTAIN!!’

‘Iyaaa iya P’ Captain terlonjak kaget, mengambil buku meetingnya dan berjalan gontai keruangan P’Satis

‘Dineraka sektor berapa yang mengijinkan menghadap atasan pake kacamata item?’

Captain membuka kacamatanya dengan enggan

‘Minum minum dimalam kerja? Kemajuan ya’ sekali lagi P’Satis nyindir

‘Acara temen P’ dan ngga enak nolaknya’ Captain mencoba semeyakinkan mungkin

‘Ini report estimasi kamu salah dimana mana, hari ini harus kita submit. Tugas kamu hari ini hanya benerin ini. Disini.’ P’Satis berdiri dan keluar ruangan

Faaaaaak.

**************************

Meminum air alkazitser membuat langkahnya terasa ringan, dan rasanya hari ini matahari bersinar cantik sekali

‘Siang P’ Puen menyapa

‘Puen ada paket hari ini?’ Nawat tersenyum

‘Ada P’ tapi buat P’Capt, nanti saya antar’

‘Ngga usah aku aja, thank you’  tersenyum Nawat bersiul

Hari ini indah banget

Nawat membuka tasnya dan mengeluarkan amplop biru dan setangkai mawar biru yang tampak sedikit layu

‘Puen?’ Nawat menekan interkom

‘Iya P’?’

‘Tolong bawain vas yang flute ya’

‘Baik P’

Mata Nawat melihat amplop biru dan senyumnya terkembang

Semalam dia membaca surat tersebut dan menghabiskan sisa malamnya dengan tawa tiada henti dan menahan keinginan untuk menelpon Captain

‘P’ ini vasnya sudah aku isi air ya’

‘Makasih Puen’

‘Sama sama P’ … Ini paketnya’ Puen ikutan senyum

Setelah meletakkan bunga di vas, Nawat berdiri, tangannya meraih paket dan termos

‘Puen saya keluar sebentar ya’

‘Ok P’

Nawat menarik napasnya jalan menuju kantor Captain

‘Hai Sherry, Captain masuk hari ini?’

‘Hai P’.. masuk kok’ Sherry tersenyum

‘Oyy Nawat, Captain didalam’ Ohm menyapa Nawat

‘Ah iya, aku nganterin paket’ Nawat melihat sekeliling

‘Dalam mana ya?’

‘Diruangan P’Satis, masuk aja’ Per menoleh dari kubikelnya

Nawat terdiam karena dia tau P’Satis boss mereka

‘Udah masuk aja, gue curiga dia kusut banget ni hari gara gara elo’ Ohm mendorong Nawat yang tampak ragu ragu sambil mengambil paket dari tangan Nawat

‘Beneran ngga papa?’ Nawat berhenti didepan pintu ruangan P’Satis

Khom, Per dan Ohm kompakan melambaikan tangan menyuruh Nawat masuk

‘Permisi’ Nawat mengetuk dan melongokkan kepalanya kedalam

Captain menoleh kemudian bengong

Menggelengkan kepala, dia bergumam

‘Gila mabok aja gue halu’ dan kembali menulis

Nawat setengah mati menahan ketawa, masuk dia menutup pintu perlahan

‘Aku bawa sup sama minuman hangover nih’ Nawat mengangkat kotak termos ditangannya

Captain kontan berdiri, kaget

‘Eh … Sorry uhm … Makasih’ Captain ngga siap banget ketemu Nawat secepat ini

Alis Nawat naik, matanya menoleh ke termos

‘Oh iya, makasih ya’ Captain buru buru mengambil termos

Nawat menahan tangan Captain

‘Thank you for reminding me what butterflies feels like’

Captain kaget Nawat mengutip surat yang dia berikan semalam

‘Maaf aku sedikit lamban dalam hal suka sukaan begini’ pipi Nawat memerah

Captain menunduk, tersenyum

‘Sejujurnya? Aku juga suka kamu’ Nawat kembali mengutip isi surat Captain

Captain mengangkat kepalanya, senyum lebar terukir diwajahnya

‘Lamban ya kamu, emang kamu pikir surat dan bunga itu buat siapa? You have alot of explaining to do’ rasanya kalo ngga ingat ini dikantor Captain udah mau nyium Nawat

‘I know’ Nawat maju dan mengecup Captain

Captain terbelalak, sebelum dia membalas Nawat sudah membuka pintu

‘Sampai nanti malam’ Nawat mengedipkan mata, menjilat bibirnya, menutup pintu

Captain mangap lalu tertawa

‘Siyalan! Hahaha’

***************************

‘Halo?’

‘Halo P’?’

‘Hey, jadi gimana?

‘Kita udah jadian’

‘Ohya? Wow. Dia ingat kamu tetangga dia dulu?’

‘Ngga mungkin dia ingat P’ … Aku dulu jelek banget’

‘Hey …. Apa yang sudah berlalu ngga perlu kamu ingat lagi, just be happy ok?’

‘Iya P’… makasih ya’

Kututup telpon, senyum terkembang dibibirku

Aku tidak bisa menggambar rasa bahagia ketika dia tau aku ada dan dia merasakan apa yang kurasakan

Kututup mata mengulang isi surat 

“The truth? I like you. Alot. You make me laugh you make me happy. You’re smart, you’re different. You’re a little crazy and awkward and your smile alone can make my day. Thank you for reminding me what butterflies feels like”

.

.

.



 

 

 

 

 

 

 

This is my version of Soyou and Urban Zakapa mv,  The space between

Go check it out, it’s cute

Happy Monday kesayangan

 


Begadang. 

‘Loe yakin mau tinggal sendiri aja?’ Ohm bertanya untuk kedua kalinya

‘Iya’ aku masih menatap layar komputer

‘Loe yakin?’ Ohm sangsi

‘Loe kalo ngga pulang sekarang, gw bakar nih pendaftaran’ aku menoleh kesal

‘Tuh kan … Gw temenin deh, paling besok gw langsung ke tempat nenek gue ngga ke rumah’ ohm menutup pintu club musik

‘Apaan sih loe? SANA PULANG.’ Kakiku menahan badannya yang mau duduk dibangku sebelahku

‘Serius?’ Ohm menepis kakiku

‘Serius nyed. PULANG SANA. Loe mau gue ngomong pake bahasa afrika biar monyet kaya loe ngerti?’ Aku mendelik

‘Ya udah, gw balik ya?’

‘Iye!’ Kulempar partitur yang mengenai pintu klub

‘Anak setan’ aku bergumam dan kembali berkutat dengan lembar pendafaran kontes band

Sejujurnya aku ngeri juga ditinggal sendirian di klub tapi besok jam 8 daftar peserta udah harus masuk kalo engga acara klub musik ini akan di diskualifikasikan

Harusnya dateline hari Jumat ini tapi Fie, Ketua OSIS berbaik hati mengijinkan dikasih besok pagi karena dia juga besok ada latihan basket jam 8

Ohm udah bantuin dari tadi sore, anak anak yang lain juga tapi ohm besok ulang tahun neneknya dan anak anak yang lain punya 1001 alasan yang lebih valid daripada alasan besok-jadwal-mager punya gue

Kulirik jam gede diatas pintu, 00:45

Kulihat lembaran pendaftaran dimeja

Shit.

Tanganku makin gesit ngetik, kalo ada typo typo dikit Fie ngertilah

BRAK.

Aku terlonjak kaget, otomatis aku noleh ke jendela, ke pintu, ngga ada yang berubah

Kutekan ctrl+s sebelum diri dan ngecek

Kubuka pintu, ngecek lorong gedung yang masih terang benderang, tapi sepi banget

Kupastikan sekali lagi sebelum masuk kedalam lagi

‘Kamu masih ngerjain ginian?’

