Europe series: Belgium (AU)

Nat mengerutkan dahi dan hampir mencubit tangannya sendiri kalau bukan suaminya yang berdiri disampingnya

“Is that Captain kissing White? heyyyyy!”

Nat memukul bahu suaminya kencang,’ mereka lagi bisik bisik!’

“what kind whispering like tha- ouch! can you stop hitting me woman?’

Captain membuka pintu rumah dan mendapati kakaknya dan kakak iparnya berdiri ditengah ruangan

‘halo,  aku kira kalian sudah tidur. I’m inviting White to sleep here if that’s ok?’

Nat dan suaminya berpandangan

‘Tapi kalau kalian keberatan, aku aja yang nginep di hotel dia karena besok pagi kita rencana mau ke Belgium’

kali ini ekspresi Nat dan suaminya sama, bengong

‘erm..when did erm..you guys decided to erm..’

‘pergi ke Belgia?’ Nat menyelesaikan ucapan suaminya

captain melihat ekpresi mereka berdua dan tersadar

‘astaga, did you guys thought am hooked up with him?’

‘him who?’ pas banget White masuk

‘mereka kira kita paca- ouw!’ Captain meringis

‘you brat! tentu saja kita ngga keberatan, cuma kaget tau tau mau ke Belgia’ Nat tersenyum manis ke White tanpa memperdulikan muka meringis Captain setelah tangan Nat memukul punggungnya

‘iya maaf P’, aku yang ajak tadi karena aku ada reservasi kamar buat besok di Belgia dan rasanya senang juga kalau liburan ada yang nemenin’ White tersenyum

‘which you don’t need to explain anything since am over my adolescent age and truly capable of taking my own shits’ Captain melotot

‘which also remind me this is late, you guys have a rest. i’ll see you in the morning’ suaminya mendorong Nat kedalam

‘kadang gue pengen banget jadi anak tunggal’ Captain mengeluh

White tersenyum, ‘you don’t mean it’

‘newsflash handsome, i mean every words that came out of my mouth’

dan ingatan White kembali ke percakapan sebelumnya, pipinya memanas.

…….…………………………………………………………………………………

White menunggu Captain yang lagi beli sarapan, mereka memutuskan untuk berangkat pagi agar lebih banyak waktu menjelajah Brusel

White melihat Captain keluar dari AlbertHeijn menenteng plastik dan 2 cup minuman panas, ada semacam rasa bangga melihat banyak kepala menoleh kearah Captain sementara mata Captain hanya tertuju untuk dirinya

“Gue beli sandwich sama hotchoc ngga papa?” Captain memberikan salah satu cup

“Ngga papa, tadi aku beli Thalys jam 09:17 jadi kita bisa sampe Brusels Midi sebelum jam makan siang” White menerima sandwich yang diberikan Captain

‘Oh cepet juga ya ke Brusel?’ Captain duduk sebelah White, memakan sandwichnya lahap

‘Sejam setengahlah’ White melihat seorang cowok lokal melihat kearah Captain, tapi Captain masih asyik ngunyah

‘Ada cowok tuh ngeliatin kamu’ White berusaha terdengar senetral mungkin

‘Biarin aja. Udah biasa’ Captain masih lahap ngunyah sandwich, entah kenapa White merasa situasi ini lucu

‘Hahaha saking gantengnya ya jadi kamu udah biasa jadi pusat perhatian?’

Captain meremas bungkus sandwichnya dan melihat kearah cowok lokal yang dimaksud White

‘Dia ngeliatin elo, bukan gue’ Captain melempar bungkus sandwich ke tong sampah dan meneguk coklat panasnya, santai.

White ternganga sebentar lalu melihat cowok lokal itu lagi

‘Serius? Masak sih?’ Bolak balik dia ngeliat cowok lokal dan Captain

‘Karena elo itu menarik. Capish?’ Captain mengecup kening White sekilas sambil berdiri

‘Yuk, udah setengah 9 nih’ Captain membuang sisa makanan dan cup

White susah payah menelan ludahnya sebelum berdiri dan menyusul Captain yang sudah berjalan ke arah peron.

are we acting out yet? are we not?

 

thalys_train_at_platform_paris_gare_du_nord_france

‘Gue agak ngantuk, ngga papa ya kalo nanti gue ketiduran” Captain menaruh tas dan plastik belanjaannya dicompartment

‘Ngga papa kok, aku juga agak ngantuk’ White mengeluarkan buku dan earphone dari tasnya sebelum ditaruh Captain diatas compartment juga

Sebenarnya ada yang mau White bahas tapi melihat Captain sudah memejamkan mata dengan earphone terpasang, White mengurungkan niatnya

‘Mau nanya apa?’ 

White kaget mendengar suara Captain dan menoleh, Captain membuka matanya malas

‘Ngga papa, tidur aja’ 

‘Kenapa?’

Entah kenapa White suka cara Captain melepas earphonenya, mengganti posenya menghadap White dan bertanya perlahan

there’s something endearing about it..

 ‘Soal..erm..friends with benefit kemarin. Are we doing it now? Not that i’m ok with it but i kinda needs to know. Like … some heads up or  som..’

‘You really need to chill’ Captain memasang earphonenya ditelinga White dan kembali ke posisi tidur

What the …

Let’s chill. And not overthinking eveything’ mata Captain kembali terpejam

White menghela napas. Bersandar ke bangkunya dan mencoba santai

And relax would be the last thing happen.

White justru semakin aware tarikan napas Captain, bahunya yang naik dan turun dan dia menoleh

Captain memang super ganteng. Agak sayang ya kalo dia sukanya laki, tapi laki siapapun yang disukai dia beruntung banget.

“Read your books, gue ngga bisa tidur kalo loe ngeliatin gue terus”

White mangap, ngatup, mangap lagi.

Captain membalik badannya menghadap White, matanya terbuka lebar

“Loe harus stop kebiasaan ngeliatin orang yang bikin loe penasaran, terkadang ngga semua orang suka diliatin”

White mengangguk jengah, mencoba konsentrasi ke bukunya

“Dan kalau memang ada yang mau loe tanyain ke orang tanya aja sebelum loe kehilangan momen, momen itu cepet banget ilangnya dan ngga bakal balik”

Kali ini White menoleh ke Captain

“Kamu bisa kenal aku segitunya dari 3 hari ini?”

Captain nyengir,”masa sih 3 hari? Gue berasa kayak udah 3 tahun”

There goes the moment

Dan mereka tertidur sepanjang sisa perjalanan

……………..

‘So, udah tau kita mau kemana?” Captain bertanya sekeluarnya mereka dari stasiun

“Manekin piss.” White nyengir

“Disini sih bilangnya jalan kaki setengah jam-an lewat Grand Palais” Captain ngecek google maps

“LEGGO” White menarik tangan Captain

Sepanjang perjalanan Captain melihat White mengecek buku kecil yang dia tenteng tenteng

“Itu apaan sih?” Captain melirik

“Ini? Notes punya tunangan aku, isinya tempat tempat yang harus kita kunjungi tapi ngga touristy”

Alis Captain naik,”mantan tunangan maksud loe?”

White nyengir,”iya, mantan tunangan maksud aku..wow pasar! Sekarang Sabtu ya? Kita beruntung banget” 

White antusias banget jalan diantara hamparan barang barang entah apalah itu

“Ini kayak di Silom” Captain melihat jejeran jam tangan bekas yang beberapa tampak antik

“Kamu ya ngga dimana, semua dibandingin dengan Bangkok” White ketawa lalu terdiam.

Kapan dia pernah bepergian dengan Captain selain ini? Kenapa dia tau Captain selalu membandingkan? 

“Deket Place du jeu de balle ini ada coffee shop yang enak, deket sini deh kalo ngga salah …” suara Captain terdengar sayup sayup

“Mok?” White seperti berbisik

“Oh loe tau? Mungkin karena yang punya Thai makanya dia famous among thais” 

Captain tampak sibuk mencari arah digoogle maps, sementara White menatap nanar tulisan di notes: Mok Specialty Coffee Roastery.

 

 Sampai di Mok pun White belum bisa menghilangkan rasa heran, seperti ini semua pernah kejadian tapi kapan? 

“Loe kenapa? Dari tadi mukanya ketekuk” Captain meletakkan pie dan nomor tunggu dimeja

“Engga, aku cuma kepikiran sesuatu aja” White menghindari tatapan Captain

“HOT LATTE AND ICE AMERICANO” 

Captain berdiri dan mengambil pesanan

“Yang anget buat elo, yang pait buat gue” Captain meletakkan pesanan didepan White

“Thank yo…” White terdiam melihat cangkir didepannya

“Tadi aku mesen yang panas ya?”

Captain cengo sebentar,”er…engga sih tapi kayaknya loe butuh minuman hangat? Engga ya? Mau gue ganti?”

“Oh…engga papa kok … emang aku selalu minum hangat kalau pagi, cuma heran kok kamu tau”

Captain menggaruk kepalanya,”Tadi dicentraal gue juga beliin loe coklat panas…sama aja khan ya?”

White menggelengkan kepalanya, jengah

“Iya sama aja, sorry aku agak aneh”

Captain ketawa,”Ini bukan aneh tapi miskom”

White tersenyum tipis

Iya..juga.

…………

Mereka ngga lama di Mok karena mau ngejar Manekin Piss sebelum makan siang sementara keluar dari Mok aja udah jam 11an

“Katanya sih depan tinggal belok kiri, pas depan toko Godiva” Captain melototin google mapsnya

“Ini kita udah dua kali lewatin Godiva, Captain” White mendengus kesal

Mereka belok kiri dan Captain berjalan sambil melihat google mapsnya

Hampir saja Captain menabrak White yang tiba tiba berhenti tapi matanya melihat apa yang White lihat

 

Captain dan White saling berpandangan, dan tertawa. Kencang. Sampai yang sedang berfoto menatap mereka heran plus sebal

“Cuma segini doang? Pantesan dari tadi kita kelewatan, hahahaha” Captain ngakak
“Tadi aku heran sebenarnya kenapa rame amat depan Godiva kirain antrian astaga ini ternyata The Manekin Piss” White ngga bisa menahan ketawanya

Bahkan saat berfotopun mereka ngga bisa menahan ketawanya

“Kalo tau cuma segitu doang, males gue tadi buru buru hahahaha kalo ngga inget juga loe dari lama pengen banget kemari, bhayy” Captain masih geli

White seperti ketampar. Seluruh badannya beku.

“Capt, kita pernah bertemu sebelum ini?kamu tau darimana aku sudah lama ingin ke mari?”

Ucapan White pelan, cenderung lirih malah tapi Captain mendengarnya seperti disambar geledek.

Here it is. I owe you guys this and another chap. 


 

Tupperware

 

Setengah lari aku turun kebawah, walau sebenarnya bahaya banget lari lari sambil turun tangga….. kata orang orang.

 tapi coba tanya bahayaan mana lari lari ditangga atau ngga nongol setelah diteriakin nyokap loe dengan nama lengkap?

Exactly. karena surga dibawah telapak kaki Ibu dan neraka dibawah kaki ibu yang satunya lagi.

“ITU KUPING APA TEMPELAN KULKAS?” dan bilamana ibu tersebut sudah menggunakan majas hiperbola seperti itu, siapin hati loe.

“Iya maaf Ma, tadi lagi dengar earphone” ini salah, karena yang kita dengar adalah suara atau dalam hal ini, musik

“Ini anterin ke rumah Khun Yok, sama bilang besok aja keluarnya” Ma memberikan satu kantong plastik yang setelah kulirik isinya tupperware berbagai ragam

“Emang ngga bisa P’Ann aja yang nganter Ma? aku masih banyak tugas” males banget siang terik begini disuruh kerumah tetangga

“Bantuin orang tua itu bagian dari tugas. Kasihkan ini juga” Ma menambahkan sekotak kue kering yang aku tau banget tadi baru dimasak sama dia

Males malesan kuseret langkahku keluar, sampai luar sengaja aku mendengus keras keras biar Ma tau AKU NGGA SUKA BANGET.

“Eh buruan! ngga usah pake ngaca!” Ma mendorong bahuku

Dih. siapa yang ngaca? PANAS TAUU

Sebenarnya rumah Khun Yok ngga jauh, cuma seblok dari rumah aku tapiiiiiiiiii ini mataharinya lagi ngga nyante banget terutama untuk kulit putih bak iklan Olayku hehehe

“Woy, mau kemana?” setengah memincing aku mendongak, kulihat Ohm duduk diteras depan kamarnya sambil

minum

coca cola

pake es batu. kentut kuntilanak kampret.

Buang muka kupercepat langkahku

“WOY!!MAU KEMANA?? TUNGGUIN GUE” Ohm gesit banget lompat dari teras kamarnya ke pohon rambutan trus ke gerbang dan mendarat manis di jalanan

“Mau kemana loe siang siang gini? bawa apaan sih loe?” Ohm menyusul langkahku

“Apaan sih loe? kepo banget” tapi mataku melirik kaleng coca cola ditangan Ohm

” dih, sensi banget kayak cewek tiap tengah bulan. mau?” Ohm mengulurkan coca colanya

“Mau hehehe” cengengesan kuambil kaleng coca cola

“Disuruh nganter tupperware ya?” Ohm membuka plastik yang diambil dari tanganku

“Gue rasa ya kalo bisa tuker anak sama tupperware seri baru, udah dari taun kapan nyokap nuker gue!” Aku mendengus

“Kayak nyokap gue! Kemaren gue lupa bawa balik gelas tupperwarenya seharian gue diomelin, SEHARIAN. Gila emang ibu ibu jaman sekarang”  kami saling berpandangan dalam sendu

“Emang disuruh nganter kemana loe?”

“Rumah Khun Yok sih tapiiiiii effort banget gue jalan kaki tengah bolong gini”

Ohm menatapku, jijik.

“Kaya perempuan kelakuan loe”

Kuabaikan komen sirik Ohm dan memencet bel rumah pagar kayu no 17

“Nyokap gue bilang anak Khun Yok yang sekolah diBangkok balik kemarin, anaknya perempuan khan?” Ohm bersender di pintu

“Mana gue tauu, tau Khun Yok punya anak aja baru ini dari elo” kupencet bel sekali lagi, lama amat

Iya sebentar” kami saling berpandangan mendengar suara laki laki, secara bersamaan badan kami berdiri tegak, bersiap menemui suami Khun Yok

“Iya, cari siapa ya?” 

Aku mencoba menggerakkan lidahku, kelu terasa

“Sawatdekap, kami nganterin titipan dari Khun Mai buat Khun Yok” Ohm menangkupkan tangannya sambil nginjek kakiku

“Ah, sawatdee! Ma ada didalam, masuk aja” siganteng berkaos putih dengan model undercut tersexy dikepala beranting hitam kecil itu membuka gerbang lebih lebar

Ohm menarik  paksa tanganku masuk kedalam

“Siapa Phun yang da- loh Noh sama Ohm? Masuk ..masuk” Khun Yok tersenyum melihat kami

“Sawatdekap Khun, ini ada titipan dari Ma sama tadi Ma bilang keluarnya besok aja sekalian” kutangkupkan tangan sebelum kuserahkan plastik dan kue kering

“Ya ampun repot repot amat, siang bolong gini lagi. Kalian sudah makan? Bareng makan ya kebetulan saya dan Phun baru mau makan siang” Khun Yok sudah mendorong kami ke ruang makan yang juga merupakan dapur bersih

“Kebetulan aku belum makan Khun” Ohm cengengesan 

Aku agak bingung mau duduk dimana melihat Ohm sudah duduk disebrang siganteng, sebelah Khun Yok. 