‘SETAN MONYED SIYALAN!!’ Kontan aku teriak, jantung kaya pindah ke kaki

‘BISA NGGA LOE NGGA PAKE NGAGETIN?!’ Aku melotot melihat Phun duduk didepan komputer

‘Justru kamu yang bikin kaget, teriak teriak jam segini’ Phun mengangkat bahu, dia membalik lembaran pendaftaran dimeja

‘Kapan datengnya loe?’ Kutarik bangku kesebelah Phun

‘Baru. Tuh aku bawain makanan’ phun melambaikan tangan ke arah plastik putih dibangku, matanya lekat menatap komputer

‘Yes! Tau aja gue laper’ aku nyengir lebar melihat ayam goreng kesukaanku dan nasi hainan

‘Nemu dimana makanan begini? Jam segini?’ Mulutku udah ngunyah

‘Dari meja persembahan’

‘OHOK OHOK’ aku terbatuk hebat

‘Bercandaaaa ya ampun’ Phun mengeluarkan botol minuman dari dalam plastik

‘Ngga lucu! Ohok ohok’ mataku udah berair

‘Masa iya aku ngambil persembahan buat arwah?’ Phun menepuk bahuku

‘Ya loe kan ada gila gilanya!’ Kesal kutendang kakinya

‘Maksudnya tergila gila gitu?’ Phun senyum

‘Suka suka elo’ masih keki kubiarkan makanan itu dimeja, kembali ngetik.

‘Maaf ya? Aku kan cuma bercanda, makan lagi ya?’ Phun mengambil makanan itu sebelum duduk disebelahku

Aku ngga bergeming. Masih kesel dan juga masih banyak yang harus diketik

‘Noh, maaf. Ini dimakan lagi ya?’ Phun mengulurkan makanan ditangannya

Mataku ngga lepas dari komputer, tanganku ngga lepas dari keyboard

‘Aku suapin deh jadi kamu bisa sambil ngetik’ Phun menyendok nasi dan menyorongkan ke arahku

Aku diam aja. Masih kesel banget.

Phun menghela napas dan menurunkan tangannya

‘Ya udah kalo ngga dimakan lagi aku buang aja’

Hah? Dibuang? Sayang amat!

Sebelum Phun beranjak kakiku menjulur menahan langkahnya

Phun menoleh kearahku, pandanganku tetap lurus ke depan

Sedetik

Dua detik

Aku tetap -sok- sibuk mengetik

Phun menghela napas lagi, menyingkirkan kakiku dan beranjak

‘Aaa..’ Kubuka mulutku

Alis Phun terangkat tapi dia tetap berdiri, tak bergeming sama seperti aku yang juga masih menatap komputer dan tangan mengetik cepat

‘Aaa…’ Mulutku masih terbuka

‘Keras kepala’ Phun bergumam tapi dari sudut mata, kulihat dia kembali duduk dan membuka bungkus makanan

Asa!!

‘Kenapa sih semua semua harus dibawa susah sama kamu?’ Phun mengulurkan sendok

Hehehehe

Aku mengunyah sambil ngetik

Ngga sampe lima menit makanan udah tandas, ternyata aku lapar kuadrat ha ha ha

‘Masih banyak Noh?’ Phun membungkuk dibelakangku setelah membuang bungkus makanan kosong

‘Tinggal 10peserta lagi, loe kalo ngantuk tiduran disofa aja’ kutunjuk sofa dipojokan dengan kakiku

‘Ok. Bangunin kalo udah kelar’

Ngga sampe lima menit sudah kudengar dengkur halusnya

Kumasukkan peserta terakhir sambil melirik jam, 03:00

Ctrl+s, kurenggangkan badanku

Phun masih terlelap, aku agak ngga tega banguninnya

Berjongkok kutatap wajah tidurnya, kurapikan poninya yang turun menutupi matanya, kudekatkan wajahku dan kuhirup wangi khas Phun

Kuhirup napasnya yang keluar teratur dari hidungnya, perlahan kukecup bibirnya

Mata Phun terbuka perlahan

‘Ehm … Kamu udah selesai?’ Matanya berkedip berusaha menyesuaikan dengan cahaya

‘Udah’ tanganku memeluk kakiku

‘Trus kamu ngapain jongkok disitu?’ Phun menatapku heran

‘Pengen liatin loe tidur.’

Wajah Phun memerah

‘Apaan sih’ phun mencoba untuk bangun, kutahan badannya

‘Geser’ aku tiduran disebelah Phun, tanganku selipkan dibawah tengkuk Phun dan kakiku tersampir dipaha Phun

‘Noh apaan sih? Sempit nih’ Phun bergerak mendorong kakiku

Kurapatkan badan hingga kedua tangan Phun terperangkap didadaku

‘Kayak gini sebentar, boleh?’ Aku berbisik di pelipis Phun

‘Bo .. Leh..’ Phun agak tergeragap menjawab

Dengan tanganku yang bebas, kutepiskan poni Phun yang tampaknya sudah terlalu panjang menutupi matanya

‘Makasih ya udah nemenin sampe jam segini, padahal kamu udah ngantuk begini’

Kulihat bibir Phun bergerak untuk menjawab

Wajahku maju dan mengecup lembut

Mata Phun tampak membesar, kaget.

Kumajukan wajahku sekali lagi, kali ini sedikit lebih lama, kucium dirinya

Aku ingin ini menjadi ciuman yang lembut, sebagai ucapan terimakasihku, kukecap rasa manis dibibirnya, kubiarkan lidahku merasakan semua rasa manis, perlahan, tanpa terburu buru

‘AWW!!’ Aku terlonjak dan hampir terjatuh kelantai kalau bukan oleh tangan Phun yang memeluk pinggangku erat

‘Kamu ngga berharap abis nyium aku kaya gini trus udahan kan?’ Mata Phun mendelik seakan aku yang salah dan bukan dia yang baru saja menggigit bibirku

‘Ya … Engga ..’ Aku agak ngga siap dia bisa nebak maksudku

‘Ohya?’ Phun mengecup bibirku, keras

‘Iy…ah’ kurasakan gesekan dibawah sana

‘Bohong.’ Phun menciumku dalam, lidahnya memaksa masuk tanpa peringatan

Aku baru mau bilang kalo ini bukan pada tempatnya tapi otakku seperti korslet saat pinggul Phun bergesekan denganku

Tanganku mencengkram pundak Phun, napasku tersengal disela ciumannya

Otakku tidak bisa diajak diskusi

Hanya friksi dibawah sana yang aku perduli

Lagi.

Lebih cepat.

Ah.

Lebih cepat. Cepat.

Dan semua tiba tiba terhenti.

Mataku terbuka dengan cepat, ‘What the ..’ Kupelototin penyebab terhentinya ekstasi yang sekarang duduk diatas pusat segala kenikmatan yang baru kurasakan

‘Bawa kondom?’

Senyumku terkembang sambil mencatat dalam hati ini akan menjadi pertanyaan favoritku sepanjang masa

Seiring dengan mengalirnya darah ke otakku, senyumku padam.

‘Fuck. Engga.’ Aku yakin rasa kecewa diwajah Phun sama seperti yang tercetak diwajahku

‘Fuck.’ Phun berdiri, meninggalkan aku telentang, kentang.

Kena tanggung.

Kutahan tangannya,’Phun…’

‘Apa?’ Phun menoleh, putus asa

Duduk, Kumonyongkan bibirku, Phun mendelik

‘Ngga mau!’ Dia menghentakkan tanganku dan merapikan kemejanya, matanya masih mendelik melihatku

‘Kenapa ngga mau ciuman?’ Aku setengah merajuk karena beneran deh kenapa sekarang ngga mau tadi hot banget ngebales kecupanku??

Catet ya. Ke-cu-pan. Dia yang malah ngebales dengan ci-u-man. Catet. Ciuman.

Tatapan Phun melembut, pipinya tampak kemerahan

‘Aku pikir kamu minta BJ’ Phun membungkuk dan mengecup bibirku

‘BJ?’ Dahiku berkerut

‘Blowjob’ semu merah dipipi Phun semakin merah

Dan aku yakin pipiku juga memerah

‘Kenapa engga mau?’ Sebisa mungkin aku ngga menatap Phun

‘Kamu mau banget?’

Aku bisa merasakan Phun menatapku, kuanggukkan kepalaku sambil tetap menatap apa aja selain mata Phun

‘Trus nanti kalo aku mau lebih gimana? Kamu ngga bawa kondom’

‘Ya masak iya gue bawa kondom ke sekolah?’ Aku mendelik

ada gilanya nih orang.

‘Ya terus? Aku yang bawa? Kalo ketauan guru gimana? Sekretaris OSIS bawa kondom. Gitu?’ Phun menjawab ngga kalah sengit

‘Makanya jangan nyium nyium gue pake nyedot nyedot segala!’ Aku jadi emosi, reflek berdiri

‘Ya makanya jangan pasang muka napsuin dong! Udah tau aku suka banget sama kamu!’ Phun sama emosinya dengan aku

‘Maksud loe? Loe kira gue ngga juga suka banget sama elo?!’ kutantangin matanya

Kami sama sama mendelik

Kami sama sama menjulang dihadapan masing masing

Phun menarik napas

‘Noh, malam ini… Sorry, pagi ini .. aku ngga bisa antar kamu pulang y..’

‘Kenapa?! Masih kesel?’ Kupotong ucapannya karena entah kenapa aku kecewa melihat Phun begitu cepat mengalah, meskipun itu untuk aku

‘Bukan … Aku mau kamu nginep ditempat aku, ok?’ Phun maju dan mengecup keningku

Senyumku terkembang, tapi surut lagi,’Dirumah loe ada kondom kan?’

‘Apapun ada dirumahku’ Phun tersenyum jahil

Kutelan ludahku.
*******************

Ohaaaayooooo 😀😀😀😀😀

Chom achim 😀😀😀😀😀😀

Gue ngga bisa tidur so voila!

TGIF KESAYANGAAAAN

Secret (Chapter 21)

The truth before ….

Keesokan harinya, aku menghadiri pernikahan antara August dan Ngern, sama sekali nggak terbayang olehku kalau pada akhirnya mereka berdua akan menikah. Aku memang tahu kalau mereka sangat akrab, beberapa kali aku bertemu dengan Ngern ketika aku sedang kuliah di Belanda karena kebetulan Ngern juga sedang berusaha untuk dapat masuk club professional yang ada di sini, tapi aku nggak pernah menduga kalau keberadaan August yang kuliah di Belanda waktu itu ternyata adalah dalam rangka menyusul Ngern yang ikut klub bola di sini. Sungguh kejutan yang tak terduga…

Hari itu… Pesta pernikahan August dan Ngern dilaksanakan di Sibiz, sebuah venue campuran antara indoor dan outdoor yang berada di sebelah sungai Amstel. Sangat bagus karena pemberkatan dilakukan di dalam ruangan kecil dengan bangku-bangku panjang yang tersusun rapi di dalamnya, lalu pesta diadakan di halaman depannya dengan beratapkan tenda putih yang dibentuk sedemikian rupa sehingga rasanya tetap seperti pesta kebun walaupun saat ini masih bulan Februari, musim dingin. Katanya ini adalah impian August untuk menikah di sana dan hanya bulan ini Ngern tidak terlalu sibuk dengan kegiatannya, jadi akhirnya mereka menikah di tempat itu di musim seperti sekarang. Untungnya ada pemanas outdoor, jadi suasana di tenda tetap terasa nyaman untuk para tamu undangan.

Terlepas dari tempat pernikahan outdoor dan musim dingin di Belanda, prosesi pernikahan August dan Ngern terasa begitu hangat karena hanya dihadiri oleh anggota keluarga dan teman-teman terdekat mereka. Berjalan dengan lancar dan hikmat, keduanya terlihat tersenyum lega ketika akhirnya pernikahan telah disahkan.

Aku, Captain dan Primrose ikut tersenyum bahagia bersama hadirin yang lain ketika akhirnya dapat melihat Ngern dan August berpelukan mesra ketika keduanya melakukan first dance di halaman depan, sesaat setelah prosesi pemberkatan selesai. Satu persatu tamu yang lain ikut serta dan tak mau kalah, aku pun mengajak Primrose untuk berdansa. Iya, aku ngajak Primrose dansa, bukan Captain.

“makasih udah dateng ya White… Nong Prim… Kami seneng banget kalian bersedia datang!” kata August ketika dansa selesai, tangannya tidak lepas menggandeng Ngern yang tak berhenti tersenyum menyambut tamu-tamu yang datang.

“kenapa nggak kasih tau dari dulu sih kalo kalian sebenernya pacaran?” tanya Primrose sambil tersenyum memegang tangan Ngern.

“itu maunya August, denger-denger ada sahabatnya yang homophobic, jadi dia nggak mau nanti dijauhin” kata Ngern sambil melirik ke arahku, aku jawab dengan melotot ke arahnya. Kami tertawa bersama.

“bukan homophobic kayaknya P’…, cuma patah hati aja karena cintanya bertepuk sebelah tangan, jadinya yaaa begitu deh… Iya kan P’?” jawab Primrose sambil bergelendot memeluk pinggangku.

“Iya, untung sekarang ada kamu ya… Aku jadi nggak patah hati lagi” jawabku sembari merangkul pundak Primrose.

“dasar!!” jawab Primrose pura-pura sewot. Kulirik Captain sedang memandangi kami dari kejauhan dengan ekspresi wajah kesal lalu berjalan menjauh dari kami. Dalam hati, aku terkekeh sendiri.

Mau sampai kapan sih kamu nggak ngakuin perasaan kamu ke aku, Capt?

***

“halo ganteng… Apa kabaaaaar?? Udah lama nggak ketemu jadi makin cucok deh…” kata Bat begitu bertemu denganku di sebuah ruangan kecil yang ada di ruangan indoor tempat August dan Ngern melaksanakan pernikahan, tempat dimana mereka tadi dimake up sebelum acara dimulai.

“hmmmmm…” jawabku.

“duh, galaknya kok masih sama sih… Sekarang udah ketahuan naksir laki juga, kenapa masih galak sama aku sih ganteng??” kata Bat sambil memegang-megang daguku.

“Prim… aku berubah pikiran, kita sewa perias dari lokal sini aja ya… Biar nggak rese’ begini…” aku berkata sembari memandang Primrose.

“ahhh, P’ White, udah nggak ada waktu lagi. Sabar sebentar ya… Nggak bakal lama kok, Bat ini udah professional” kata Primrose mencoba menenangkanku.

“iya, sabar aja… Paling aku cium-cium dikit, bolehlah ya… Mumpung sekarang kamu belum ada yang punya… Iya kan?” jawab Bat masih menggodaku sembari sesekali tertawa geli.

Aku memandang dengan wajah ketus.

“Bat! Udah jangan digodain terus… Keburu P’ Capt ilang lho…” jawab Primrose sembari mengintip-intip ke luar pintu, mengawasi posisi Captain.