“Silahkan” siganteng tersenyum dan menarik kursi disebelahnya, mau ngga mau aku duduk disitu

“Ini anak saya Phun, kebetulan kampusnya diBangkok lagi libur. Phun, kamu masih inget ngga? Ini Ohm anak Khun Saruta, itu Noh anak Khun Mai” Khun Yok menyendokkan nasi untuk kita semua

“Kayaknya N’Ohm aku masih ingat, cuma N’Noh yang agak lupa” P’Phun tersenyum kearahku, hampir sendok nyasar ke hidungku saking gugupnya aku disenyumin 

“Padahal aku sama Noh kurang lebih sama loh P'” Ohm semangat nyendok ayam karinya

“Ohya? Kayaknya lebih manis N’Noh”

“UHUK UHUK” aku terbatuk hebat, sampe mataku berair

“Ya ampun pelan pelan makannya Noh” Khun Yok memberikan air sementara P’Phun menepuk bahuku

“Santai aja makannya .. ngga ada yang dikejar khan” tangan P’Phun berganti mengelus bahuku

Aku mengangguk dan meminum airku

Ohm menatapku dari seberang meja dengan mata setengah menyipit.

Hampir seluruh percakapan selanjutnya dikuasai Ohm karena aku sibuk menyeimbangkan ngunyah dengan detak jantung yang entah kenapa kayaknya sensitif banget sama setiap gerakan P’Phun

P’Phun ngambil lauk, jantung berdesir.

P’Phun nambah nasi, jantung skip sedetik

“Ah, sorry” siku P’Phun ngga sengaja mengenai tanganku tapi yang berasa merinding, sebadan badan.

INI MAKAN SIANG APA PELEM HOROR SIK?!!

“…… Iya khan Noh?” Samar samar kudengar suara Ohm

“Eh iya…iya” aku menjawab buru buru sebelum ketauan tadi lagi bengong

Raut wajah P’Phun tampak aneh, seaneh wajah Ohm yang seperti konstipasi. Perasaanku ngga enak.

“Barusan mama kamu tlp Noh takut kamu ngga sampe katanya kok lama banget” Khun Yok masuk ke ruang makan, aku bahkan baru ngeh Khun Yok tadi ngga ada

“Noh soalnya suka ngelayap ngelayap gitu Khun kalo disuruh sama Khun Mai” Ohm menambah lauk

Pengen rasanya mulut Ohm kujejelin sambel, lemes amat kaya gincu banci!

“Nanti titip ini buat mama ya Noh, Ohm” Khun Yok tersenyum sambil ngasih kotak tupperware (lagi) didalam plastik

Kami berdua mengangguk.

Setelah membereskan meja kami pamit, P’Phun mengantar sampai pintu gerbang

“Makasih P'” kutangkupkan tangan dan melotot sejadinya ke Ohm begitu gerbang ditutup

“Mulut loe ngga bisa lebih kendor lagi?” Rasa kesal dari tadi langsung meluap

“Dih! Sekrup loe tuh yang kendor! Loe makan macem lagi lamaran, salting” 

Dan jadilah kami saling melotot ditengah jalan komplek, gengsi tingkat tinggi buat mengalah.

“Kalian sedang apa?” 

P’Phun menatap aku dan Ohm dengan ekspresi heran, bungkusan plastik ditangannya

“Ini Ohm …er..minta..” aku sedikit panik

“Diliatin matanya … karena..erm..” Ohm sedikit kaget

“Tadi kemasukan debu!” Kami bahu membahu menjawab pertanyaan P’Phun

Kami saling nyengir dan mentally high five each other

“0..kay. Ini plastiknya ketinggalan” P’Phun mengulurkan 2 kantong plastik isi tupperware

“Eh makasih P’! Sampe lupa ada oleh oleh” Ohm nyengir mengambil plastik punyanya

“Makasih P’..” aku juga mengambil plastik punyaku

“Ok, hati hati baliknya” P’Phun menepuk bahu kami berdua sebelum jalan kembali ke rumah

“Ohya N’Noh..” suara P’Phun membuat aku membalik badan dan mendapati P’Phun berdiri diluar gerbang
“Kamu juga tipe aku kok” P’Phun tersenyum dan menghilang dibalik pagar rumahnya

Kamu juga tipe aku … 

 Tipe aku ….

Juga …

Juga? ….. JUGA?!!

Melotot aku menoleh ke Ohm yang udah lari kearah rumahnya

Kukejar dengan segenap amarahku

SETAN! Sini loe!! SINI!!! KAMPRET!! SINI LOE MONYED!!!”

“SIAPA SURUH LOE MAKAN SAMBIL BENGONG HAHAHA” Ohm nyaut tapi tetap lari dan emang dasar turunan monyet sampai depan pagar rumahnya dia dengan luwesnya lompat sambil melempar plastik bungkusan isi tupperware punyanya kedalam

“Setan. Keluar ngga loe?!” Terengah engah kutendang pagar rumah Ohm

“Gue tau loe happy ngga usah sok ma-AW AWWWW AWW AW!”

“KENAPA INI TUTUP TUPPERWARE PECAH BEGINI CHUNLAMOON NOM KANG?! HAH?!” 

Lewat celah gerbang kulihat Ohm dijewer Khun Saruta, ibunya.

Tersenyum puas aku jalan ke arah rumah

“Kamu juga tipe aku kok” 

Senyumku makin lebar.

ASSAAAAA.




I can’t sleep. 

Saw mamit’s fb so .. yeah. Something random.


Just don’t

“Jadi selama ini semua yang loe lakuin ke gue karena loe ada perasaan ke gue?!”

……………………………………..

“Perasaan bagaimana maksud P’?”

……………………………………………….

“ngga jadi, ngga usah dipikirin.”

“Kalau perasaan yang P’ maksud sama seperti yang aku maksud, iya P’..aku ada perasaan terhadap P’.”

………………………………………………..

Seandainya ada suatu rumusan yang pasti bagaimana menghilangkan suatu perasaan seperti rumus pasti bahwa 1-1 = 0 pasti banyak orang bahagia berjalan dimuka bumi ini.

Karena perasaan itu juga sesuatu yang pasti, mutlak.

Sedih, suka, sakit, bahagia dan

Jatuh hati. Mutlak.

Kongpob melepas kacamatanya sebelum menguap lebar

“Balik gih sana, ini gue sm oak dan tew aja yang submit” Aim menatap khawatir temannya yang sudah begadang dari kemarin malam

“Beneran? Yang punya gue udah selesai sih tinggal nanti loe gabung aja” Kongpob agak sangsi juga meninggalkan teman temannya

“Beneraaaan, udah sana” Tew melambaikan tangan

“Ok, ok. Kalau ada apa apa line aja ya. Hp gue nyala kok” Kongpob merapikan peralatan tulisnya dan pamit

Diluar perpustakaan matahari tampak sudah mulai meredup kembali Kongpob menguap dari kemarin dia marathon ngerjain laporan lab karena harus asistensi pagi ini supaya sore ini bisa disubmit

Untung asisten lab mereka roomate P’Knott jadi mau disamperin jam 10an, kadang asisten lab lain suka semena mena harus asistensi jam 7 dengan alasan mereka ada kuliah juga pagi pagi

Kongpob sudah mau berbelok ke pintu gerbang saat dia melihat gerombolan senior keluar dari ruang kelas

P’Arthit

Kongpob mengijinkan dirinya untuk melihat. Hanya melihat, karena cuma itu yang dia bisa

“Hey N’kongpob baru kelar kelas?” P’Knott tampaknya melihat dia

“Ah, Sawatdee P’.. iya ini baru selesai dari perpus nanti laporan lab Aim yang submit” Kongpob menangkupkan tangannya

“Tidur ngga sih loe?” P’Knott menepuk bahunya

“Kok loe tau?” Dahi Arthit berkerut

“Iya dia kemaren balik dari dorm gue aja udah jam 1 trus pagi pagi udah asistensi sama Dew, itu matanya aja udah sayu. Mo balik dorm ya?” P’Knott masih menepuk bahunya

“Iya P’…saya balik ya. Sawatdeekap” kongpob menangkupkan tangannya

“Eh bareng deh! Gue juga arah sana, gue balik ya” Arthit high five teman temannya dan berjalan disebelah Kongpob

“Besok besok kalo ada lab pinjem punya gue aja atau anak anak jadi loe ngga usah repot begadang. Sama aja kok isinya tiap tahun” Arthit menjajari langkah Kongpob

“Iya terimakasih P’..” Kongpob mengangguk sekilas

“Loe udah makan? Mau makan dulu? Jadi ntar enak tinggal tidur”

Langkah Kongpob terhenti, tangannya mengepal erat tali ranselnya

“Heh? Kenapa? Kok loe berhenti mendadak?” Arthit menatap juniornya bingung

Kongpob berusaha membaca raut wajah Arthit tapi yang ditemuinya cuma rasa heran

Kongpob menarik napas

“P’Arthit belum makan?”

“Makan siang apa makan malam?” Arthit nanya balik

Kembali Kongpob menarik napas

“Yang mana aja P’..”

“Belum 2 2nya sih tadi siang ngga sempet  ngejar tugas hahaha” Arthit menggaruk kepalanya

“Kenapa ngga bilang dari tadi P’? Ya udah ayo makan. Jangan dibiasain telat makan P’.. apalagi kalo lagi banyak tugas. Bagus banyak makan daripada sakit” Kongpob ngomong panjang pendek sambil jalan

Arthit tersenyum sambil bergumam,”Ngga kebalik?”

Kongpob memilih warung makan diluar kampus pas disebrang gerbang masuk

“Kita makan kuah aja ya P’.. jadi perutnya ngga kaget”

Arthit cuma mengangguk aja sambil meletakkan tasnya dimeja

“Khun, 1 bihun pangsit kuah tomyam sama 1 bihun bakso kuah ya” Arthit memghampiri pemilik warung sambil mengambil 2 ice lemon tea dingin dari cooler

“Ada berapa lab semester ini?” Arthit meletakkan botol minuman didepan Kongpob

“Cuma 2, Kimia dan Fisika P’..”

tak berapa lama pesanan mereka datang dan mereka makan dalam diam, selesai makan Arthir berdiri mengeluarkan dompetnya

“Ngga usah P’, aku ada” Kongpob ikut berdiri

“Alah sudahlah, lagian khan gue yang senior” Arthit menyerahkan lembaran uang ke penjual bakso

Kongpob hanya bisa terdiam, menghela napas entah sudah yang keberapa kali

“ayok!” Arthit menepuk bahunya dan berjalan keluar warung

Kembali mereka berjalan dalam diam, well Arthit sih diam kalau Kongpob sepanjang jalan menghela napas

di gang jalanan depan dorm Arthit udah ngga tahan lagi

“kenapa sih loe dari tadi narik napas mulu? berat banget beban hidup loe?”

Kongpob menatap Arthit, menghela napas sebelum menjawab

“kalau aku ngga narik napas, bisa mati dong P’..”

Arthit bengong sebentar, nel uga.

“Bukan it..” , “Aku duluan ya P’, Makasih untuk makan malamnya”

Kongpob menangkupkan tangan dan berjalan ke gerbang dormnya

“N’Kongpob, loe ngindarin gue ya?” Arthit menghalangi jalan Kongpob

Kongpob menghela napas sebelum benar benar melihat wajah Arthit

dan sekali lagi  hanya raut heran dan pancaran bingung yang dia lihat disana

“P’… P’Arthit pikir aku cuma main main? iseng iseng aja gitu?” Kongpob meremas pelipisnya yang mulai berdenyut

“Whoa..apa nih maksudnya? kok loe jadi lebay?” Arthit mundur selangkah

Muka Kongpob mendongak dengan cepat,” Lebay? LEBAY?”

Arthit mundur lagi selangkah melihat sorot mata Kongpob

“Maaf ..” Kongpob menarik napas dalam,” Aku lebay P’..Terimakasih untuk makan malamnya, watdee” Kongpob jalan melewati Arthit

“loe kenapa sih?” Arthit menahan tangan Kongpob, raut wajahnya antara bingung dan merasa bersalah

“Aku ngga kenapa kenapa P’..aku cuma punya perasaan khusus buat P’Arthit. Perasaan suka lebih jelasnya. Boleh aku pulang sekarang P’?” Kongpob menjawab perlahan dan mencoba mendapatkan jawaban di raut wajah Arthit

Arthit melepas tangan Kongpob.

Kongpob menghela napas dan kembali berjalan

“N’Kongpob..”

Kongpob terus berjalan

Just don’t P’.. don’t.

 

quick one while waiting for my ride.

All mistakes are mine including singto fucking gorgeous face.

and Kriss dual personalities. fuck him. hard.

 

 


 

 

Riding

are you my Ride

the perks of being a Rider

15:45.

White menghela napas melihat jam dinding menunjukkan pukul 18:30

Terus terang dia agak jengah kalau harus menelepon atau sms lagi, tapi ini udah berjam – jam sms dia ngga dibalas

Tapi YOLO toh? Loe idup cuma sekali

White membuka caller log hp-nya dan menekan nomor yang dia telpon pada pukul 8:00 hari ini

Tut …. tut … tut..tut …tut..

White menghela napas menatap layar hp-nya

“Alo? Halo?”

“Iya halo?” Setengah mati White mengatur biar napasnya supaya tidak seperti baru kehirup

“Er … ini anda yang telepon khan?”

Shit.

“I..iya. Ini Khun Captain?”

“Ohhhhh mau bicara sama Captainnn”

“Menurutnya? Ini masih nomor hape Captain khan?” White ngga bisa nahan judesnya

“Iya sih hehehe, ini siapa ya?”

“White, yg tadi pagi kalau Khun Captain nanyain’

“Ohhhhh yang tadi pagi Sebentar yaaaa, oy! Loe liat Captain ngga? Bentar ya mas saya cari dulu Captainnya”

Mas?! Gundulmu itu mas!

White berdecak kesal, ditelinganya dia dengar sayup sayup percakapan menyebut nama Captain

Percakapan semakin sayup sayup tapi intensitasnya semakin sengit, White sampai menaikkan volume saking penasarannya

“Halo?”

Dan jantung White pindah ke kaki sodara sodara sekalian

“Halo? Khun Captain?”

“Iya, maaf tadi aku diluar hp aku dimeja kantor. Kamu udah sampai?”

Kamu? Aku? Eh aduh, gimana?

“Halo?”

“Eh iya halo, belum kok cuma tadi sa-aku sms belum ada respon. Kalau memang sibuk tidak apa apa, kita reschedule aja?”