“oke… Ayo, sini, nurut sama aku ya ganteng! Hadiah dari kamunya nanti aku kasih tau setelah kamu jadian sama Captain, okay?” kata Bat yang langsung mengeluarkan alat-alat make upnya.

***

Kurang lebih lima belas menit kemudian, aku terbaring di atas kursi sambil memejamkan mata dengan posisi kepalaku berada dipangkuan Ngern. Para tamu memang sudah di set untuk mengikuti skenario yang kubuat, agar berdiri mengelilingiku, terlihat cemas dengan keadaanku. Tak lama kemudian, ku rasakan ada seseorang yang mendorong tubuh Ngern lalu menggantikan posisinya, memelukku erat sembari membelai pipiku…

“White… White… Kamu denger aku nggak? White… SOMEBODY CALL AMBULANCE!!” ku dengar Captain berteriak panik ketika melihat keadaanku. Aku tetap diam tak bereaksi sambil memejamkan mata.

“Capt… White…” tampaknya Ngern sempat berusaha mengajak Captain bicara, tapi Captain terlalu panik untuk mau mendengarkan.

“CALL THE FUCKING AMBULANCE GAWDAMMIT!!” teriak Captain lagi, membuatku setengah mati menahan tawa karena aku harus bisa menahan diri sampai rencanaku berhasil.

“White… tolong… buka mata kamu… White…” kata Captain memelas sambil terus membelai pipiku dengan tangannya yang hangat dan memeluk tubuhku erat seakan tidak mau melepaskanku.

“dokter udah dalam perjalanan ke sini, P’ Capt tenang aja ya… Nggak akan terjadi apa-apa” kata Primrose terdengar berusaha menenangkan Captain yang terasa banget lagi sangat panik.

“Ini bukan saatnya nunggu dokter! White harus segera dibawa ke Rumah Sakit!! August… Ngern… kalian ada mobil untuk bawa White ke Rumah Sakit?” tanya Captain.

“nggak ada, uhmmm… coba gue tanya dulu ya, bisa pinjem mobil hotel atau enggak…” jawab August.

“kenapa baru kepikiran sekarang??!! Ini White sekarat kenapa nggak ada yang punya inisiatif cari ambulan?!” sekuat tenaga aku masih berusaha menahan diri agar tidak terkekeh mendengar keresahan Captain atas kondisiku.

“White… please… Bertahan ya… Kita akan segera ke Rumah Sakit… Jangan tinggalin aku… Aku nggak bisa hidup tanpa kamu… Please…” kata Captain sambil memeluk tubuhku erat, aku bisa merasakan air matanya jatuh membasahi pipiku yang tak henti ia cium. Saking paniknya, Captain bahkan nggak menyadari kalau darah yang berlumuran di kepalaku bukan darah sungguhan karena nggak ada aroma besi sama sekali meskipun warnanya persis seperti darah sungguhan.

Aku tetap berusaha diam, tak bergerak sama sekali, menunggu pengakuan dari Captain…

“aku mencintaimu, White… Please jangan tinggalin aku…” kata Captain sambil memelukku erat.

That’s it!

Aku udah dapetin jawaban yang aku mau. Saatnya untuk membongkar kebohongan ini. Hihihihi…

“kenapa buat bilang gitu aja kamu harus nunggu aku sekarat dulu sih?” tanyaku pada Captain tiba-tiba.

Captain melepaskan pelukannya padaku dan memandangku dengan wajah horror.

“W… White?! Ka… Kamu nggak apa-apa?” tanya Captain dengan mulut ternganga kaget melihatku yang masih terbaring di pangkuannya.

“Happy Birthday, Captain…!” jawabku yang langsung memberikan kecupan kilat di pipinya sesaat setelah aku bangun dan duduk di sampingnya.

“SURPRISE!!!! HAPPY BIRTHDAY, CAPTAIN!!!” sorak-sorai semua orang yang hadir dalam pesta pernikahan August dan Ngern. Letusan confetti memenuhi langit-langit di sekitar kami.

“HAH?!!” Captain masih kebingungan dengan apa yang terjadi.

“jadi, kamu nggak kenapa-napa?” tanya Captain sambil memandangku dengan matanya yang masih berkaca-kaca.

“aku baik-baik aja…” jawabku sembari tersenyum puas dan menghapus air mata di pipinya.

“eh, tunggu-tunggu… trus, darah ini gimana?” tanya Captain masih bingung.

“Shit! Ini darah bohongan, aku baru nyadar!” kata Captain kesal sendiri.

“ingetin aku buat bilang makasih sama Bat ya nanti…” jawabku santai.

“Baaaatttt!!!!” kata Captain yang langsung melirik tajam ke arah pria jangkung baru ia sadari sejak tadi berada di kerumunan tamu undangan yang mengurumuni kami. Bat melambaikan tangan ke kami sambil tersenyum tanpa dosa.

“tap… tapi… ini… uhmm… ini maksudnya ap–??” tanya Captain, bingung sendiri tapi langsung ku potong dengan langsung memeluk tubuhnya dan menautkan bibir kami, membuat orang-orang di sekitar kami pun bersorak-sorai bahagia.

“I love you too…” jawabku setelahnya.

“please jangan lakuin yang kayak gini lagi, aku nggak suka!!” kata Captain yang masih belum bisa berhenti menangis sambil memelukku erat, sementara aku tersenyum mengelus-elus kepalanya dan para tamu terbahak melihat kelakuan Captain yang sukses tertipu oleh kami semua.

“thank you…” aku memberi kode kepada Primrose, Bat, August dan Ngern yang melihat kami berdua sambil tersenyum ketika Captain memelukku erat.

Setelah sepuluh tahun menunggu, akhirnya kami menemukan jawaban dari semua rahasia yang kami simpan selama ini…

***

Malamnya, aku mengajak Captain untuk menginap di kamar hotel yang sudah kupersiapkan bagi kami berdua. Aku tahu, ada banyak hal yang kami harus selesaikan berdua, jadi kami tidak mungkin tetap berada di apartemen Primrose malam ini karena kami butuh tempat yang lebih private.

Malam itu di dalam kamar nomor 801 di sebuah hotel mewah di tengah kota Amsterdam…

“kemari…” aku melambaikan tangan ke arah Captain, dari tempat tidur yang sekarang menjadi tempat aku duduk, ketika melihatnya baru keluar dari kamar mandi setelah membersihkan diri.

Dengan agak ragu, ia berjalan ke arahku dan duduk di sampingku, jantungku jadi nggak menentu waktu melihat dia akhirnya ada begitu dekat denganku. Ada banyak keinginan terpendam yang ingin aku lakukan sejak sepuluh tahun yang lalu dan ada banyak mimpi yang pernah aku lewati dengan wajah Captain di dalamnya, jadi rasanya ini seperti sebuah impian yang jadi nyata.

Untuk mengurangi kecanggungan diantara kami, aku kemudian membantu Captain buat mengeringkan rambutnya yang masih basah. Untungnya rambut Captain nggak terlalu panjang, jadi nggak butuh waktu lama untuk bikin rambutnya kering. Hehehe…

Captain tersenyum memandangku lalu memegang pipiku dengan kedua tangannya, hanya memegang, nggak melakukan apapun. Matanya berkaca-kaca ketika memandangiku walau nggak sampai menitikkan air mata.

“kenapa?” aku bertanya sambil memandangi kedua matanya.

“aku… nggak lagi mimpi kan?” tanya Captain terdengar agak ragu.

“hari ini kita udah berapa kali ciuman? Kenapa masih nggak percaya?” aku menjawab pertanyaannya sambil memegang kedua tangannya yang dipipiku.

“aku pikir… selama ini cuma aku yang suka sama kamu… aku pikir… kamu sekarang suka sama Primrose…” kata Captain, masih memegang pipiku.