“Enggalah khan udah janji hari ini bisa, ini masih dikantor khan? Aku lewatin aja ya?”

“Boleh kalau tidak merepotkan”

“Engga repot kok, give me 30minutes is it ok?”

DEMI APA! Dia bisa engris juga???

O..ok, sms aja kalau sudah dekat ya jadi sa-aku bisa turun ke lobby”

“Sip. Sampai nanti ya”

“Sampai nanti”

5 menit kemudian Chay masuk ke ruangan Editor In-chief dan mendapati pemilik kantor itu duduk dibangkunya memeluk hp sambil tersipu sipu

Chay memutuskan untuk mundur teratur dan lari ke pantry, GOSSIP IS GONNA BE HOT.

……………………………………………………………………………………………………………..

“Gue harus pergi tapi gue mau loe berdua selesaikan dulu disini sampai selesai baru loe gue ijinin bawa mobil lagi” Captain bolak balik melihat Ngern dan Pete

Baik Pete maupun Ngern tetap posisi buang muka, Captain menghela napas

“Ohm loe jagain aja biar mereka ngga saling bikin bonyok, gue keluar dulu ada janji”

“Cieeeee sama siapa?” Ohm ngedip ngedip cengengesan

“Sama customer, Pete dan Ngern ok Ohm?” Captain menunjuk dua orang yang masih duduk saling buang muka sambil mengambil parfum dilaci mejanya

Ohm, Pete dan Ngern saling natap

“Customer yang mana sih P?” Ngern nanya

Captain memakai jaket dengan alis naik

“Customer uberlah, emang gue ada usaha lain?”

“Yang cowok tadi nelpon boss?” Ohm nyengir lebar banget

“COWOK?!” Pete dan Ngern melotot

Captain melipat tangannya didada sambil melihat Pete dan Ngern yang sekarang juga menatap Captain sambil mangap

“Gue ngga ngerti sama loe berdua kenapa kegiatan gue lebih berarti dibanding persahabatan kalian? Hem?”

Seperti kesadar Pete dan Ngern saling buang muka, lagi.

“Loe urusin deh, bengak banget!” Captain menepuk bahu Ohm sebelum keluar

“P’..itu tadi P’Capt pake parfum dilaci? Bukannya itu parfum khusus buat pacaran?”

“Pacarnya laki P’?”

Ohm sebenernya mau ketawa liat muka yang kompak beraut penasaran didepan dia padahal baru semenit tadi saling mlengos, tapi demi tuntutan peran antagonis dia kudu galak

“Emang kenapa kalo sama laki hah? Itu namanya hati, dongo. Kalian juga bisa saling suka kalo udah hati yang ngomong!”

Pete nunduk, pipinya memerah.

Ngern menatap langit langit.

Berkacak pinggang Ohm terbeliak tidak percaya, “Hosyit.”

……………………………………………………………………………………………………………….

White mengecek tampilan dirinya dikaca lift saat pintu lift terbuka

Keluar dia melihat Captain dilobby bersandar pada pintu mobil, bajunya masih sama tapi sekarang dia memakai bomber jacket hitam

Melihat White, Captain tersenyum dan menegakkan dirinya

“Hai”

“Hai, sorry lama tadi tiba tiba ada email yang harus dibalas” White tersenyum

“Aku juga baru kok” Captain membuka pintu mobil dan berjalan kearah pintu pengemudi

White senang karena Captain masih bersikap gallant tanpa memperlakukan dia seperti perempuan

Please … please .. let him be gay

“Aku pasang musik ngga papa?”

“Khun Captain i’m not a passenger right now” White ketawa liat muka jengah Captain

“Sorry sorry kebiasaan ha ha ha”

Dan sepanjang perjalanan mereka saling diam hanya musik yang terdengar.

Sekian puluh lampu merah kemudian:

“Sorry, kita jadinya makan dimana ya?”

“Loh, aku pikir kamu yang nentuin”

“Karena kamu yang ngajak aku pikir kamu udah reserved”

“Belum, aku takut kamu ngga suka”

Captain menatap lurus kedepan, mukanya berkedut kedut nahan ketawa

“Jadi kita dari tadi ngukur jalanan Bangkok ya?”

“HAHAHAHAHAHA” White tertawa lepas

“Udahlah kita makan situ aja” Captain menepikan mobil

White keluar dan duduk disalah satu bangku kayu didalam tenda bakso

“Nong bakso kwetiau satu, kamu?” Captain duduk didepan White

“Samain aja” White mengambil sendok dan sumpit untuk dilap sebelum diletakkan dimeja Captain

“Nong, bakso yg tadi 2 sama air jeruk juga 2” Captain tersenyum melihat sendok dan sumpit terbungkus tissue dimejanya

“Jadi kamu udah berapa lama jadi driver uber?” White agak nelen ludah melihat Captain membuka jaketnya

“Se…tahun mungkin? Aku agak lupa. Aku bawa kalau anak anak ada yg berhalangan aja jadi biar mereka tetap ada pendapatan, makasih” Captain mengambil 2 gelas es jeruk yang diantarkan

“Anak anak?” White menoleh heran

“Iya, anak buah aku. Ngga pantes ya aku punya anak buah hahaha”

White tersenyum,”kamu cocoknya jadi model”

“Ohya? Why so?” Captain melipat tangannya didagu, menatap White lekat

Man, boleh ngga sih gue ngarep dia gay?

“Kamu tinggi, ganteng dan proposional. Kamu tipe yang disukai desainer” White mengaduk es jeruknya dengan sedotan

“Kalo tipe yang disukai kamu?”

Jantung White skip sepersekian nano detik

Mereka saling menatap, udara disekitar mereka terasa berat seperti ada ratusan arus listrik yang ngefreeze, menunggu dengan malas untuk bergerak

“Tinggi, Ganteng dan Proposional.”

Jantung Captain skip sepersekian nano detik

“BAKSO KWETIAU LENGKAP DUWAK!

Captain mengepal tangannya, geram.

White menoleh ke pelayan, kesal.

Nong warung nyengir lebar,”silahkan, selamat menikmati”

kampreeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeet

this damn traffic and limited phone quota. and interesting POV of my uber driver over governor candidate: apalagi Tinggi, Ganteng dan Proposional mba

any mistakes are all mine.

Sepenggal surat untuk papa

Dear papa,

Apa kabar pah? Aku kangen.

Tiap hari sih kangennya tapi hari ini Jakarta lagi ujan banget dan aku liat foto si bontot senyum lepas dihari bebas pada rangkaian tugas keluar negrinya

Jadi aku double kangennya.

Double pengen ceritanya.

Double cengengnya

Pah, aku liat foto si adek ada rasa bangga dan bahagia yang tak terkira 

Bangga karena dia telah beranjak dari anak bawang yang pendiam, apa apa takut, depresi sering dibully, apa apa ngga bisa menjadi seorang wanita yang bisa menangani kerjaannya di negeri orang dengan sukses, tertawa bersama teman kerjanya dan tidak lupa berbagi rejekinya dengan yang lain

Bahagia karena aku liat dia yang dulu harus merengek, dibully setiap orang hanya untuk dibawa keluar negri sekarang diluar negri dari skillnya, kerja sampai keluar negri

Aku yakin papa lihat cuma tiba tiba aku mewek karena semua rasa bangga dan bahagia ini tidak bisa papa rasakan

Kayaknya cuma ini pah yang bikin aku mewek pol polan disepanjang jalan sudirman yang lagi diguyur tangisan langit

Karena papa tidak bisa melihat kita menjadi wanita yang papa ajarkan

Karena papa tidak bisa merasa bangga atas semua hal yang kita raih dengan keringat kita sendiri tanpa meminta orang lain

Papa jangan sedih ya, ini cuma aku yang cengeng 

Cengeng karena papa ngga disini, nge bir sama aku sambil melihat adik adik menjadi wanita luarbiasa dengan cara mereka masing masing, dimana kita bisa saling nyengir dan ngomong

‘Well done inang’

‘Well done pah’

I miss you kinda so much pah

I am you, You are me

Akhir akhir ini Bangkok dingin banget, semacam winter in summer.

kemarin sudah pakai jaket masih aja dingin, jadi hari ini kuputuskan untuk memakai turtleneck didalam sweater tebal dan docmart hitam

kuparkir mobil digang belakang, dekat pintu keluar  ada Ohm dan Nino lagi ngerokok

‘P’boss’ Ohm nyengir, kulihat dia juga memakai jaket tebal

‘boss apaan’ aku mendengus ,’ siapa yang jaga didalam?’ kutarik pintu

‘Per’ jawaban nino kudengar sayup sebelum pintu tertutup

kutaruh tas di ruanganku dan keluar

‘P, baru sampe?’ Per menjabat tanganku

‘udah berapa lama 2 idiot itu diluar?’ kubuka mesin kasir dan menghitung uang didalamnya

‘hahahaha baru banget kok P, ini laporannya aku taruh di kantor ya’ Per melambaikan buku laporan harian

‘ok’ aku mengangguk sambil tetap menghitung uang

‘P’ aku langsung jalan ya, thank you’ kami berjabatan tangan lagi

Minimartku tampak lengang pada pukul 11 malam, aku udah bosan mainan di hape, berdiri dan mulai merapikan barang barang di rak

Minimart ini kubuat dari hasil tabunganku kerja di rig bertahun tahun, kenapa minimart? karena setiap orang butuh belanja kan?

Harusnya malam ini giliran Ohm dan Per night shift sampai jam 8 pagi, tapi band mereka ada pertunjukan malam ini di sky lounge

ohya minimartku 24 jam

kriett

kutegakkan badan mendengar pintu masuk terdorong

‘Selamat ma…lam..selamat datang’ langkahku ke meja kasir terhenti

‘jual buah segar?’ pembeli yang baru masuk itu bertanya sambil menuju rak

‘dirak pendingin belakang’ jawabku cepat dan masuk ke kaunter kasir

kucuri pandangan ke si pembeli yang sedang berjongkok didepan rak pendingin

buru buru kupalingkan pandanganku ketika pembeli tersebut berdiri dan jalan ke kaunter kasir

‘ngga mau isi pulsanya sekalian P?’ ku scanner pisang dan apel

‘kenapa? oh pulsa? ngga usah, itu aja’ selembar uang terulur kearahku

‘ada 100 baht aja P?’ kuangkat wajahku, bertanya

Pembeli tersebut menggelengkan kepala

‘ini kembaliannya P’, terimakasih dan selamat malam’ kuulurkan kembalian dan plastik belanjaannya

‘eh, iya. terimakasih’ dan dia berjalan keluar

Pembeli tersebut mengenakan sweater tebal yang sama persis denganku.

diatas jeans hitam dan docmart hitam.

sama seperti yang kukenakan.

***************************************************************

‘ngga pulang loe?’ Win menepuk bahuku

‘Bentaran lagi deh, tinggal dikit lagi nih’ mataku tertuju pada aplikasi brush di komputer

‘loe itu bisa jadi model tau, gue ngga ngerti kenapa loe jadi photographer’ Win membungkuk dibelakangku

‘kare..na..gue lebih suka moto daripada dipoto. kelar!’ aku tersenyum puas melihat wajahku sendiri dilayar komputer cuma versi yang lebih mulus

‘halah! ikutan ngebir ngga loe? anak anak udah duluan’ Win mengambil tasnya dimeja

‘ngebir dimana? Thor ikut? kalo dia ikut pasti fancy deh tempatnya, gue cuma pake kaos belel gini’ kumatikan komputer

‘bener juga sih.. mau pake jaket gue? gue udah pake blazer’ Win nunjuk jaket kulitnya di bangku

‘boleh! let’s go’ aku tersenyum lebar

dilift aku teringat kalau rokokku habis

‘Win, loe duluan deh, gue beli rokok dulu’ kulambaikan tangan sebelum menyebrang ke minimart dibelokan jalan

kudorong pintu minimart langsung menuju kasir

‘Ada marlboro blac…’ aku tertegun melihat cowok dibalik meja kasir

dia memakai jaket kulit sama sepertiku cuma kaosnya putih sementara kaosku hitam

‘Marlboro black? ada. satu?’ penjaga minimart itu berbalik mengambil rokokku dari kaunter

entah karena tengsin jaketnya samaan atau entahlah, kubuka jaketku

‘rokok aja atau mau isi pul…’ sekarang penjaga minimart itu yang tertegun melihat kaosku

‘iya marlboro aja, berapa?’ buru buru kuambil uang dari saku celana jeans hitamku

’55 baht’

tanganku terulur dan menggantung diudara

Penjaga minmart sudah menurunkan ritsleting jaketnya dan tampak mengenakan kaos putih dengan tulisan Ramones hitam, sama seperti kaos hitamku yang bertuliskan Ramones warna putih.

kuambil rokok buru buru dan jalan ke pintu, badanku menghantam pintu dengan keras

‘Ah, maaf P’! ini pintu kadang kadang suka kekunci sendiri kalau dibuka terlalu keras’

tergopoh penjaga minimart itu keluar dari meja kasir dan membungkuk di pintu masuk, membuka engsel yang sepertinya terkunci

mataku terpaku ke sepatu converse hitamnya, tali sepatu sebelah kirinya terlepas

sama persis seperti converse hitamku yang tali sepatu kanannya terlepas.

‘Silahkan P’

Aku keluar tanpa basa basi lagi

*****************************************************************

Besoknya dikantor aku udah kaya tentara jalan ke cubicle Win

‘Capt! kemaren loe ngga jadi nyusul ke club?’ celetukan thor cuma kubalas lambaian tangan

‘Win, ini jaket loe beli dipasar?’ kulempar jaket kulitnya ke meja

‘Maksud loe? ini Karl Lagerfield winter 2015 gilak!’ win melotot galak

‘Apaan kemaren kasir minimart pake mirip banget. KWnya ya?’ aku mencibir

‘MAKSUD LOE?’ kali ini Win beneran berdiri kesel

‘minimart mana? yang dibelokan?’ Phuen nimbrung,’dia emang modis’

‘modis gimana? bukannya pegawai minimart pake seragam ya?’ Win heran

‘nah! kemaren yang gue liat ngga pake seragam, dia pake kaos ramones sama jaket kulit trus sepatunya converse’ punggung win kutepuk semangat

‘kenapa loe hapal banget?’ mata win memicing curiga

‘he eh P’Capt kok hapal banget? eh tunggu. bukannya kemarin P’Capt pake kaos ramones ya?’ Phuen ikutan curiga

‘trus kenapa n’phuen hapal banget sama baju captain?’ sekarang Phuen yang diliatin Win

Aku menjauh begitu rona merah tampak dipipi Phuen.

bukan rahasia lagi Win suka Phuen. Tapi Phuen suka aku.

hahahaha

*******************************************************************

‘Mungkin loe ngantuk saat itu boss’ Ohm menjejerkan buah kalengan

aku cuma diam, duduk diatas kaunter

‘daaaan kenapa ini orang cuma datang pas loe jaga sendirian? dari semua hari kita yang jaga, ngga pernah ada yang kayak loe ceritain’ Nino ikutan duduk dikaunter

‘Mungkin kalo kalian semua ngga sering sering ijin, mungkin bisa ketemu’ Aku mencibir, judes

‘Nah…nah..jadi melebar khan bahasannya’ Ohm diri sambil nendang kaki Nino

‘Ntar khan kita ngeband lagi nih, trus loe khan pake nih sweater bulu kuning sekong loe in..ADUH!’ tanganku sudah melayang nabok Ohm

‘White! loe harus mengakui sweater loe ini banci banget! dibayar juga gue ngga mau pake sweater kaya loe’ Ohm meringis, aku mendengus

‘tapi sidongo ini ada benernya juga White, perbandingan cowok pake sweater bulu bulu kayak loe ini diseantero bangkok itu satu berbanding nol’ Nino menimpali

‘Jadi kalo ntar tu cowok dateng kembaran lagi, kawinin aja. udah pasti jodoh loe’

‘lama lama aku bisa ikutan gila kayak kalian. sana pergi! Ntar telat lagi’ menghela napas aku turun dari kaunter

dan duo sableng itu keluar minimart sambil cekikikan

Emang banci banget? 

Kulihat bayanganku di lemarin pendingin

kriettt

‘Ada yang ketinggalan?’ Aku menoleh kearah pintu

‘Marlboro Black ada?’ Bukan Nino ataupun Ohm tapi cowok yang kemarin, berdiri didepan kaunter kasir mengenakan sweater bulu bulu warna kuning

‘ada P’, sebentar’ setengah lari aku balik ke kaunter kasir, tempat jejeran rokok berada

‘Itu merknya apa?’

Wajahku mendongak,’Marlboro’

Dia terdiam lalu nyengir

‘Maksud gue, sweater loe merk apa?’

‘Ini? Stretsis’ kuulurkan rokok Marlboro

‘Punya gue juga Stretsis. Dan cincin gue Vortex. Ambil kembaliannya’

Cowok itu berlalu dan aku terpaku melihar cincin perak di telunjukku

Kubeli di Flagstore Vortex.

Bermotif sama dengan cincin perak di telunjuk cowok yang tadi

******************************
‘Kalo kejadiannya sekali, namanya kebetulan kan? Kalo berkali kali?’ Aku memutar rubic ditanganku

‘Namanya jodoh’ Win menjawab asal asalan

‘Gue serius, cumi!’ Kesal kulempar rubic ke kubikelnya yang mana Win menghindar dengan gesit

‘Capt! Model udah diruang foto’ Khom mengetuk kubikelku

‘Ok’ kuraih kamera dan tas ransel, sesuatu yang tajam mengiris jari tengahku

‘Fak! Ini siapa yang narok silet dimeja gue?!’

‘Silet? Itu cutter tauukk dan yang pake juga elo kemaren pas motong motong moodboard’ Win mencibir

‘Ada yang punya band aid ngga?’ semua kepala menggeleng

‘Win, nitip kamera sama tas gue bawain ke studio. Gue beli band aid dulu dibawah’ kuhisap jari berdarahku biar ngga makin berceceran

Sebenarnya bisa aja sih aku tanya ke anak bawah ada yang bawa band aid ngga tapi entah kenapa kaki malah melangkah keluar dan berjalan cepat ke minimart dipojokan

‘band aid ada?’ kulepaskan jariku dari bibir

Penjaga tersebut mengangguk dan mengambil band aid dari rak dibelakangnya

‘2o baht’ tangannya mengulurkan kotak bandaid, dengan jari tengah dibungkus band-aid

Alisku naik tapi kuterima juga kotak band aid tersebut dan mengambil isinya

‘Jarinya luka juga?’ kuulurkan uang 20 baht setelah jariku terbalut band-aid

‘Iya P’, tadi kena cutter. kalo P’ kenapa?’ Dia mengulurkan receipt belanja

‘Kena cutter’

Dia terdiam lalu tersenyum,’ Kemejanya Comme des garcons P’?

Reflek aku menunduk dan melihat kemeja denimku dengan logo heart warna merah

Kuangkat wajahku setelah terlebih dahulu melihat jeans hitamnya

‘7forallmankind jeans?’ dan kuulurkan tanganku berbarengan dengan anggukannya

‘Captain Chonlatorn’

‘White Wo’

*****************************************************************

‘Trus? udah gitu aja?’ Ohm melotot ngga percaya mendengar ceritaku tadi siang

‘ya emang gitu aja, emangnya harus gimana?’ Kuletakan krat minuman kaleng dipojokan

‘ya apa kek..kenapa baju bisa samaan, beli dimana, atau cipokan, atau apalah gitu’ Ohm menggelengkan kepalanya

Kutoyor kepala Ohm pake botol milk tea,’ Dia straight tau!’

‘Masih diperdebatkan! karena ngga ada cowok straight pake sweater kuning kaya yang kemaren loe pake’ Ohm mencibir

‘Ahem! Boss ada yang cari’ muka Nino nongol dari balik pintu

Rasa heranku terpancar di wajah Ohm, ‘Siapa?’ kami berbarengan bertanya

‘Gue. Lagi sibuk ya?’ wajah Captain terlihat dari balik bahu Nino

‘Engga!’ spontan aku berdiri dari box supply makanan

Nino dan Ohm menatapku seakan akan aku baru saja ngomong porno

‘Eh .. maksudnya sekarang aku lagi ngga sibuk’ wajahku padam mengingat antusiasmeku yang terlalu tinggi

‘Oh..udah makan malam? gue tadinya mau ngajakin makan malam kalo loe ngga sibuk’ Captain tersenyum

‘Makan malam? oh, boleh.  Engga kok ngga sibuk, ini cuma lagi beberes’ Aku tersenyum sambil melepas sarung tangan

Nino yang sekarang berdiri disamping Ohm bolak balik melihat aku dan Captain dengan raut bengong yang sama dengan Ohm

‘gue tunggu di depan ya’Captain tersenyum lagi dan masuk ke dalam

‘Aku keluar dulu ya, nanti kal -… kenapa kalian begitu tampangnya?’ dahiku berkerut melihat ekspresi Nino dan Ohm

‘tampang gue? loe harus liat tampang loe tadi. najis.’ Ohm melotot

seketika wajahku terasa panas, ‘Apaan sih?’

‘What the fuck man?! loe ngomong kaya cewek gue kalo gue bilang dandannya cantik’ Nino mendengus

‘guys seriously. apaan sih. Udah, aku jalan dulu’ kuambil kunci mobil digantungan sebelum komentar komentar mereka lebih gila lagi

‘Be safe! pake proteksi!’ Ohm teriak begitu kubuka pintu, Per yang lagi di kaunter kasir sampai nganga

okay, mental note. Bunuh Ohm begitu ada waktu

‘Pasti Bro!’Captain nyahut sambil melambaikan tangan, senyumnya lebar banget

‘Kalian kembaran?’ Per menunjuk aku dan Captain

‘Bye Per’ kudorong Captain yang sudah mau menjawab

‘Loh kenapa gue ngga boleh jawab?’ Captain ketawa

‘Bukan ngga boleh jawab cuma aku tau yang akan kamu omongin P’ kumatikan alarm mobilku

‘Oh iya, gue lupa bilang. malam ini loe naik motor gue’ dan langkahku menuju mobil terparkir berhenti

‘Hah?’

‘Iya. malam ini loe naik motor sama gue’ Captain mengambil kunci ditanganku dan melambaikan tangan ke arah minimart

Ajaibnya Nino langsung nongol disamping Captain, nyengir.

‘Tenang boss, nanti gue drop mobil diapartemen. have fun you guys’ dan dia langsung berbalik ke minimart

‘Emang kamu tau parki- woy!’ Ucapan terputus karena Nino langsung berbalik

‘Santai. gue rasa dia tau’ Captain mengulurkan helm kearahku

‘P’ ..aku..’

‘Gue 28, loe berapa?’ Captain memotong ucapanku

’28. Kenapa?’ dahiku berkerut

‘So panggil Captain ngga usah pake P’ Captain memakaikan helm ke kepalaku lalu memberikan jaketnya

Aku udah mau menolak tapi Captain sudah langsung menyalakan mesin, jadilah kupakai jaket kulitnya yang sama persis seperti punyaku

*********************************************************************

 

‘ Ini dimana?’ white menyerahkan helm ketanganku setelah mengibaskan rambutnya

‘tempat makan, ayo masuk’ kuusap poninya dan melangkah masuk

‘aku juga tau ini tempat makan, kalo tempat ngubur namanya pemakaman’ White cemberut yang menurutku malah membuat wajahnya semakin menarik

‘hahaha, bisa juga ya loe bercanda, silahkan duduk dan ini menunya. pesan aja bebas’

aku mencoba sesantai mungkin padahal jantungku seperti lomba gong berantai

‘so, kamu ngajak makan tiba tiba kenapa?’ white bertanya setelah pelayan pergi dengan pesanan kami

‘hah? maksudnya kenapa tiba tiba gue ngajak makan loe, gitu?’ senyumku terkulum

‘iya, hahaha maaf..aku cenderung blibet kalo gugup’ white jengah

‘ngga papa, gue juga gugup kok cuma gue leih pinter acting aja dibanding elo’ aku tersenyum simpul

‘ok. kenapa gue tiba tiba ngajak loe makan? hem..’ kuusap tanganku dan melirik white

‘mungkin karena hampir sebulanan ini baju kita sama semua, mungkin karena loe terlalu lucu buat jadi penjaga minimart, mungkin juga gue gila sendiri karena lama lama suka liat elo, mungkin gue ngga tau kalo habis ngomong ini gue ditabok, mungkin karena gue ngga tau loe straight apa ngga, mungkin.’ kuucapkan semua dalam satu napas cem Eminem lagi lomba syalawat

‘so, mungkin ngga kita?’ kuulangi lagi dgn wajah white yang kini tampak cengo, bengong.

‘erm…ehm…sorry bisa diulang? aku cuma denger mungkin’ white tampak ngga enakan

‘intinya cuma itu kok, mungkin ngga?’ kuulangi lagi pertanyaanku

White diam. sejuta perasaan terbaca diwajahnya. yang paling dominan tentunya rasa ngga enakan karena ngga mendengar apa yang kukatakan

”ehm…mungkin kali ya? sorry, aku beneran ngga dengar kamu tadi ngomong apa’ white mengusap dahinya

‘selebihnya ngga penting kok. yang penting, kita mungkin khan?’ aku tersenyum lebar

‘kenapa aku ngerasa ada yang miss ya?’ white masih berusaha mencerna, untung pelayan datang membawa pesanan kita

‘met makan white’ aku tersenyum.

*********************************************************************

‘trus abis makan loe balik?’ Ohm melotot dari balik mesin kasir

‘ya iyalah. emang mau ngapain lagi? check in?’ aku balas melotot

‘ya kalo otak loe bener. Loe tau ngga? kalo loe terus begini, nanti cucu gue punya cucu baru loe punya pacar!’ Ohm mencibir

‘Loh white punya pacar?’ Captain berdiri didepan meja kasir entah kapan masuknya

Jawaban yang sudah diujung lidahku tertelan melihat Captain memakai kemeja hitam dengan kaos biru tosaca dan chino coklat.

Sama seperti yang kupakai.

‘Udah. makanya hari ini dia pake baju samaan’ Ohm mencibir

‘Ohya? gue dong pacarnya’ captain ketawa

‘please deh becandaannya ngga lucu’ kesal aku masuk ke ruangan belakang

‘Kemaren loe bilang kita mungkin’ captain mengejarku ke ruangan belakang

‘kemaren aku ngga tau kamu ngo..’ucapanku terhenti. wajahku serasa deket kompor

‘jadi maksudnya kita mungkin..itu..kamu..aku..’

Captain tersenyum menatapku, ‘iya itu maksud gue’

‘oh.’

‘yes. oh’ Captain maju, bibirnya menyapu bibirku lembut

dan semua gelap.

‘white?!white?! Ohm!! tolongin gue si white pingsan nih’

The end.

 

My version on zico’s song mv.

and it’s a mess i know. forgive me, am learning how to write again.

baby steps. baby steps.

 

 

Europe series: Volendam [AU]

Yesterday: Den Haag

Natt mendapati adiknya merenung di meja makan, jam belum menyentuh pukul 8 bahkan diluar masih gelap

‘Bengong kok pagi pagi’ Natt menyalakan lampu dapur

‘Masih jetlag P’ Captain beranjak dan memeluk kakaknya

‘Trus tumben amat meluk meluk?’ Natt berhenti mengambil frypan

‘Dia kesini buat bulan madu’ suara Captain tertutup gulungan rambut kakaknya

‘Siapa yang ngadu?’ Natt menjauhkan kepalanya dari Captain

Captain menghela napas, melepaskan kakaknya dan kembali ke sofa

‘P’white…dia kesini buat bulan madu’

Natt meletakkan frypan diatas kompor listrik lalu duduk disebelah adiknya

‘Dan kamu peduli karena?’

Captain mencoba tidak menatap wajah kakaknya karena dia tidak tahu harus menjawab apa

‘Just passed you the information P..’

‘You like him’

Sebuah pernyataan bukan pertanyaan

‘Who doesn’t? Straight guy is aphrodisiac’

Natt mengangkat alisnya

‘Aku balik tidur ya p’…. Hari ini mau ke volendam’

*******************

White keluar dari central dengan langkah langkah panjang

Selain dingin juga karena dia ngga sabar ketemu Captain

Ngga sampai lima menit dia sudah berdiri didepan pintu rumah Captain

Terrrrrrrrrrrt

White mengusap telapak tangannya sambil menunggu pintu dibuka

‘White! Pagi sekali kamu datang’ P’Natt tampak terkejut melihat dirinya

Baru saat itu White sadar…. Dia kepagian. Terlalu pagi malah.

‘er..saya ..tadi..’ White panik cari alasan masuk akal selain dia ngga sabar ketemu Captain

‘ayo masuk sebelum kamu beku’  P’natt ketawa dan menarik tangan White kedalam

‘Captain belum bangun P?’ White melepas jaketnya

‘Well hello’ Arthur suami P’natt menyapanya

‘ah..hello’ White menangkupkan tangannya, agak sungkan

‘udah…saya bikinin coklat panas mau?’ P’Natt jinjit mengambil gelas dilemari diatas kepalanya

‘udah bangun dari tadi subuh P’ tangan Captain terulur mengambil gelas diatas kepala kakaknya yang mungil lebih cepat dari Arthur yang sudah berdiri

‘you guys want to go somewhere far? since it’s still 10 am’ Arthur bercanda yang membuat White semakin menunduk

‘he wants to take me to Paris P’ Captain menimpali

‘stop it both of you. don’t mind them White, here is your choco” P’Natt menepuk tangan suaminya yang sekarang tertawa bersama Captain

‘today is volendam P’ White menjawab pelan

‘you can take my car if you want’ Arthur menawarkan

Captain langsung memeluk kakak iparnya, ‘I LOVE YOU!’