“salah siapa yang nggak mau ngakuin cinta dari sepuluh tahun lalu?” jawabku santai, walaupun sebenarnya aku salah juga.

“kamu terlalu sempurna, White… Dan aku bukan siapa-siapa, nggak mungkin aku berani buat ngaku” jawab Captain dengan wajah bersemu merah.

“trus kalo sekarang, kenapa masih nggak berani ngaku juga? Kamu udah jadi artis terkenal se-Asia, masih ngerasa kalah sama aku?” jawabku, menggodanya. Masih memandang kedua matanya yang tampak malu-malu memandangku.

“aku…” jawab Captain yang kemudian menundukkan wajahnya dan melepaskan kedua tangannya dari pipiku, aku tersenyum gemas melihat wajahnya yang malu-malu.

“I’m here, Captain… Dan aku akan buktiin kalo kamu nggak lagi bermimpi…” jawabku yang kemudian langsung mendekatkan wajahku kepadanya, memejamkan mataku lalu membuat bibir kami bertaut.

Awalnya Captain masih agak gemetar merasakan ciuman kami tetapi tak lama kemudian ia mulai bisa mengikuti ritme yang kuciptakan. Kujulurkan lidahku sedikit di sela-sela ciuman kami yang semakin panas dan tanpa perlawanan Captain langsung membuka mulutnya, memberiku akses untuk menjelajahi rongga mulutnya dan menyambutku dengan lidahnya. Saling menekan bibir, saling melumat dan menggigit, ciuman kami berlangsung cukup lama dan panas hingga akhirnya kami harus melepaskannya ketika rasanya kami sama-sama mulai kehabisan udara di paru-paru kami.

Captain hanya memejamkan mata menikmati ciumanku yang menghujani dahinya, hidungnya, matanya, pipinya, dagunya, telinganya hingga ke lehernya. Aku menjadi semakin berani ketika ku rasakan tangan Captain memegang belakang kepalaku dengan kedua tangannya dan tanganku pun yang sedari tadi sudah mengusap punggungnya akhirnya menarik kaos yang dikenakan Captain hingga ke atas kepalanya lalu membuangnya ke sembarang tempat.

Sembari berciuman dengannya, aku mengarahkan agar tubuh Captain berbaring di tempat tidur dengan tubuhku berada di atas tubuhnya. Aku mendekatkan bibirku ke lehernya dan tanpa ia sadari, Captain reflek agak memiringkan kepalanya ke arah lain, memberikan akses yang lebih luas bagiku untuk menjelajahi bagian lehernya. Aku mau Captain, aku mau semua orang tau Captain adalah milikku…

Karena itu, aku mendekatkan wajahku ke bagian lekuk leher Captain… Memberikan kecupan hangat di lehernya lalu membuat tanda di sana bahwa Captain adalah milikku. Captain mendesis ketika merasakan ciumanku yang panas menyerang lehernya, tangan kanannya meremas rambutku, membuatnya berantakan… sementara tangan kirinya mencengkram lengan kananku kuat. Tiba-tiba saja ku rasakan Captain mendorong tubuhku menjauh, membuat aku melepaskan ciumanku di lehernya…

“oh, Shit! Aku lupa besok ada pemotretan!!” kata Captain dengan nada terkejut.

“HAH?! Trus? Kita berhenti di sini aja?” jawabku bingung sembari memandangi bekas merah di bagian lehernya akibat perbuatanku. Jelas sekali kulit Captain terlalu putih untuk bisa menyembunyikan bekas itu besok. Entah bagaimana jadinya…

“bukan begitu!! Jangan!!” kata Captain langsung.

“trus maksud kamu?” aku memandangi kedua matanya, menunggu jawab yang tampaknya agak malu ia ucapkan.

“lanjutkan aja…, tapi… jangan pakai… tanda… uhm…” jawab Captain ragu-ragu dengan kedua tangan ada di bagian belakang tubuhku, mendorongnya agar merapat ke bagian bawah tubuhnya. Berusaha memberitahu kepadaku kalau ada bagian tubuhnya yang sudah mulai berreaksi atas ciuman kami, dan aku pun memang tak jauh beda dengannya.

“ahhh… Oke, aku mengerti!” jawabku sambil tersenyum lalu kembali menciumnya. Captain kembali menikmati ciuman kami yang terasa semakin panas, kedua tangannya memegang pundakku.

Ciumanku kemudian turun kembali ke bagian dagunya lalu ke leher dan dadanya, sibuk mengulumnya hingga membuat Captain sekuat tenaga menahan suara yang keluar dari mulutnya, sementara tanganku berusaha membuka resleting celana yang dikenakan oleh Captain. Pelan tapi pasti, ciumanku bergerak ke bagian perut dan semakin ke bawah bersamaan dengan tanganku yang bergerak menurunkan celananya, membuat Captain kini tak mengenakan sehelai apapun dihadapanku.

“uhmm… White… uhmmm…” kata Captain agak ragu, nafasnya terengah ketika merasakan ciumanku kini sudah bergerak ke daerah tulang pinggulnya.

“iya?” aku kembali menatap Captain sambil melepaskan kaos yang ku kenakan.

“aku belum pernah… uhmmm… jadi, kalau bisa… uhmmm… pelan-pelan…?” kata Captain bingung memilih kosakata yang tepat, tubuhny kurasakan sedikit gemetar, mungkin karena takut.

“aku juga belum pernah melakukannya kok…” jawabku sembari tertawa.

“belum pernah… dengan laki-laki?” tanya Captain disela-sela nafasnya yang memburu.

“belum pernah dengan siapapun, ini juga yang pertama kali buatku” jawabku.

Aku nggak bohong ke Captain. Selama pacaran dengan berbagai macam wanita, aku memang belum pernah sekalipun melakukan sampai tahap yang seperti ini. Berapa kalipun mencoba, tetap saja aku nggak bisa bohong kalau yang aku mau adalah Captain, jadi itulah yang selama ini jadi penyebab utama kenapa aku putus dengan pacar-pacarku yang terdahulu. Aku tidak pernah bisa begitu bersemangat dengan mereka sampai bisa melakukan hal yang seperti ini, bahkan berinisiatif untuk mencium aja nggak.

“HAH?! Gimana bisa?” tanya Captain.

“Stttt… Hari ini kamu cerewet banget deh Capt… Kalo kamu diem jutek kayak biasanya malah lebih napsuin, kamu tau?” jawabku.

Captain langsung terdiam menatapku.

“tapi kamu mau kayak apa juga, aku bakal tetep napsu terus sih…” kataku lagi sambil terkekeh lalu melanjutkan aksiku, Captain tersenyum.

Beberapa menit kemudian, aku sudah mengangkat kedua kaki Captain setinggi dadanya dengan posisi tubuh kami berhadapan… Celanaku sudah ku lepas entah sejak kapan dan kini keadaanku tidak jauh beda dengan keadaan Captain beberapa menit yang lalu, tidak mengenakan sehelai benang pun.

“W… White… Ummmhhh!!” kata Captain dengan mata tergenang air mata, di sela-sela ciuman kami ketika akhirnya aku memulai melakukan proses penyatuan kami. Ini pertama kalinya bagi kami berdua jadi sesuai dengan sudah ku baca dari berbagai macam sumber bacaan di buku dan di internet, aku harus sangat berhati-hati dengan tubuhnya. Membuatnya merasa terbiasa dulu, merasa lebih rileks, baru memulai untuk melakukan apa yang aku mau.