‘only for today! ONLY FOR TODAY’  Arthur mendorong badan Captain

White menatap keakraban mereka dengan senyum tipis

‘Mau dibuatkan makan siang atau kalian mau makan siang disana?’ Natt tersenyum

‘Ngga usah P’, biar White traktir aku hahaha’ Captain mengedipkan matanya

‘iya, nanti biar saya mentraktir Captain P’ white mengangguk polos

P’Natt tidak melewatkan tatapan yang diberikan Captain ke White

‘don’t play with fire’ P’Natt membelai punggung adiknya, lembut

Captain menatap kakaknya sebelum menarik napas, kembali melayangkan padangannya ke White dan P’Art yang sedang ngobrol, ‘aku cuma ingin apa yang P’ punya dengan P’Art’

‘kamu punya. Dengan aku’ P’Natt memeluk adiknya , ‘aku sayang kamu’

Captain tersenyum, mencium pucuk kepala kakaknya yang menempel didadanya

‘aku juga sayang kamu, i promise not to get burn’

Lewat sudut matanya White melihat kakak adik yang sedang berpelukan

‘they always close like that’ P’Arthur tersenyum

‘ha? oh…’ white tertawa canggung

‘ini coklat loe, gue ngambil tas dulu’ Captain menaruh gelas dan beranjak ke kamarnya

Ngga sampai 5 menit captain udah turun lagi menenteng ranselnya, memasukkan 2 botol air mineral dan kotak yang sudah disiapkan kakaknya  semua kedalam ranselnya

‘shall we?’ White berdiri melihat captain memakai ranselnya

‘drive safe’ P’Arthur memberikan kunci

‘I will!’ Captain cengengesan

Kunci diberikan ke white

‘heeeeeey’ captain cemberut

‘drive safe N’White’ P’Natt memeluk White lalu adiknya

‘ini semacam aku mau kemana ya.. padahal cuma ke volendam doang’  Captain ngomel

‘sana pergi!’ P’Natt mendorong badan adiknya keluar pintu yang sudah dibuka suaminya

‘daaaaaaaaaaaaaagh P’ Captain melambaikan tangan, lebay

************************************ **************

‘harusnya tuh elo parkir dulu P’, kalo ngga ni GPS ngga ngomong2′ Captain ngedumel sambil masukin alamat toko di volendam

‘dari centraal aku tau kalo mau ke highwaynya, atau ngga usah pake GPS aja?’ White tersenyum tipis

‘dih. ngobroool dong dari tadi, ini gue ampe ubanan cari alamat’ Captain melotot

‘hahahhahaha maaf..soalnya kamu keliatan serius banget’ White ketawa

‘ gue itu emang cuma punya 2 muka, serius sama ganteng’ Captain meletakkan GPS didashboard

‘sama dong’ White mengatur letak GPS untuk dia lebih mudah melihat

‘loe juga serius sama ganteng, gitu?’

‘Enggalah…aku ganteng dan ganteng banget’ White ketawa, Captain mendengus

‘itu, gue udah masukin alamat toko keju’

‘Iya, makasih ya’

‘tapi di Rotterdam’

‘Ngga papa kita jalan jalan’

Kesal, Captain memukul bahu White

‘Hey! bahaya tau kekerasan pada sopir’

‘Dih! lebay!’ Captain melotot, White menoleh

Mereka tertawa

‘Makasih ya mau nemenin aku ke Volendam’ White membuka jendela mobil dan menghirup udah segar akhir musim dingin

‘Gue sih selama gratis, ngga masyaaaaaaaaaaaaaalah’ Captain nyengir dan membuka bekal yang tadi dibuat P’Natt

‘Astaga, kamu udah lapar?’ White terperangah

‘ini breakfast. sa-ra-pan P’. jangan banyak protes, nyetir aja’ Captain ngunyah sandwich dengan bahagia

White melirik dan baru terasa perutnya agak perih

lebay banget sih ni perut, saat begini malah perih! kemaren kemaren engga.

White melirik lagi dan kaget melihat sandwich terulur disamping pipinya

‘loe nyetir P’, ngga bisa megang. mau ngga?’ captain masih mengulurkan tangannya

White menggigit sandwich tanpa melepaskan pandangan dari jalanan

‘Jangan nengok, ada saus dipipi loe’ Captain mengelap pipi White

‘erm..makasih’ White entah kenapa merasa jengah

Dalam hitungan menit sandwich lenyap diperut mereka masing masing, Captain merapikan box dan remahan sandwich sebelum menyalakan radio

Baru 2 lagu mereka dengar sudah tampak marka jalan bertuliskan: Volendam

‘Wah cepet juga ya?’ Captain menatap sekelilingnya dengan antusias

tampak deretan rumah seperti rumah liliput yang dipisahkan oleh kanal kanal kecil

‘bagus banget kanalnya, kaya di Venice’ Captain sibuk memotret dengan handphonenya

‘kamu udah pernah ke Venice?’ White bertanya, semangat

‘Belom’

PLAK! reflek tangan White memukul punggung Captain yang masih asyik memotret jalanan

‘Apaan sih pake mukul mukul?’ captain berbalik, kesal

‘aku kira kamu udah pernah ke Venice!’ White menjawab ngga kalah kesal

‘Ya emang gue ngga pernah baca? ngga pernah googling? ringan amat tangannya’ Captain ngedumel sambil menggesekkan punggungnya ke bangku untuk ngurangin rasa pedih

White melirik, rasa bersalah menghinggapi, ‘Maaf ya…sakit banget?’

‘ya menurut loe? coba loe dipukul kaya gitu’

‘sorry..’ tangan white terulur dan mengusap punggung Captain lembut, mukanya masih menatap lurus ke jalanan

‘masih sakit?’ White bertanya sambil terus mengusap punggung Captain

‘erhah..ehem…engga’ Captaint terbatuk sebelum menjawab, wajahnya berpaling melihat pemandangan jalan disampingnya

Mereka melanjutkan perjalanan dalam diam

‘Nah…Sampai’ white memecahkan keheningan, ‘kita cari parki…dapet!’ White memarkir mobilnya didepan toko souvenir, pas didepan gang menuju toko toko khas yang menjadi trademark Volendam

‘uwaaah’ Captain keluar sambil meluruskan badannya, dikutin oleh White

bird

‘eh itu apaan? kok banyak yang ngantri?’

White melihat arah pandangan Captain dan tertawa

‘kamu emang ngga bisa jauh jauh dari makanan ya? ayo’ White jalan mendahului

Captain tertawa senang dan ternyata tempat yang ditunjuk itu adalah snack bar yang menawarkan berbagai snack hangat dengan paduan keju

‘Mau asin apa manis?’ Captain yang memang lebih tinggi dari kumpulan pengantri bisa lebih leluasa melihat menu yang tertera dikaca

‘Manis!’ White menjawab cepat

‘Kalau manis itu gimana sih tulisan Belandanya?’ Captain menoleh bingung

‘halah, tau gitu aku aja yang baca. Gede badan doang’ White mendorong badan Captain dan membaca menu

‘my body is not the only thing big on me P’ Captain nyengir bandel

beberapa pria yang mengantri menatap Captain dengan tertarik

‘iya, satu lagi nafsu makan kamu’ White menjawab polos

Captain tertawa dan reflek memeluk white , ‘gue yang asin deh babe’

‘apaan sih’ White berkelit, jengah. Captain masih ketawa

White melihat beberapa pria terang terangan menatap Captain, entah kenapa ada rasa kesal melihat Captain yang bertingkah cari perhatian

‘Kamu aja yang ngantri!’ White melangkah keluar dari antrian

‘hey..khan gue ngga bisa bahasa Belanda’ Captain menahan tangan White

‘ok, sorry..gue berlebihan. tapi beneran gue ngga ngerti mesennya’ Captain melepas tangannya melihat ekspresi White

White melihat beberapa pria sudah tidak melihat Captain dengan terang terangan lagi

walau mereka masih mencuri pandang

kembali rasa bersalah menghinggapi White

‘kamu mau yang asin kan?’ white bertanya dicounter

‘he eh’ Captain berdiri disamping White yang fasih banget mesen

Keluar dari Snack Bar White mengajak Captain jalan jalan seputar Volendam

‘Ini apa sih? Enak banget’ Captain ngunyah dengan semangat

‘Keju goreng, aku mau cobain dong’ White mengambil dari tangan Captain

Mereka makan sambil melihat kanan kiri, sesekali White berhenti dan berbicara dengan penjaga toko

‘Loe belajar bahasa belanda ya P? Jago amat ngobrolnya’ Captain mengangguk ke arah penjaga toko souvenir yang baru aja diajak ngobrol White

‘Mamaku orang Belanda’ White melanjutkan jalan kali ini kearah dermaga

‘Woaaaa serius? Tapi berarti loe ngikut bokap ya? Soalnya ngga ada bule bulenya’ Captain nyengir

‘Hahahahahha sebenernya aku mirip banget mama, karenaaa mamaku Thai’s born Dutch’ White duduk disalah satu bangku kearah laut

‘Oh … Trus tunangan yang kemarin harusnya ikut orang Belanda?’ Captain sekasual mungkin menanyakan soal -tunangan-

White memasukkan tangannya ke jaket dan menatap jauh ke laut

‘Kalo ngga mau jawab juga ngga pa…’

‘Tunangan ya? Orang Thailand kok, cantik. Putih kaya kamu’ White masih menatap jauh

Captain udah mau membuka mulut tapi diam lagi

‘Tapi yang namanya belum berjodoh ya seperti itu’ White tersenyum, menatap Captain

‘Ngga papa … Bagus seperti sekarang sebelum terlanjur. Diluar sana pasti ada yang memang diciptakan buat elo, yang menerima loe seperti apa adanya loe’ Captain menepuk bahu White

‘Seperti apa adanya aku? Hahaha kamu bisa wise juga ya? Kamu sendiri, ada pacarnya?’ White mundur bersandar ke bangku

‘Gue? Belom hahahahaha’ Captain ketawa canggung

‘Masa? Cowok seganteng kamu?’

‘Masa gue ganteng?’ Captain balik menggoda

‘Loh emang kamu ngga tau kamu ganteng?’ White tertawa

‘Hahahahaha tau sih heniwei, gue belum punya pacar karena menurut gue pacaran itu semacam obligasi. Harus ada aturannya, malam minggu musti ngapel, tiap hari musti komunikasi, belum menye menyenya, obligasilah’ Captain meluruskan kakinya

‘Loh kok obligasi? Bukannya kalo pacaran itu karena saling suka? Dan karena suka kita melakukan segala sesuatu agar orang yang kita suka bahagia?’ White tampak heran

‘Itu dia, terkadang kalo pacaran yang tadinya dilakukan karena suka malah jadi keharusan, karena suka nelpon siang jadi harus nelpon setiap makan siang, karena suka ketemu pas weekend jadi harus ketemuan tiap weekend, akhirnya jadi rutinitas iya ngga?’ Captain menatap White

‘Engga’ White menggeleng

‘Ya susah sih ya jelasin sama orang yang suka pacaran’

Entah kenapa White ngga suka mendengar nada jawaban Captain

‘Kenapa kayaknya jelek banget buat kamu orang yang suka pacaran? Kalo dari hati kita menyukai, ngga ada namanya jadi kewajiban’

Captain menarik napas dan melihat kedepan

‘Oke, itu hak elo untuk seperti itu tapi kalo loe tanya gue, gue ngga cocok dengan pacaran. Buat gue kalo kita saling suka ya jalani aja seperti biasa tapi dengen beberapa kelebihan, contoh, kita masih bisa berteman tapi ditambah ciuman jadi bila salah satu pihak udah ngga merasa suka, ngga ada “kewajiban” untuk terus bertahan, jadi bisa balik ke berteman tanpa ada pihak yang disakiti’

Captain menoleh dan melihat raut bingung diwajah White

‘Kamu ngga pernah jatuh cinta ya?’ White bertanya heran

‘Loe ngga pernah friend with benefits-an?’ Captain balik nanya

‘Jadi maksud kamu friend with benefits ngga bakalan jatuh cinta?’ White memicing

Captain tersenyum,’engga’

Mata White melebar,’sama sekali?’

‘Kenapa? Loe mau nyobain?’

White mendelik,’ nyobain? Maksudnya sama kamu?’

Captain mengangguk

‘You’re crazy! Aku pria!’

‘And i’m gay, so?’

Mata White membulat sebesarnya, mata Captain lekat menantang

‘Kamu gila’ White berdiri, membuang bungkusan snack ke tong sampah

‘Loh kok gila? Gimana loe bisa menafikan teori gue kalo loe belum pernah nyobain?’ Captain ikutan berdiri

‘Dan kenapa harus aku yang nyobain kalo kamu sendiri ngga pernah jatuh cinta?’ White berjalan cepat

‘Then make me’

Ucapan Captain menghentikan langkah White

‘Make you what? Fall in love? That is absurd!’ White ngga peduli nada suaranya yang meninggi

‘How about this, selama dieropa let’s be friend with benefits, kalo loe ngga nyaman kita kembali jadi teman no hurt feelings, kalo gue jadi jatuh cinta let’s say sama elo, kita kembali jadi teman no hurt feelings juga, gimana?’ Captain bertanya perlahan

‘Aku pria’ White menjawab dingin

‘Makanya gue bilang no hurt feelings, gue janji’ Captain mengangkat tangannya seperti sumpah pramuka

White masih menatap Captain sangsi

‘I swear, cross my heart and hope to die’ Captain meletakkan tangannya didada

‘Trus benefitsnya seperti apa? Ciuman? Pegang pegang?’ White bertanya masih dengan nada tinggi

‘Pastinya, taaaapiii gue ngga akan melakukan apapun, APA PUN yang elo ngga mau atau ijinkan’ Captain memasang muka lempeng

‘Kenapa?’ Kali ini White bertanya dengan pelan

‘Kenapa? Karena loe pernah dan masih jatuh cinta. Gue pengen tau rasanya dijatuh cintai atau yah paling engga dekat dengan orang yang tau rasa jatuh cinta. Because i don’t think i’m capable of falling in love’ Captain tersenyum

Dan disana, pada saat itu White melihat kilatan sedih dimata Captain, sekilas tapi terlihat

‘Don’t falling in love with me’ White menatap Captain

‘Jangan ge er duluan’ Captain tertawa

‘Say it.’ White bersikeras

‘Okeee, gue ngga akan jatuh cinta sama elo. Deal?’ Captain mengulurkan tangannya

‘Oke then, Let’s be each other benefits’ White menarik napas sambil menjabat tangan Captain

‘Loe juga jangan jatuh cinta sama gue’ Captain nyengir

‘Please, you’re a man’ White mendengus dan lanjut jalan

Captain menatap punggung White yang menjauh

‘Exactly. I’m a man’ Captain berucap lirih sebelum menyusul langkah White

Rider

are you my Ride

‘Oi! Sorry tadi gue lagi nyetir…ok ok gue taro mobil dulu ya’

Kulepas bluetooth dan meraih remote untuk membuka gerbang

Mataku mengerut melihat ipad dibangku belakang

Setelah memarkir mobil, kuraih ipad tersebut dan mengunci mobil

Kutekan tombol ditengah dan hampir keselek melihat wallpaper gambar  pria setengah telanjang

Slide to unlock

Kenapa pas banget nih tulisan dibagian ini?

Kuscroll recent calls

Tert … Tert …

‘Halo?’

‘Halo, Khun? Maaf ipad anda tertinggal dimobil’

Kulambaikan tangan ke Ohm yang mau mengajakku bicara

‘Oh boleh, nanti saya dikabari saja dimana ketemunya, oh baik…iya sama sama khun’ kututup telepon dan menghampiri Ohm

‘Loe tadi bawa mobil Pete?’ Ohm memberikan laporan rental hari ini

‘Iya semalem dia drop dirumah gue katanya ada urusan mendadak ngga sempet balik ke kantor. Ini Pete keluar bawa mobil Ngern?’ Aku menoleh

‘Maksud loe keluar? Ngern ngga clock in, makanya gue heran tiba tiba tadi Pete yang log’

Kami berpandangan cukup lama

‘Ini anak berdua kenapa sih?’ Aku menggeleng, kesal

‘Mana gue tau? Cuma tadi P’Ann gosip katanya semalam mereka berantem hebat dikantor’ Ohm maju dan berbisik

‘Loe kaya emak emak.’ Kudorong mundur jidatnya

‘Capt, beneran deh loe kudu beresin mereka berdua, kalo ngga, bakal kaya gini terus’

Kututup buku laporan rental

‘Kalo gue yang beresin, fungsi loe sebagai manager disini apaan?’

‘Ngingetin elo buat beresin beginian’ Ohm nyengir

Tert…tert …

Kulirik hapeku

‘Halo? Oh iya Khun … Baik, saya segera meluncur’

Kututup telpon didepan alis Ohm yang naik setinggi cita cita

‘Loe log lagi?’

‘Ada yang ketinggalan barang dimobil’ kujawab singkat

‘Itu si Per sekalian keluar, ngga nitip dia aja?’

‘Ngga enak, orangnya taunya gue’

Sekarang alis Ohm malah ngalah ngalahin cita cita saking tingginya

‘Trus fungsi loe sebagai Managing Director nganter nganterin barang yang ketinggalan?’

Aku keluar tanpa membalas sindiran Ohm

Dijalan kuketik sms kalau aku udah dijalan dan kira kira 10 menit lagi sampai

‘Ok, hati hati’

Dahiku berkerut membaca balasannya

Ngga berapa lama ada sms masuk

‘Maaf, salah kirim’

Entah kenapa aku tersenyum.

Dilobby gedung aku tidak melihat sosok penumpang yang tadi, kucoba telpon tapi tidak diangkat

Kuparkir mobil didepan lobby dan mengirimkan sms kalau aku sudah dilobby

‘Maaf, bisa tunggu sebentar? 10menit lagi selesai’

Kubaca balasannya, kumatikan mesin.

Mataku melihat logo coffeeshop favoritku, kuputuskan untuk ngopi sambil nunggu

Memasuki coffeeshop kunaikkan aviatorku

‘Selamat siang, dengan Dream mau pesan apa?’

‘Ice americano’ aku tersenyum

‘Tall? Grande?’

‘Grande’ kukeluarkan kartu langgananku

‘Atas nama?’

‘Captain’ kumasukkan kartu langgananku dan duduk dibangku terdekat dari counter

Penumpangku duduk persis didepanku

‘Ah, sawatdee Khun’ reflek aku berdiri dan menangkupkan tanganku

‘Ah … Sawatdee’ penumpang itu tampak jengah, beberapa temannya ikutan menatapku dengan senyum

‘Ah maaf, saya pikir masih lama menunggu jadi saya memesan kopi’ entah kenapa aku harus menjelaskan ini

‘Menunggu? Menunggu P’white?’ Salah satu teman penumpangku menatapku heran

‘Ah iya maaf, saya sopir Khun White’

‘Dia driver aku’

Kami berbarengan berbicara

‘SOPIR?!!’ Teman teman White kompak berseru

‘Nemu dimana sopir begini?’ Salah satu temannya menatapku lekat

‘ICE AMERICANO KHUN CAPTAIN’ namaku disebut dicounter

‘Ah … Saya sebentar..’kutunjuk counter sambil menatap White sebelum berjalan mengambil minumanku

‘Khun, tunggu disini, saya ambil barangnya. Permisi’ kutangkupkan tangan ke White dan teman temannya lalu berjalan keluar

‘Bareng aja, daripada bolak balik’ White berdiri

‘Oh oke’ aku tersenyum

‘Gila ganteng banget!’ Salah satu temannya berbisik, tapi kenceng

‘Bohong banget supir, gue rasa gebetan’ ini juga berbisik, tapi kenceng

Sebisa mungkin kutahan ketawaku melihat White melotot sejadinya ke teman temannya

‘Sorry, teman teman saya kadang suka keterlaluan bercandanya’ White tampak kesal

‘Ngga papa Khun, udah biasa’kudorong pintu keluar

‘Udah biasa dibilang ganteng?’ White menatapku heran

Aku menatap dia lebih heran lagi

‘Bukan .., maksudnya … Udah biasa bercanda’

Sepersekian detik kami saling menatap

Pertama mata White membesar

Kedua pipinya merona

Ketiga , ‘maaf saya ngga maksud’

‘MAKSUD JUGA NGGA PAPA KALEEE’ teman teman White berseru dari kursi mereka

Kudorong  pintu dan keluar,sambil tersenyum

‘Iya saya tau kok Khun cuma bercanda. Tunggu sebentar disini ya saya ambil ipadnya’

Aku jalan ke mobil dan mengambil ipad milik White

‘Ini Khun’ kuserahkan ipad ketangan White

‘Terimakasih ya, terimakasih’ White menangkupkan tangannya

‘Iya Khun sama sama, saya duluan’ kutangkupkan tangan dan berbalik

‘P’Capt!’ Langkahku terhenti

P’Capt? P’CAPT??

‘Iya Khun?’ Sumpah ini susah banget nahan senyuuuummm beneraaaaan

‘Kalo ada waktu saya mau ngajak P’ makan malam’

Apa? gimana? Dimakan malam malam? Eh gimana?

‘Hah?’

White berdehem liat aku melongo

‘Maksudnya saya mau traktir makan, kapan P’ ada waktu, sebagai rasa terimakasih saya’ White menjelaskan perlahan

‘Malam malam?’ Entah kenapa rasanya kapasitas otak lagi paceklik banget

‘Siang siang juga boleh’ White menjawab cepat

‘Oh, hari ini?’ Aku mencoba mengingat hari ini ada jadwal apa selain ngantor

‘Kapan P’ ada waktunya’ White tersenyum

‘Malam sepertinya bisa’ kepalaku masih mengingat kegiatanku hari ini

‘Ok, nanti kita message-an. Terimakasih sekali lagi’ White menangkupkan tangan dan berjalan balik ke dalam coffeeshop

Senyumku masih lebar banget waktu hapeku bergetar

‘Ha~lo’ kunyalakan mesin

‘Loe dimana? Ngern ngamuk dikantor loker Pete udah abis diancurin’ suara Ohm terdengar tanpa titik koma

Haelah baru juga bahagia

‘Gue udah otw, loe tlp Pete. Sekarang.’ Setelah kudengar jawaban Ohm kumatikan hape

Mobil kumundurkan tapi aku sedikit nganga pas melihat kebelakang

Semua teman White berdiri dikaca sambil melambaikan tangan kearahku, bahkan ada beberapa yang mengirimkan ciuman jauh

Sebelum keluar dari lobby gedung, kulambaikan tangan kearah mereka dengan senyum termanisku

Semanis sosok yang duduk dibelakang gerombolan heboh temannya yang nempel dikaca, sosok yang tampak tekun membaca ….

Buku menu.

Aku tertawa dan menyesal kenapa makan malam harus pukul 7 malam. Kenapa ngga sekarang aja.

we’re Riding

Ride

Terburu buru kuraih kunci mobil

‘Ah fuck!’ Aku teringat mobil lagi dibengkel

Masih dengan kesal kubuka aplikasi dihandphoneku

2 menit.

Perfect.

Dengan telepon terhimpit diantara kuping dan bahu, kuambil tas kerjaku dan keluar dari rumah

‘Halo? P’ posisi dimana ya?’ Kukunci pintu, keluar gerbang dan mendapati Toyota Rush didepan rumahku

Kumasukkan hp ke tas dan membuka pintu mobil

‘P’Captain?’

‘Khun White?’

Kurasa untuk sepersekian detik aku sempat terbengong

Menoleh dari bangku driver dengan kacamata aviator menutup hampir keseluruhan matanya adalah pria tertampan yang pernah kutemui

Dan percayalah, sebagai editor in chief Altittude, aku udah ketemu jutaan pria tampan

‘Erm .. Ke Patunam’

‘Baik. Saya start tripnya Khun’

Kukeluarkan ipad dari tas tanpa melewatkan melihat tangan dengan penampakan veins, sigap memutar kemudi

Kutelan ludahku dan pasrah, terang terangan kulihat sosoknya dari samping

Kemeja kotak kotak biru diatas kaos putih polos, tangan hanya dihias arloji (tapi dengan dekorasi veins dimana mana, syit), jeans biru pudar

Entah sudah berapa kali kutelan ludahku setiap melihat tangannya mengoper persneling

‘Khun, kita sudah dilobby’

Kuangkat mataku dari persneling dan mendapati aviator menatapku dari kaca spion

‘Ha? Oh lobby! Ah …. Terimakasih’ terburu buru aku keluar sebelum dia melihat warna merah menguasai wajahku

Didalam lift baru aku bisa menghembuskan napasku

Ini hari apa sih? Tadi itu apaan?

the perks of being a Rider

TGIF LOVEEE

Because i bored waiting for my ride

The Space between (AU|oneshots)

Pernah ngga kalian suka kepada seseorang tapi orang itu tidak tahu sama sekali, atau bahkan lebih parah orang tersebut bahkan tidak tau kalian bernapas di dunia yang sama?

Pernah?

well…sekarang coba bayangkan ada seseorang diluar sana juga melakukan hal yang sama dengan kalian, terhadap diri kalian.

Tidak bisa?

kenapa tidak? bahkan dia bernapas didunia yang sama saja kalian tidak tau.

Tidak mungkin?

apa sih yang tidak mungkin bila kalian melakukan hal yang sama?

percayalah apapun yang kalian rasakan terhadap orang lain apalagi itu cinta, diluar sana ada orang yang merasakan hal yang sama persis dengan kalian, terhadap kalian

cuma kalian tidak menyadarinya …..

*********************************

‘pagiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiii ‘ Captain tersenyum lebar kesemua teman sekantornya

‘insentif udah turun?’ Pham mendongak dari kubikelnya

‘hah?udah turun?? kapan? kok gue ngga tau?’ Captain melotot

‘trus loe kenapa pagi pagi, tanggal segini nyengir ngga jelas?’ Pham melotot ngga kalah ganas

‘Monyong!’ Captain memaki, kesal

‘Chonlatorn! udah dateng belum dia?’ Muka P’Satis nongol dari ruangannya

‘udaaaaaaaaaaaah’ Captain meraih buku meetingnya dan menghambur ke ruangan P’Satis

‘Kenapa kamu senyum senyum?’ P’Satis menatap heran

‘udah turun insentif?’ Khom yang sudah diruangan bertanya

‘apa sih? hubungannya apa gue senyum sama insentif? ngga bisa banget gue menyapa kalian dengan tulus, ceria dan penuh tawa?’ Captain mendengus kesal

‘loe bahagia kalo punya duit’ cela Ohm yang disambut tawa seruangan

‘udah, udah. Kita bahas proyek taman kota’ P’Satis duduk setelah terlebih dahulu menggetok kepala Captain yang sedang memukul bahu Ohm

Meeting mingguan baru berjalan sejam waktu Sherry mengetuk pintu ruangan

‘Makan siang ya sher?’ Captain ngomong barengan dengan Ohm

‘ngarep! ini ada paket buat P’Capt’ Sherry mendengus

‘bawa siniiiiii’ khom, per dan ohm koor

‘ok’ Sherry tersenyum manis ke arah Per sebelum keluar ruangan

‘ciyeeeee Per’ kali ini Captain, Khom dan Ohm yang koor

‘kampret’ Per mengumpat pelan pas banget Sherry masuk keruangan membawa kotak coklat

‘belanja sis?’ ledek Ohm yang dicuekin Captain ,’ makasih ya sher’

‘sama sama PCapt’ Sherry sekali lagi tersenyum, kearah Per.

‘beli apa kamu?’ bahkan P’Satis aja kepo

‘lupa P’.. saking kemaren pengen buang duit banget’ jawaban Captain membuahkan lemparan kertas dari P’Satis yang disambut ketawa yang lainnya

‘buka dong babe..’ Ohm membujuk manja, mata berkedip genit

Captain mau ngga mau ketawa dan membuka paket itu

dan matanya melotot. tangannya mengambil isi paket dengan horor

satu ruangan meledak. ngakak.

‘saya ngga tau kamu suka pake G-string’ P’Satis susah payah mengontrol suaranya.

dan gagal.

‘hahahahhahahahaha ini belalai gajah kan?’ Khon ngakak ngga berenti

‘babe kamu nakal~~ nakal~~’ Ohm memukul bahu Captain yang masih mematung, dengan centil, tawa seruangan makin membahana

Muka Captain masih terbelalak, horor.

*****************************************

‘Pagi’ Nawat menyapa Puen

“Pagi P’… tadi ada paket buat P’Nawat aku taruh dimeja sama proposal budget dari vendor ya’ Puen tersenyum

‘Ohya? thank you. anak anak AE udah pada datang? kalo udah nanti kita briefing events jam 10 ya’ Nawat tersenyum dan masuk keruangannya

dimejanya terdapat beberapa clear folder warna warni dan sebuah kotak coklat

tersenyum Nawat membuka kotak coklat tersebut dan alisnya bertaut

‘Puen? keruangan saya ‘ Nawat memencet interkom

‘Iya P’? Puen masuk membawa notes pink

‘ini paket buat saya?’ Nawat melambaikan kotak coklat yang tadi dimejanya

‘iya P… disitu ditulis: for Captain’ Puen menjawab bingung karena memang bossnya itu dikenal dengan sebutan Kapten soalnya kalo megang event galaknya kaya tentara

‘oh. ok. ‘Nawat masih menatap kotak itu dengan heran

‘ada yang lain P’?’ Puen bertanya ragu ragu

‘apa? oh. engga. jangan lupa untuk meeting nanti’ Nawat melambaikan tangannya

‘er..baik P…’ Puen keluar masih dengan raut muka bingung

Nawat mengeluarkan beberapa majalah dengan cover pria pria ganteng setengah telanjang

dia mengecek nama dan nomor telepon yang tertera dikotak tersebut dan meraih handphonenya

tut …..

tut ….

tut ….

dia mencoba sekali lagi

tut….

tut ….

tu.. ‘halo?’