Aku terus menggerakkan tubuhku untuk menjangkau tubuhnya lebih dalam dan berusaha mengalihkan perhatian Captain dari daerah sensitif di bagian belakang tubuhnya dengan ciuman hangat di bibirnya. Kedua tangan kami terkait dengan erat dan Captain memejamkan matanya, terlihat sekali mencoba menikmati setiap hal yang kami lakukan. Nafas kami memburu dan keringat bercucuran dimana-mana karena kamar hotel yang beberapa saat yang lalu terasa dingin itu kini mendadak menjadi terasa begitu panas, tapi tak ada satu pun dari kami yang berniat untuk menghentikan ini. Semuanya sungguh terlalu bagus untuk dihentikan sekarang…

“ahh… ahhh… ahhh…” terdengar erangan Captain yang lebih seperti senandung musik yang membuatku menjadi semakin giat menggerakkan tubuhku, menjalankan aksiku menjelajahi tubuh Captain yang terbaring pasrah di antara tempat tidur dan tubuhku.

Tak lama kemudian kami mencapai titik tertinggi dari kegiatan kami dan tubuhku langsung terjatuh lemas di atas tubuh Captain sesaat setelahnya. Di sela-sela nafas kami yang masih memburu, aku mengecup kening Captain, sambil membisikkan sesuatu yang sudah lama ingin ku lakukan…

“Selamat Ulang Tahun, Captain… Mulai hari ini, aku jadi milik kamu seutuhnya… Selamanya…” bisikku di telinganya, Captain memeluk tubuhku erat dan kami pun sama-sama tertidur setelahnya. Terlalu lelah tapi juga terlalu bahagia. Sungguh ini tanggal 2 Februari yang sangat luar biasa…

If you really love that person,

Learn to wait.

Maybe you are not meant tobe together for today

But meant tobe in the future 

Next …

Secret (Chapter 20)

The truth before …

‘pasfoto?’

‘udah’

‘kopi rekening tabungan?’

‘udah’

‘form vi..’

‘udah! Semua udah. Ini surat tagihan listrik juga udah gue masukin, puas?!’ Bat melotot memotong ucapanku

Mau ngga mau aku ketawa.

’sorry… Cuma gue pengen loe lengkap aja’

‘ini lengkap semua gila! Emang gue baru pertama kali ke Eropa?’ Bat mendengus

Nomor antrian Bat terlihat di layar LED.

‘doain gue ya’ Bat meremas tanganku sebelum maju ke counter.

Aku tersenyum dan berdiri menyusul Bat karena nomorku terlihat di counter sebelah Bat.

Aku harus mengurus ijinku lagi karena aku ke Belanda untuk kerja jadi harus mendapatkan visa kerja, walau tidak usah membawa persyaratan.

‘maksudnya sponsor? Kan tabungan saya sudah mencukupi?’ kudengar suara Bat.

‘kenapa?’ aku melongok.

‘gue harus ada surat sponsor’ muka Bat memelas.

Aku melirik dan melihat di balik counter, terdapat petugas wanita Thai berusia kurang lebih 30-an.

Kutanyakan sekali lagi petugas di counterku apa semua sudah lengkap sebelum aku ke counter Bat.

Kupasang senyum termanisku.

‘Maaf, saya teman Bat, ada masalah dengan aplikasinya?’

Petugas counter ikutan tersenyum manis melihatku,

’Khun Bat belum melampirkan sponsorship, N’ Capt’

‘oh… Bisa disusulkan ngga ya?’

‘Bisa… Apply baru saja senin nanti’

Senyumku langsung hilang, kudengar cekikikan Bat di belakangku.

‘sok ganteng!’ Bat  mendesis dan mendorong badanku menjauh dari counter.

‘P’May… Kalau senin saya apply lagi bisa selesai Jumat juga?’ Bat bertanya sopan.

‘Senin, Khun’ masih tersenyum manis petugas counter itu menjawab.

‘baik… Terimakasih’ Bat menangkupkan tanganya dan menarikku keluar.

Keluar kedutaan aku langsung menelpon P’Satis untuk perubahan tiket, untungnya P’Satis belum meng-issued tiket, baru mesan.

‘ngga masalahkan?’ Bat menyalakan mesin mobil.

‘tiket belum di-issued sih… aku Line prim dulu, kayaknya kita barengan di Belanda’

***

Dikarenakan perubahan tanggal pesawat aku dan Bat tidak langsung menuju Amsterdam tapi singgah dulu di Zurich, dan itupun kami mengejar yang dinihari agar sampai di hari yang sama jadi aku punya waktu satu hari untuk istirahat sebelum pemotretan hari Senin.

Pukul 19.15 , pesawat kami LX734 mendarat si Schiphol. Begitu keluar dari bandara udara dingin Februari menerpa muka kami dengan hebatnya.

‘kita dijemput khan?’ muka Bat udah hampir ketutupan semua.

‘P’Satis udah di sini kok, cuma tadi karena luggages kita lama dia harus muter lagi, bentar gue telpon’

Ngga sampai 5 menit mobil P’Satis udah datang, dengan sopir yang ganteng luar biasa, berambut pirang dan bermata kebiruan.

Tentu aja Bat harus ganjen mendadak.

‘kamu bener ngga mau check in di hotel? Mereka sudah sediakan kok’ P’Satis bertanya sekali lagi saat mobil kami meninggalkan Schiphol.

‘ngga usah P’… aku udah janji nginap di tempat Prim.’

Aku menjawab sambil mengabarkan Prim lewat Line kalau kami sudah menuju apartemennya, soalnya sudah pukul 10 malam, aku takut Prim sudah tidur.

Sampai di apartemen Prim, P’Satis turun juga karena mau ngasih titipan buat Prim.

‘halooo, welcome to Amsterdam, Baaat’ Prim menyambut kami dengan senyum yang menurut aku kelebaran dan agak lebay pelukan dengan Batnya.

‘tapi kamar aku cuma ada 2, ini koper segini cukup?’ Prim menatap 3 koper besar-besar.

‘Gue di hotel aja ngga papa’ Bat cepet banget ngejawabnya.

‘itu emang loe aja yang mau’ aku mendengus.

‘rejeki orang baik tau’ Bat nyengir ngga jelas.

‘ya udah kamu harus istirahat, kita balik sekarang ya… Nanti aku Line jam on call kamu’ P’Satis menepuk bahuku dan berpamitan dengan Prim.

‘oke, makasih P…’

‘Iyaaaaaaaaaaa. Bye cantik’ Bat mencium pipi Prim sekali lagi sebelum keluar pintu.

‘kamu capek P’, mau langsung istirahat?’ Prim mengambil coatku.

‘iya capek… Aku langsung istirahat ngga papa ya?’

‘ngga papa, kamar kamu yang di sana P’, sampai besok ya’

Aku tersenyum sambil mengusap kepala Prim, kutarik koper ke kamar yang ditunjuk.

Sebenarnya aku ngga capek-capek amat, cuma kayak ngantuk banget padahal jetlag.

Kubuka pintu kamar dan seketika ngantukku hilang.

‘Captain… Apa kabar?’ White tersenyum menyapaku, di atas kasur, di apartemen Prim, di Amsterdam!

‘White… kok loe di sini?’ Aku ngga bisa menyembunyikan rasa kagetku.

‘kenapa? Keberatan aku di sini?’ White berdiri dengan senyum simpul, matanya tampak berbinar jail.

“errrr… enggak sih, tapi tadi…. Primrose nggak ngasih tau gue kalo lo di sini, makanya gue masuk aja” Aku setengah mati menahan keinginan untuk memeluknya, jemariku memutih saking kencengnya kupegang handle koperku.

‘trus?’ fakta White malah berjalan mendekat ke arahku sama sekali ngga nolong.

‘gue… kalo ganggu bisa nginep di hotel…’ Kubalikkan badanku sebelum dia melihat rona napsu di mataku, tapi White malah menahan tanganku.

Wajahnya tepat di depanku, badannya menghimpit badanku, badanku seperti terbakar.

‘W… White?’ susah payah aku bertanya, karena lidahku seperti kelu.

‘memangnya, kamu nggak kangen sama aku?’ bibirnya hanpir terasa menyapu telingaku.

‘hah?’ otakku udah mati. Napasku udah kesedot semua.

‘kamu pasti sekarang lagi capek banget kan?’

Kuanggukan kepalaku.

‘kalau begitu, malam ini kamu nggak aku izinin keluar dari kamar ini’ White tersenyum sambil mengunci pintu kamar di belakangku, sampai dia menarik koperku ke sudut aku masih terdiam. Sibuk mengatur ritme jantungku.

Dan saat itu aku baru sadar.

Kasurnya cuma satu. Ngga ada sofa.

‘erm… White… gue… Uhm… bagusan tidur di…’ aku menatap tempat tidur.

‘aku tidur duluan ya… Kamu harus cepet tidur juga karena kita besok pagi-pagi sudah harus di acara pernikahannya August dan Ngern. Ok?’ White memotong ucapanku.

Ditatap sedemikian rupa, aku macam zombie. Cuma bisa ngangguk tapi lalu terpikir sesuatu…

‘Hah? Nikahan August dan Ngern?’

‘selamat tidur, Captain…’ Mata White mengerucut lucu, membuatku tersenyum, lupa dengan pertanyaanku barusan karena kemudian White mencium dahiku dan langsung tidur di sisi ujung dari kasur.

Kutelan ludahku sebelum mengganti bajuku.

***

Aku terbangun oleh bunyi kedebukan dari luar kamar, begitu buka pintu kamar pemandangan yang menyambutku adalah Prim sedang memasang dasi  tux White.

Fcuk.

Kamu udah bangun? Itu Tux kamu di kursi, udah aku pilihin dan sepatunya juga udah aku pasangin, kemarin nitip P’ Satits buat beliin, jadi walaupun masih baru tapi ukurannya harusnya pas’ White menoleh, kayaknya dia hapal banget kebiasaan aku yang paling ngga bisa nyocokin baju.

‘P’… Sarapan kamu sudah aku buatin ya’ Prim ikutan tersenyum.

Malas, aku cuma senyum setengah. Masuk kamar mandi.

Pernikahan Ngern August diadakan di Sibiz, venue outdoor yang di sebelah sungai Amstel. Venuenya sih bagus cuma aku agak heran karena ini kan masih Februari, dan masih dingin banget.

Tapi waktu kutanyakan ke Prim dalam perjalanan ke sana, Prim bilang itu impian August untuk menikah di outdoor dan tampaknya mereka akan memakai pemanas outdoor.

Sampai di tempat acara memang harus kuakui, bagus banget. Semua didekor warna putih dan biru, hanya ada beberapa deret kursi untuk pemberkatan dan banyak meja tinggi yang sudah ditutup kain putih.

Acara berlangsung cukup khidmat dan terus terang aku iri karena mereka bisa melakukan pernikahan yang di negaraku sendiri masih sangat tabu.

Pemberkatan ditutup dengan first dance, Ngern tampak bahagia sekali memeluk August dalam lantunan iringan music string kuartet, beberapa tamu ikut berdansa setelah setengah lagu, salah satunya White dan Primrose.

Rasa sakit kembali menohok dadaku.

White tampak juga bahagia sekali berdansa dengan Primrose.

Kuputuskan untuk masuk ke dalam gedung, daripada harus melihat kemesraan mereka berdua.

Baru 15 menit aku menikmati minumanku, Prim tampak masuk dengan raut wajah panik.

‘P’CAPT! KEMANA AJA SIH?? AKU NYARI KEMANA-MANA!’

‘aku di sini, ada apa sih?’ cuek kutengguk minumanku, santai.

‘ADA APA??? P’WHITE LUKA TAU!’

Jantungku berhenti, ’luka kenapa?’

‘aku ngga tau tadi dia kepleset terus nyenggol soundsystem, trus soundsystemnya jat..’

Sebelum ucapan Prim selesai aku udah lari keluar.

Di tengah acara orang-orang sudah berkerumun, badanku langsung dingin.

Tidak perduli kudorong kerumunan orang-orang dan aku terpaku melihat White berlumuran darah, berbaring di atas kursi dipangkuan Ngern.

Kudorong badan Ngern, kupeluk White.

‘White… White… Kamu denger aku nggak? White… SOMEBODY CALL AMBULANCE!!’ aku setengah ngebentak ke kerumunan orang-orang.

‘Capt… White…’ Ngern menepuk bahuku.

‘CALL THE FUCKING AMBULANCE GAWDAMMIT!!’

Semua kenangan waktu White hampir tenggelam kembali menghantuiku.

‘White… tolong… buka mata kamu… White…’

Next …

Secret (Chapter 18)

The truth before …

Rasanya aku udah males banget ke sekolah karena dimana-mana yang kulihat hanya White dan ceweknya…
Mereka itu semacam SSC, Sehidup Semati Club.

Huft!

‘hey, udah lama nunggu?‘ P’Shae menepuk bahuku.

Sejak kami kerja bareng kemaren itu, kami semakin akrab dan P’Shae juga pengen banget ngenalin aku ke adiknya. Karena itu, sekarang ini kami ketemuan di Siam Paragon dalam rangka ngenalin ke adiknya itu, dan itu aku mutusin kenapa engga? Kenapa ngga kenalan sama adiknya P’Shae?

‘baru aja P’, loh sendirian P’? ngga bareng adiknya?’ aku celingukan.

‘Dia mau nyalon dulu katanya sebelum ketemu kamu’ P’Shae berkata cuek, dan aku ketawa.

‘hahahahahahaha… Serius? Bukan ketemu aku kali ah P’..’ aku masih nyengir.

‘seneng deh liat kamu ketawa, ngga kaya tadi muka kamu semacam penjaga kuburan’

Ucapan P’Shae kembali mengingatkan aku kalau aku harus mengubur dalam-dalam perasaanku.

‘halo!’ sekali lagi bahuku ditepuk, kali ini oleh gadis manis berkuncir dua dan berseragam… sekolahku?

‘Captain, ini Pineare. Pineare ini Captain’ P’Shae melambaikan tangannya di depan muka aku dan Pineare bolak balik.

‘kamu anak sekolahku?’

‘iyaaa!’ senyumnya menular, tingkahnya menghibur.

‘P’Capt dari deket ganteng banget ya? Aku sampe deg-degan ini ngomong sedeket ini’ Pineare duduk di sebelahku berseberangan dengan kakaknya.

‘ini kalian yakin adik kakak?’ aku menatap P’Shae yang berkulit sawo matang dan Pineare yang berkulit putih.

‘aku sih kalo bisa ngga usah sodaraan’ P’Shae menggoda Pineare.

‘uughhh P’Shae’ Pineare cemberut, membuatku reflek membelai kepalanya, ‘P’Shae bercanda kok… Kamu mau mesen apa?’

Pineare sangat gampang untuk disayangi.

‘Jadi Pine, Captain ini lagi naksir cowok yang satu sekolah sama kalian juga’ P’Shae berbisik bisik seakan itu rahasia tapi percuma karena volumenya yang kegedean.

‘oh ya??? Siapaaaaaaaaa?’ aku berani bersumpah mata Pineare tampak berbinar-binar ngalahin lampu hiasan natal.