Nawat agak sedikit terkejut mendengar suara cowok

‘halo?’ sekali lagi terdengar suara dari seberang sana

‘er..halo? ini …. captain chonlatorn?’ Nawat membaca nama yang tertera dikotak

‘iya saya sendiri, ini siapa?’

‘saya Nawat. saya menerima paket dengan nama dan nomor telepon anda dikantor saya’

‘oh! saya juga menerima paket bukan milik saya atas nama … ‘ terdengar suara kresek kertas digeser. ‘Kap..ten white? itu anda bukan?’

‘iya! itu saya! Nawat menjawab cepat, terlalu antusias.

kemudian rasa dingin menyebar ditengkuknya

‘anda membuka paket saya?’ suara Nawat sedingin tengkuknya

‘hah?ya enggalah!ngapain gue buka barang bukan punya gue?’ suara Captain terdengar terlalu cepat

‘trus kok tau itu bukan punya anda?’ Nawat berkacak pinggang

‘kan nama dikotaknya beda! kok loe jadi nuduh gue?’ sekarang Captain terdengar defensif

‘Saya bukan menuduh anda, saya hanya bertanya. Lokasi anda dimana biar saya ambil nanti sore atau kalau anda keluar kita bisa ketemu dimana?’ Nawat masih berkacak pinggang

‘gue dikantor, The 101 Bangkok, lantai 17 suite 609’ kali ini Captain terdenger judes

dahi Nawat berkerut, ‘Saya juga di 101 lantai 17 suite 606’

‘oh Starevents? gue di ThisAndThat creative design. jam makan siang aja kita ketemu di Smoking area?’ Captain mengusulkan

‘Ok. Jangan buka paket saya’ Nawat melotot kehandphonenya sebelum memutuskan percakapan

Nawat menatap majalah yang tergeletak di mejanya berpikir

Cowok apa yang suka baca majalah isinya gambar cowok cowok setengah telanjang?

********************************************

Belum jam 12 Captain udah melesat keluar kantor, tangannya menjinjing kotak yang tadi pagi sukses bikin malu setengah mati

Sejujurnya Captain ngga merokok cuma yang kepikiran tadi ya cuma smoking area, terpaksa deh sekarang dia celingukan di lautan asap rokok (lebayyy)

Hasil pantauan panoramic 360derajat matanya tidak berhasil menemukan pria yang juga menjinjing kotak dengan ukuran yang seperti dia jinjing

‘Captain Chonlatorn?’

Captain menoleh cepat dan hampir kejengkang

Ini manusia apa porcelain? Putih amat.

‘Kapten White?’

‘Mana punya saya?’ Nawat mengacuhkan pertanyaan Captain dan mengulurkan kotak yang mirip dengan yang dipegang Captain

‘Tapi gue ngga yakin ini punya loe’ kepala Captain menggeleng ragu ragu

‘Kenapa? Namanya bukan nama saya?’ Nawat jadi khawatir juga, jangan jangan dia salah lagi

‘Namanya sih bener, Kapten White … Tapi …’ Mata Captain turun kebawah pinggang Nawat

Reflek Nawat nunduk mengikuti arah pandangan Captain

Deg!

Darah Nawat seperti beku

‘Brengsek! Manusia ngga sopan!’ mata Nawat membesar, sedikit kalap dia mengayunkan kotak ditangannya ke Captain

‘Eh … aduh! Aduh, eh … Apaan si ..ADUH!’ Captain sebisa mungkin melindungi badannya, kotak ditangannya terjatuh ke lantai

‘Manusia brengsek!’ Nawat melempar kotak ditangannya sekuatnya ke Captain, mengambil kotak dilantai dan berjalan keluar tanpa sekalipun menoleh kebelakang

Captain terduduk memeluk kotak hasil lemparan Nawat

Apaan sih tadi? KELAINAN JIWA BANGET?

****************************

‘Kenapa loe? Abis quickie?’ Khom heran melihat Captain masuk memeluk kotak coklat, raut muka kosong tapi pipi dan lehernya parut merah dimana mana

Captain mengacuhkan Khom, duduk dikubikelnya masih dengan memeluk kotak coklat

‘Heh sinting! Mau sampai kapan loe melukin box? Nih hitungan baudelaire yang loe minta’ Ohm memukul kepala Captain dengan kertas sebelum ditaruh di meja

‘BISA NGGA SIH LOE NGGA MUKULIN GUE? HARI APA SIH INI? HARI GEBUKIN CAPTAIN SEDUNIA?’ Captain sontak berdiri, emosi.

Ohm mundur saking kagetnya dibentak Captain.

Satu kantor terdiam melihat Captain ngebentak Ohm

‘Sorry man, gue bercanda … Masa loe ngga tau sih?’ Ohm nyengir, pelan pelan

Captain menatap Ohm, menarik napas lalu mengusap mukanya

‘Gue juga sorry, it’s a weird day’

‘Iya gue ngerti, pms emang kaya gini’ Ohm menepuk bahu Captain, simpati

‘Sialan’ Mau ngga mau Captain ketawa, Ohm balik ke kubikelnya setelah menepuk bahu Captain

**************************

Udah 3 hari Captain ngga ngantor karena harus site visit di Chon buri dan tadinya dia udah mau bablas aja  masuk Senin, tapi ada kiriman yang mau dia ambil dikantor

Jadi disinilah dia, hari Jumat jam 11 pagi.

Masuk lift, dia baru sadar musti telpon P’Satis untuk info hari ini dia ngga ke site

‘Shit.’ Captain melihat hpnya mati, dia lupa ngecharge tadi malam

‘Pagi P’Capt, hari ini ngga ke site?’ Sherry menyapa dia dari meja reception

‘Pagi, Sher ada paket buat aku ngga?’ Captain melepas kacamata hitamnya

‘Paket pos? Ngga ada P’..’ Sherry menggeleng

Muka Captain terlihat bingung,’Sekarang Jumat kan? harusnya dari kemarin udah sampe .. Tapi ntar kalo dateng tolong ya sher, hari ini ngga ke site’ Captain tersenyum

Dikubikelnya dia menarik kabel chargeran dari bawah meja, menyambungkan ke hpnya dan menyalakan komputer, cek email

Baru 5 email dia baca waktu hpnya bergetar, masih membaca email dihadapannya Captain meraih hpnya

‘Halo?’

‘Ada kiriman buat anda ditempat saya’

‘Oh, bawa ke meja aku aja ya Sher lagi mau bales email nih. Thanks babe’ Captain meletakkan hpnya lagi

Baru Captain mau membalas email, hpnya bergetar lagi

‘Ha-‘

‘EMANG ANDA SIAPA NYURUH NYURUH SAYA NGANTERIN PAKET PUNYA ANDA? HAH?’

Kontan Captain menjauhkan hp dari kupingnya, dari sudut matanya dia melihat Sherry lagi ngobrol dengan Per

‘Halo? Ini siapa ya?’ Captain bertanya hati hati

‘Nawat. Ambil paket anda sekarang!’ Dan telepon terputus

Captain menatap hpnya, menggelengkan kepalanya lalu kembali mengetik email balasan

***************************

Nawat melihat jam kotak dimejanya

12.47

Tangannya terulur meraih telpon, setengah jalan ditarik kembali

‘Jam satu. Lewat jam satu aku tinggal’ Nawat ngomel

‘P’ ada tamu yang mau ketemu. Aku  taruh diruang meeting?’ Suara Puen terdengar dari interkom

‘Siapa?’

‘Captain Chonlatorn’

Tiba tiba Nawat merasa gugup

‘Jangan! Ehem. Maksudnya, langsung keruangan saya aja’ Nawat terbatuk

‘Oke P’

Tanpa sadar Nawat merapikan rambutnya dan melirik kaca, memastikan bajunya rapi

‘Ah P’Capt bisa aja, silahkan P’… P’Nawat ini tamunya’ Puen masuk dengan senyum terlebar yang pernah dilihat Nawat. Saking lebarnya Nawat takut bibirnya robek

‘Terimakasih Puen!’ Nawat sedikit kencang karena Puen hanya diri disitu pandangan ngga lepas dari Captain

‘Ah iya … Maaf P…. Ohiya P’Capt mau minum apa?’ Puen membuka pintu dengan pandangan masih ke Captain

‘Apa aja boleh, makasih ya’ Captain tersenyum

‘Iya sama sama P’ Puen tersipu dan keluar

‘Udah geganjenannya?’ Nawat terdengar sinis, tapi dia tidak perduli.

‘Kok ganjen sih? Itu namanya ramah tamah. Sopan santun, ganjen tuh kalo gue ngedip ngedip, megang megang … Dan kenapa juga gue harus jelasin ke elo sih?’Captain membantah

‘Ngapain juga kamu ngedip ngedip? Sawan?’ Nawat masih bersikeras nyinyir

‘Sorry gue ngga sawan, cuma tampan’ kali ini Captain mengedipkan matanya

Saking shoknya Nawat ngga bisa ngejawab cuma ‘tsk!’ yang terdengar

Narsis banget! Tampan kok ngaku!

‘Permisi P’….. Ini minumannya’ Puen masuk dengan membawa gelas berisi es batu dan kaleng fanta

‘Makasih ya’ Captain menjawab sambil mengedipkan mata tanpa henti

‘Eh … I..ya sama sama P’ Puen cengo sebentar sebelum keluar

Nawat setengah mati menahan ketawanya

‘Itu baru ganjen!’ Captain hampir kaya bersorak

‘Nih paket kamu’ Nawat mengambil bungkusan dimejanya

‘Oh, thank you ya’ sambil berdiri Captain mengambil paketnya

‘Ohya, soal kemarin dan tadi maaf ya.. Yang kemarin cuma becanda dan tadi Gue lagi baca email ngga ngeliat hp makanya gue kira loe Sherry reception kantor… Uhm ..Well .. Uhm … Thank you, gue balik kantor dulu tadi ijinnya mau pipis soalnya’

Nawat mengangkat alisnya

‘Too much information? Ok. I thought so too. Bye’ Captain keluar

Begitu pintu tertutup Nawat ketawa

****************************

‘Ok, ada lagi yang lain? Kalo ngga ada, Prim laporan keuangan hari ini. Thank you’ Nawat berdiri mengakhiri Monday internal meeting berbarengan dengan staffnya yang keluar ruangan meeting

‘Puen, ada kiriman dokumen buat aku?’

‘Ngga ada P’.. Tapi ada telpon dari P’Capt minta ditelepon balik kalau meetingnya selesai’

Dahi Nawat tampak berkerut

‘Ok, makasih ya’

Sampai diruangan Nawat membuka directory gedungnya sambil menarik gagang telepon

‘Thisandthat creative design selamat siang’ suara renyah perempuan menjawab

‘Halo Sherry, bisa bicara dengan Captain?’ Nawat menjawab ramah

‘Eh hallo, dari siapa?’

‘Nawat Starevents’

‘Khun Nawat? Sebentar ya Khun’ dan bunyi piano terdengar

‘Halo? Kok ngga ke hape?’ Terdengar suara Captain

Nawat reflek duduk tegak

‘Kamu juga nelpon ke kantor. Ada apa?’ Entah kenapa nada yang terlontar malah judes

‘Ada paket buat elo nih dikantor gue. Galak amat, belum makan?’ Suara Captain terdengar tenang

‘Lain kali bilang aja salah alamat, biar dianter kemari’

‘Iya ntar dibilangin, gue ada site visit jadi ngga bisa nganter kesana. Mau nyuruh ob kemari apa gue titip di satpam depan lift?’

‘Nanti orang aku ngambil kesana’

‘Sipooo, gue meeting dulu ya.. Jangan lupa makan, ntar loe tambah galak kaya herder. Ciao’

Captain sudah menutup telpon sebelum Nawat sempat ngebales

Nawat menutup telpon dengan gemas sambil meraih hpnya

Penuh emosi dia mengetik Line

– tolong ya ngga usah ngatain orang anjing kalo ngga suka –

– herder anjing favorit gw. Sana gih mam … Ntar sakit – 

Nawat mendelik

– tetep aja kamu nyamain aku sama anjing kan?? –

– ya udah maaf.  Galak kaya beruang deh .. Ngga tega kan tersinggung sama beruang? Gw meeting dulu ya. Makan.-

Nawat menatap layar hpnya, keheranan melanda dirinya.

Kenapa dari tadi dia tidak bisa menahan senyum yang terkembang.

****************************

‘Besok besok gue ngga mau site visit sama loe!’ Captain ngomel masuk ke kantor

‘Tapi aku ngga bisa terpisahkan darimu babe’ Ohm memeluk tasnya dengan wajah memelas, dramatik.

‘Lebay loe cumi!’ Captain melempar bantal bangku ke Ohm yang menghindar sambil ketawa

‘Ada cewek di site?’ Per ketawa nongkrongin kubikel Captain

‘Menurut loe? Gue suruh nanya arah pintu, Loe tau simonyed ini nanya apa? pintu hati nong ngarah kemana? Jadi aku gampang masuknya’ Captain sewot

Satu kantor ketawa, bahkan P’Krup yang paling senior (baca: tua) dan duduk paling ujung ketawa

‘Itu namanya usaha bro’ Ohm ngejawab dari kubikel tanpa nongolin mukanya

‘Usaha monyong loe!’

‘HAHAHAHAHAHAHAHA’ Khom ketawa kenceng banget, disambung anak kantor yang lain

‘Uhm … Sorry, Captain ada?’

Seketika suara tawa berhenti, semua mata memandang sosok di pintu masuk

‘Uhm sorry, tadi di reception ngga ada orang … Ah, ini Captainnya’

Captain berdiri dari kubikelnya, badannya tegang

Ohm menatap Captain lalu menatap tamu yang baru datang

Menatap Captain lagi

Lalu menatap tamu itu lagi

‘Iya maaf Sherry lagi didalam, ada apa? Paketnya udah?’ Captain menghampiri Nawat

‘Justru belum, aku tadi juga ada meeting jadi lupa’ Nawat tersenyum minta maaf

‘Oh berarti masih ada di Sher …. Kenapa loe?’ Captain mendelik liat Ohm berdiri dengan tangan terlipat didada, mata memicing

‘Ini mukanya familier banget’ Ohm berjalan mendekati Nawat

‘Ohm …’ Nada suara Captain seperti peringatan

‘Iya familier banget, halo.. Gue Ohm sahabat sipemarah itu dari SMP’ Ohm mengulurkan tangan

‘Nawat, kantor kita sebelahan. Maaf..’ Nawat mengulurkan tangan lalu kartu nama

‘Oh iya … Ini’ Ohm mengambil kartu nama juga dari sakunya

‘Jangan macem macem.’ Captain menepuk bahu Ohm dengan paket

‘Ini paketnya, kayaknya penting’ Captain mengulurkan paket buat Nawat

‘Ohiya makasih ya’

‘AHIYA!! GUE INGET!’ Ohm teriak

Captain kaget, Nawat apalagi

‘Muka loe familier, mirip banget sama jodohnya Captain! Hahahahhaahahah’ Ohm kabur keluar

Muka Captain tampak kesal

Muka Nawat tampak kaget dan memerah

****************************

Sejak hari itu, kehadiran Nawat di kantor Captain dan Captain dikantor Nawat bukan lagi hal yang aneh

Fee? staff dan sahabat Nawat pernah nanya, masa iya pos salah kirim terus?
Yang dijawab Nawat dengan jawaban paling judes yang pernah diterima Fee

‘Paket paket aku kok jadi kamu yang ngurusin? Kurang kerjaan? Biar aku tambahin.’