‘bukan siapa siapa, lagian kamu ngga aneh dibilangnya aku suka cowok?’ aku berusaha berkelit.

‘kenapa aneh? Suka ya suka. Sama kaya aku suka sirup rasa obat batuk, buat yang lain aneh tapi aku suka ya jadi ngga aneh’ Pineare menjawab polos dengan logika simpelnya dia.

Dan entah kenapa perkatan Pineare itu sepeti mengembalikan semangatku, tanpa dia sadari.

‘itu karena emang kamu fujoshi aja’ P’Shae mencibir sambil menarik kuncir adiknya.

‘fujoshi?’ dahiku berkerut.

‘ituuu cewek yang suka melihat hubungan cinta antara pria dengan pria’
Kerutan dahiku semakin dalam, ‘emang ada?’

‘ya ada dong, akuuu’, ‘ya ada dong, nih dia!’ kompak kakak beradik itu menjawabku.

Aku tertawa, ’ok..ok..jadi ada’

‘P’Capt emang suka siapa? Jangan-jangan P’White?’ Pineare bertanya polos.

Aku terbatuk-batuk, kencang.
‘k

amu kok ngomong gitu?’ P’Shae melirikku waktu bertanya ke adiknya.

‘soalnya P’White banyak yang suka, hehehe… Aku aja suka banget, mana tau P’Capt juga sukanya sama P’White. Eh, Tapi ngga papa deh kalo P’Capt suka sama P’White…’ Pineare bertepuk tangan.

‘Trus… P’White semenya, P’Capt ukenya. Aduuuuuhhh… Aku bakal rajin sekolah’

‘seme? Uke?’ kali ini aku seperti mendengar bahasa planet.

‘jangan didengerin Capt, dia emang kalo udah ngomong beginian suka lupa diri’

Dan sore itu aku belajar banyak dari Pineare segala sesuatu yang baru untukku, sore itu juga aku merasa sedikit lebih ringan.

Tapi seperti yang kuprediksikan, tawaku sore itu tidak pernah lama.

Hanya 2 hari.

Karena 2 hari kemudian aku mendengar hal yang membuat hatiku yang retak menjadi serpihan.



Sore itu aku harus tinggal lebih lama di kelas karena hukuman lupa memakai gesper, begitu selesai menjalankan hukumanku aku memutuskan untuk balik melewati loker White dan memberikan suratku yang terakhir.

Usahaku yang terakhir, sebelum aku menutup chapter kisah cinta tak berbalasku.

Baru aku mau berbalik, kulihat Ngern dan White berdiri di depan lokernya.

Penasaran aku berjalan mendekat dan berdiri di belakang tembok.

“loh, kenapa loker lo ditutup?” kudengar Ngern bertanya.

“banyak yang iseng masukin surat aneh-aneh” jawaban White sedikit tertutup bunyi bantingan loker.

“aneh-aneh? Misalnya?”

“iya, ada banyak yang ngirim surat ke gue dan nggak semuanya perempuan, gue nggak mau terima yang kayak begitu lagi!” kali ini White terdengar geram.

“loh? Memangnya kenapa kalo cowok ngirim surat buat lo?”

“ya jelas! Gue nggak akan mau terima surat dari orang-orang yang sakit kayak gitu!”

Deg.

Jawaban White membuat sekujur badanku kaku.

“sakit? Masa’ yang kayak gitu dibilang sakit? Cinta itu universal, lo nggak boleh gitulah…”

“pokoknya… Gue ini pria normal dan sekarang ini gue udah punya pacar, jadi gue nggak akan ngelayanin yang kayak gitu-gitu, apalagi dari cowok!” sekarang White terdengar jijik.

“I see…” jawaban Ngern terdengar jauh oleh dengungan yg kurasakan dikupingku.

Kuremas surat ditanganku dan berjalan menjauhi sosok yang rupanya menganggap aku ‘sakit’.

‘P’Capt! Kok belum pulang?’ Pineare berjalan keluar dari ruang Club.

‘eh ada P’White! P’Whi..’ Kutahan tangan Pineare yang sudah mau melambai ke arah White dan Ngern.

Kutahan tangan Pineare sekeras kutahan airmata yang sudah menggenang.

‘P’Capt? Kenapa? Ada yang sakit?’ dan airmataku turun di hadapan Pineare yang berdiri dengan raut bingung di wajahnya.

Pineare melepaskan cengkramanku, matanya melihat surat yang kucengkram sedemikian eratnya.

Dan sebelum kusadari aku sudah dipelukan Pineare. Gemetar, setengah mati menahan tangis.

Besoknya aku masuk sekolah dengan tekad baru, menganggap White tidak pernah ada.

Sementara Pineare semakin perhatian terhadapku, bahkan dia sampai bersahabat dengan Primrose, sepupuku.

Aku seperti robot, bangun, sekolah, pulang, tidur, bangun, sekolah, ekskul, pulang, tidur.

Setiap hari. Tidak ada yang kurasakan sama sekali.

Kehadiran Pineare dan Primrose yang sebisa mungkin menyibukkanku dengan segala usaha mereka sehingga aku tidak perlu bertemu atau bahkan berpapasan dengan White sedikit demi sedkit menolongku kembali menjadi diriku.

Tapi berita yang dibawa Pineare suatu sore kembali menghancurkanku.

White akan melanjutkan pendidikannya ke luar negeri dan dia bahkan sudah menghilang pergi sebelum acara graduation kami.

It ended even before it start…

***

Kutarik napasku, rasa sakit yang kurasakan terasa begitu baru walaupun memori ini sudah sepuluh tahun yang lampau.

Kubuka gerbang rumahku dengan remote dan memarkir mobilku.

Di dalam rumah kutelpon Primrose…

‘Prim, gue cabut dari tempat White. Gue ngga bisa bohongin diri gue.’

Kulempar hape ke kursi.

10 tahun terlalu lama untuk menjaga sebuah perasaan, ini harus berakhir an aku harus hidup dalam kenyataan. Kenyataan bahwa dunia itu berjalan normal, dan aku? Harus mulai berjalan sesuai dunia bukan menentangnya.

Baru aku mau beranjak hpku berdering…

‘Halo? Iya P’…. Masih ada, khan terakhir kita ke Milan aku apply yang multiple… Kemana? Kapan? Siap. Email aku itinerary dan tiketnya ya P’… Okay, thank you’

Selesai menutup telpon, kuemail Bat.

Baru aku klik send hpku kembali bordering…

‘KITA KE BELANDA BABE???!!’ Suara Bat memekikkan ditelingaku

‘Iya gue dapat tawaran photoshots Attitude Belanda, ikut ngga loe?’

‘MENURUT LOE??? Eh tapi gue heratis khan?’ jawab Bat.

‘Heratis lah, gue boleh bawa asisten satu, kecuali loe mau bawa siapa itu cowok yg kemaren loe tenteng tenteng? Dia harus bayar’

‘Hellloooeww ini Belanda, bagus gue cari lekong di sana! Trus langsung cus kawilarang’

Aku tertawa mendengar celotehan Bat.

‘Eh, loe berangkat dari tempat White? Biar gue bawa baju2nya ke sana’

‘Gue udah ngga tinggal di situ lagi, jadi ntar langsung aja’

Ucapanku disambut keheningan…

‘Oh … Okay. Are you sure kita ke Belanda pilihan yang baik? Loe udah jelas sama White?’

‘Udah jelas kok. Jelas dia masih yang sama dengan yang waktu itu. But heniweeeeei gue ntar email detailsnya ya? Gue mandi dulu’

‘Owkay, bye’

‘Bye’

Kutarik napas sekali.

Dua kali.

Menyakinkan diriku ini keputusan yang benar.

Next …