Sejak itu ngga ada satu orangpun di Starevents yang berani nanya

Hal yang sama juga dipertanyakan di kantor Captain

Cuma yang bertanya P’Satis

‘Itu kamu nganter nganter pos buat kantor sebelah terus, sengaja atau usaha?’

Yang dijawab Captain ngga kalah pinternya

‘Jawaban dari doa P’

Yang mengakibatkan satu ruangan meeting ngikik geli

***************************
Captain menarik napas untuk kesekian kalinya, menatap layar hp untuk kesekian kalinya juga

Tangannya memegang dadanya

Lalu mengetik di hapenya

– hey, ada paket nih tapi gue ngga bisa nganterin sekarang lagi site visit-

– titip aja di Sherry nanti aku ambil, kok sore amat site visitnya?-

Captain tersenyum, debaran didadanya sedikit berkurang.

Sedikit.

-iya tiba tiba nih, tadi mau ngasih sekalian keluar trus lupa jadi kebawa deh-

-oh..besok aja aku ambil. Sekalian lunch bareng?-

Captain cengo. stock alesan abis.

– Jumat gue masih di site, malam ini bisanya kalo mau ngambil. Atau ngga perlu perlu amat jadi Senin gue anterin?-

Dan debaran hebat itu balik lagi. Fak.

– malam balik lagi ke kantor? Aku bisa sih nunggu .. Atau mau dinner bareng? Atau aku ambil ke site?-

‘YES!’ Captain lompat, Per sampe kaget yang dikubikel sebelahnya

Captain menghembuskan napas sekali, dua kali, tiga kali baru ngetik lagi, sok cool

– Boleh juga sih, nanti gue kabari ya-

– Ok ^_^  sampai nanti –

Captain tersenyum lebar melihat hpnya, lalu mencium layar hpnya trus memeluk hpnya. Semua dengan senyum terkembang

‘Dia Kenapa sih? Gila?’ Per nyolek Khom kesel

‘Tergila gila lebih tepatnya’ Ohm nimbrung

‘Pecongan yes?’ Chanel, drafter freelancer kantor mereka ikutan komentar

‘Pecongan apa sih?’ Per menatap mereka bingung

‘Itu yang buat nangkep ikan’ Khom nyahut

‘Kail?’ muka Per tambah bingung

‘PANCINGAN DONGO’ satu kantor ngejawab, gemes

‘Salah loe semua, apa perlu kita kasih tau artinya babe?’ Captain diri dari kubikelnya menghampiri anak anak yang duduk dekat pantry

‘Boleh babe’Chanel menjawab manja

‘Pecongan itu Chanel kalo dibungkus kafan’

‘ITU POCONG P’CAPT!!!’ Chanel teriak sewot

**************************

Nawat membaca proposal sekali lagi sebelum mengklik upload

Pukul 18.00

Nawat mengambil hpnya, mengecek hpnya

1 missed call

Line message

Nawat membuka Linenya kaget melihat message dari pukul 17.15

– hey, gue udah kelar nih dari site langsung ketemu di Zutter atau mau bareng?-

Terburu buru Nawat memasukkan barang ke tasnya, hp sudah mendial hp Captain

Ngga diangkat.

Nawat makin panik, setengah lari dia keluar kantor mengabaikan sapaan Puen dan staff yang lain

Nawat keluar parkiran dalam waktu terkilat sepanjang dia mengendarai mobil

Dimesin pembayar parkir Nawat melihat sosok yang dia kenali berdiri dipalang pintu parkiran

Selesai membayar Nawat menepikan mobilnya

Seraut wajah tampak seiring kaca mobilnya turun

‘Hey, kirain lupa’ Captain tersenyum bertumpu di pintu mobil

‘Apaan sih, masuk’ rasa lega mengalir keseluruh tubuhnya mendapati senyum Captain

‘Ayo Khun ngebut, gue laper banget’ Captain memasang seatbeltnya

‘Capt maaf banget ya…tadi aku keasyikan bikin proposal’ Nawat melirik

‘Ngga papa gue juga bar-‘

‘Bohong!’ Nawat memotong

‘Iya deh boong tapi bener ngga papa, depan kiri ya’

Nawat membelokkan mobilnya ke kiri

‘Nah itu depan kiri’ Captain melepaskan seatbeltnya

‘Berapa khun?’

Nawat menoleh, ’emang aku taxi?’

Captain ketawa, Nawat ikutan ketawa

‘Nah gitu dong, dari tadi mukanya tegang banget kaya beruang belum gajian’

Mereka turun barengan

‘Emang beruang gajian?’ Nawat melihat tangan Captain terulur melindunginya saat mereka menyeberang

‘Engga sih tapi kalo bilang anjing ntar ada yang ngamuk’Captain nyengir

Nawat terperangah, malu banget Captain masih ingat tapi akhirnya ikutan nyengir

Karena senyumnya menular

****************************

‘Ohya dokumennya mana? Ntar aku lupa lagi’ Nawat menyerahkan menu ke pelayan setelah mereka selesai memesan

Captain menelan ludahnya, tiba tiba tangannya kaya kram, lidahnya kelu

‘Er … Soal itu ‘ Captain mengambil backpacknya, rasanya kaya kena demam mendadak

Nawat mengangkat wajahnya dari hp

‘Kenapa? Kamu ngga bawa? Ngga papa besok aku ambil aja disite’ Nawat melihat Captain gugup, tangannya memeluk ranselnya erat erat

‘Atau hilang? Ngga papa .. aku bisa minta lagi. Ngga papa beneran’ tangan Nawat terulur untuk menenangkan tapi Captain malah mundur, menghindar.

Dahi Nawat berkerut

‘Engga, dokumennya ada… udah sama Puen malah’ Captain berusaha senyum

‘Er … Ini’ Captain mengeluarkan dari tasnya amplop biru tua dan setangkai mawar biru gelap

Mata Nawat membesar

Debaran jantung Captain kaya lomba perkusi sekecamatan

‘Ini ….. kamu ..uhm…nembak?’ Nawat melihat kesemua arah kecuali muka Captain

‘Iya’

Mata Nawat membulat, bibirnya terbuka.

dan seketika seluruh sistem di tubuh Captain padam melihat ekspresi horor Nawat

Mungkin seperti ini rasanya mati …

****************************

‘Pelayan!’ Nawat setengah teriak melambaikan tangan, rasa panik seperti akan menelannya bulat bulat

‘Alkohol apa yang kamu punya?’ Nawat langsung bertanya saat pelayan mendekat

‘Kita ada whisky, jack daniel, grey goose, vod-‘

‘Whisky. Dengan es batu. Kamu minum khan?’ Nawat menoleh ke Captain

‘Ok’ Captain menjawab pendek

‘Ok! Itu dulu nong dibawa kemari’

Dan kembali tinggal berdua

Amplop dan mawar biru dimeja seperti mengolok olok dirinya

Rasa panas yang familier terasa dipelupuk matanya, Nawat langsung mendongak keatas seakan akan langit langit itu sangat menarik

‘Kalo loe ngga bis-‘

‘Udah berapa lama kamu erm …suka?’ Nawat langsung memotong ucapan Captain

‘Dari awal ki-‘

‘Whisky nya pak’ pelayang datang dan menuangkan kedua gelas yg sudah diberi es

‘Makasih’ Nawat memberikan tips

‘Cheers’ Nawat mengangkat gelasnya

‘Cheers’ Captain ikut mengangkat gelasnya

Nawat menghabiskan gelasnya dalam sekali teguk

‘Kok ngga abis, ayo oneshot!’ Nawat menuang ke gelasnya, langsung diteguk

‘Hey, pelan pelan …. Loe nyetir’ Captain menahan tangan Nawat yang udah mau nuang lagi

‘Engga lagi, aku tadi udah text sopir buat jemput. Ayo, oneshot!’ Nawat senyum

‘Ngga bagusnya kita makan dulu? Kalo perut kosong malah mabok nantinya’ Captain sudah meneguk habis gelasnya tapi menahan Nawat yang mau ngisi gelasnya

‘Justru itu intinya. Aku harus mabuk untuk bisa memberikan itu’ dagu Nawat menunjuk amplop dan mawar biru

Muka Captain tampak kosong

‘Oke.’ Captain mengambil botol dari tangan Nawat dan mengisi gelasnya

‘Cheers?’ Captain mengangkat gelasnya

‘Cheers’ Nawat tersenyum

Mereka menghabiskan gelasnya dalam sekali teguk dan keduanya mendongakkan kepala

****************************

Hari Jumat Captain masuk dengan kacamata hitam bertengger manis dihidung  kepala crewcut awut awutan

‘Ngga sekalian dateng minggu depan?’ sindir Ohm melihat Captain masuk jam 2 siang

‘Ohm jangan ngomong kepala gue kaya mau pecah’ Captain berbisik

‘Loe mabok ya?’ Per ikutan berbisik melihat Captain duduk dikubikelnya

‘Per mintain kopi item dong sama P’panor’ kepala Captain terasa kaya didudukin gajah hamil, anaknya kembar 3.

‘CAPTAIN CHONLATORN! UDAH DATANG BELUM DIA??’ Suara P’Satis menggelegar, Captain cuma sanggup mengangkat tangannya melewati partisi kubikel

‘RUANGAN SAYA! SEKARANG!’

Captain memeluk kepalanya yang kaya digebukin tronton staffnya megatron

‘CAPTAIN!!’

‘Iyaaa iya P’ Captain terlonjak kaget, mengambil buku meetingnya dan berjalan gontai keruangan P’Satis

‘Dineraka sektor berapa yang mengijinkan menghadap atasan pake kacamata item?’

Captain membuka kacamatanya dengan enggan

‘Minum minum dimalam kerja? Kemajuan ya’ sekali lagi P’Satis nyindir

‘Acara temen P’ dan ngga enak nolaknya’ Captain mencoba semeyakinkan mungkin

‘Ini report estimasi kamu salah dimana mana, hari ini harus kita submit. Tugas kamu hari ini hanya benerin ini. Disini.’ P’Satis berdiri dan keluar ruangan

Faaaaaak.

**************************

Meminum air alkazitser membuat langkahnya terasa ringan, dan rasanya hari ini matahari bersinar cantik sekali

‘Siang P’ Puen menyapa

‘Puen ada paket hari ini?’ Nawat tersenyum

‘Ada P’ tapi buat P’Capt, nanti saya antar’

‘Ngga usah aku aja, thank you’  tersenyum Nawat bersiul

Hari ini indah banget

Nawat membuka tasnya dan mengeluarkan amplop biru dan setangkai mawar biru yang tampak sedikit layu

‘Puen?’ Nawat menekan interkom

‘Iya P’?’

‘Tolong bawain vas yang flute ya’

‘Baik P’

Mata Nawat melihat amplop biru dan senyumnya terkembang

Semalam dia membaca surat tersebut dan menghabiskan sisa malamnya dengan tawa tiada henti dan menahan keinginan untuk menelpon Captain

‘P’ ini vasnya sudah aku isi air ya’

‘Makasih Puen’

‘Sama sama P’ … Ini paketnya’ Puen ikutan senyum

Setelah meletakkan bunga di vas, Nawat berdiri, tangannya meraih paket dan termos

‘Puen saya keluar sebentar ya’

‘Ok P’

Nawat menarik napasnya jalan menuju kantor Captain

‘Hai Sherry, Captain masuk hari ini?’

‘Hai P’.. masuk kok’ Sherry tersenyum

‘Oyy Nawat, Captain didalam’ Ohm menyapa Nawat

‘Ah iya, aku nganterin paket’ Nawat melihat sekeliling

‘Dalam mana ya?’

‘Diruangan P’Satis, masuk aja’ Per menoleh dari kubikelnya

Nawat terdiam karena dia tau P’Satis boss mereka

‘Udah masuk aja, gue curiga dia kusut banget ni hari gara gara elo’ Ohm mendorong Nawat yang tampak ragu ragu sambil mengambil paket dari tangan Nawat

‘Beneran ngga papa?’ Nawat berhenti didepan pintu ruangan P’Satis

Khom, Per dan Ohm kompakan melambaikan tangan menyuruh Nawat masuk

‘Permisi’ Nawat mengetuk dan melongokkan kepalanya kedalam

Captain menoleh kemudian bengong

Menggelengkan kepala, dia bergumam

‘Gila mabok aja gue halu’ dan kembali menulis

Nawat setengah mati menahan ketawa, masuk dia menutup pintu perlahan

‘Aku bawa sup sama minuman hangover nih’ Nawat mengangkat kotak termos ditangannya

Captain kontan berdiri, kaget

‘Eh … Sorry uhm … Makasih’ Captain ngga siap banget ketemu Nawat secepat ini

Alis Nawat naik, matanya menoleh ke termos

‘Oh iya, makasih ya’ Captain buru buru mengambil termos

Nawat menahan tangan Captain

‘Thank you for reminding me what butterflies feels like’

Captain kaget Nawat mengutip surat yang dia berikan semalam

‘Maaf aku sedikit lamban dalam hal suka sukaan begini’ pipi Nawat memerah

Captain menunduk, tersenyum

‘Sejujurnya? Aku juga suka kamu’ Nawat kembali mengutip isi surat Captain

Captain mengangkat kepalanya, senyum lebar terukir diwajahnya

‘Lamban ya kamu, emang kamu pikir surat dan bunga itu buat siapa? You have alot of explaining to do’ rasanya kalo ngga ingat ini dikantor Captain udah mau nyium Nawat

‘I know’ Nawat maju dan mengecup Captain

Captain terbelalak, sebelum dia membalas Nawat sudah membuka pintu

‘Sampai nanti malam’ Nawat mengedipkan mata, menjilat bibirnya, menutup pintu

Captain mangap lalu tertawa

‘Siyalan! Hahaha’

***************************

‘Halo?’

‘Halo P’?’

‘Hey, jadi gimana?

‘Kita udah jadian’

‘Ohya? Wow. Dia ingat kamu tetangga dia dulu?’

‘Ngga mungkin dia ingat P’ … Aku dulu jelek banget’

‘Hey …. Apa yang sudah berlalu ngga perlu kamu ingat lagi, just be happy ok?’

‘Iya P’… makasih ya’

Kututup telpon, senyum terkembang dibibirku

Aku tidak bisa menggambar rasa bahagia ketika dia tau aku ada dan dia merasakan apa yang kurasakan

Kututup mata mengulang isi surat 

“The truth? I like you. Alot. You make me laugh you make me happy. You’re smart, you’re different. You’re a little crazy and awkward and your smile alone can make my day. Thank you for reminding me what butterflies feels like”

.

.

.



 

 

 

 

 

 

 

This is my version of Soyou and Urban Zakapa mv,  The space between

Go check it out, it’s cute

Happy Monday kesayangan